Saturday, September 25, 2021

Lagi Petikan2 Halaqah Usrah

 

Pagar kepada fitnah Djl itu kena ada tiang2nya. Jika ada gelungan dawai tapi tiada tiang2nya, bagaimana mahu didirikan pagar itu? Tak perlu ditolak pun, kerana pagar itu memang tidak berdiri pun. Maka masuk menyerbulah haiwan2 liar ke arah kita. Insya-Allah perihal pagar dan tiang ini kita akan panjangkan dalam pengajian zaman akhir kali ke-52 nanti.


- Halaqah usrah 19/9/2021



Selalu orang mesej kepada sahaya mengatakan hati mereka tidak tenang. Antara isi jawapan sahaya pun sama sahaja - belajar sufi dan amal sufi. Insya-Allah hati akan jadi tenang, atau banyak tenang, atau lebih tenang.

Tapi jika belajar sahaja tanpa diamal, pada adatnya tak akan dapat jugalah ketenangan itu.

Hati ikhlas belajarnya dan istiqamah beramalnya. Insya-Allah dapat.


- Halaqah usrah 13/9/2021



Jika kita berusaha gigih melatih diri dan ahli keluarga kita dengan ajaran dan amalan kesufian, insya-Allah walau sudah setahun setengah kita lebih banyak kena berada di rumah pun, tetap masih banyak berasa bahagia, tenang dan ceria. Hampir2 tiada perasaan gelisah, marah, tidak tenang, bosan, dan menderita.

Mengapa? Kerana ajaran dan amalan kesufian ini telah menundukkan dan mematahkan banyak kehendak2 hawa nafsu kita, yang selama ini menjadi beban di bahu kita.


Kehendak2 inilah yang sangat banyak membuatkan manusia menanggung derita. Dari semasa ke semasa beban tanggungan itu kita yang menambah-nambahnya sendiri. Lagi banyak kehendak, lagi banyaklah penderitaan jiwa.

Jika kita berjaya menundukkan kehendak2 ini, insya-Allah jiwa kita akan berasa saaaangat lapang....... seolah2 diri kita ini satu diri yang baharu. Cubalah.


- Halaqah usrah 13/9/2021


Tulisan2 Pendek Abu Zulfiqar

 

1. Memang sangat benarlah, penyakit wahn adalah lebih membinasakan berbanding penyakit wuhan.

Dengan izin Allah, jadikan 4 tungku agama dalam hadith Jibril sebagai perisai, pencegah, penawar, dan penyembuh.



2. Tidurnya banyak tetapi mahu menjadi ahli sufi dan ingin mencapai maqam2 yang tinggi, tentulah sukar diperolehi. Kurangkan sedikit tidurnya, insya-Allah ada lebih rezeki.



3. Orang2 yang tidak amanah dalam memberikan definisi, apalah lagi yang boleh kita harapkan keamanahannya dalam hal2 lain? Walau setinggi mana kelulusannya, sebesar mana serbannya, seramai mana guru2nya, sepanjang mana janggutnya, sebanyak mana penyokong2nya, sefasih mana bahasanya, selaut mana hafalannya... apabila tiada amanah, besar risiko mudaratnya.



4. Jika engkau mahukan kebenaran, biasanya eloklah jangan ditanya kepada mereka yang punya kepentingan dari sudut wang dan kedudukan, kerana lidah mereka terikat dengan kepentingan2 tersebut, dan biasanya mereka akan mendahulukan kepentingan2 tersebut berbanding kebenaran.


(Begitulah lebih kurang kata2 mursyid sahaya lama dahulu. Dia taklah berkata2 dalam bahasa Melayu standard sebegitu, tapi dalam loghat orang Perak Tengah)



5. KADANG2, anak2 yang buat kerja lebih ini, yang siap kerja lebih awal ini, kena diberi sedikit "gula2" terlebih dahulu, agar dia tidak terasa yang usaha lebihnya itu atau awal hadirnya itu tak ada beza pun dengan adik-beradiknya yang lain. Biarlah kelihatan MACAM ada perbezaan.

Kita kena buatkan dia BERASA mendapat sesuatu sebagai penghargaan atas kerja lebih atau awal hadirnya ke meja makan itu, walaupun selepas itu sebenarnya semua isi keluarga tetap akan menikmati hidangan makan tengah hari yang sama juga.