Friday, June 20, 2008

Tazkirah: Kejar Dunia vs Kejar Akhirat

Alhamdulillah, bersyukur kita kepada Allah swt atas nikmat Islam dan iman. Bukan semua orang dapat nikmat Islam dan iman. Kita juga sepatutnya sangat bersyukur kerana lahir-lahir saja kita mendapat dua nikmat kecerahan. Kecerahan yang pertama ialah kecerahan alam. Keluar saja daripada rahim ibu, tubuh badan kita kita terus disentuh oleh cahaya. Semua manusia yang dilahirkan dapat nikmat kecerahan jenis ini. Kecerahan yang kedua pula ialah… lahir-lahir saja kita terus beragama Islam. Tidak semua manusia dapat nikmat kecerahan jenis ini. Maka sewajibnyalah kita bersyukur.

Kaum wanita sangat penting dalam usaha dakwah. Kaum wanita merupakan tulang belakang kepada lelaki. Kepentingan kaum wanita jelas dibicarakan dalam buku “Fiqh Dakwah Dalam Al Quran” oleh Muhammad Haniff Hassan (2003), antara lain katanya:

“Umat ini tidak akan dapat dibangunkan sepenuhnya dan jentera dakwah tidak akan berkuasa penuh jika 50% daripada asetnya (iaitu kaum wanita) tidak dimanfaatkan, atau diabaikan. Pemanfaatan mereka haruslah dilihat melebihi daripada pekerja pengurusan rumah. Sirah Rasulullah saw sendiri penuh dengan kisah kaum muslimah yang terlibat di medan perang, guru kepada sahabat, ibu kepada para syuhada, peniaga yang berjaya dan lain-lain.”

Jadi, kita sangat gembira dengan komitmen remaja wanita dalam aktiviti seperti ini.

Bayangkanlah kalau kita dilahirkan dalam agama-agama lain selain Islam, tak tahulah apa nasib kita. Dapatkah kita nikmat Islam dan iman? Belum tentu.

Katakanlah kalau kita lahir dalam agama Hindu, alangkah malangnya. Agama Hindu terkenal dengan sistem kastanya- yang membahagikan manusia dalam kelas-kelas tertentu, taraf-taraf tententu. Ada empat kelas manusia dalam agama Hindu iaitu:
1. Golongan Brahma/ Brahmin iaitu para pendeta
2. Golongan Ksatria iaitu raja-raja dan para bangsawan
3. Golongan Wesi iaitu para pedagang dan petani
4. Golongan Sudra/ Syudra iaitu para pekerja/ buruh
Ada juga yang memberi satu lagi golongan manusia yang tidak ada kelas, setanding dengan binatang ataupun tumbuhan saja (mungkin juga lebih hina) dikenali sebagai golongan paria.

Kononnya golongan Brahma berasal daripada mulut Tuhan (sebab itulah mereka mulia), golongan Ksatria berasal daripada tangan Tuhan, golongan Wesi daripada paha Tuhan manakala golongan Sudra daripada kaki Tuhan (sebab itulah mereka hina).

Jika kita lahir dalam golongan Sudra, maka kita dan keturunan kita selamanya kena menjadi buruh, kuli, tukang sapu dan seumpamanya- tidak boleh diubah kelasnya walau pandai dan sehebat mana sekalipun.

Golongan Brahma boleh mengambil harta puak Sudra semahu mereka, dan perbuatan itu tidak berdosa. Sekiranya golongan Brahma didapati melakukan sesuatu kesalahan yang boleh dihukum bunuh, dia tidak akan dibunuh sebaliknya cukup dengan rambutnya dicukur. Tapi kalau puak Sudra melintas di depan Brahma dan menimbulkan ketidaksenangan puak Brahma, dia mungkin akan dihukum dengan pelbagai hukuman kejam.

Sebab itulah apabila Islam datang, golongan kelas bawahan mudah menganut agama Islam kerana mereka tertarik dengan keadilannya. Manusia tidak kira orang besar atau orang kecil, apa jua warna kulit dikira sama di sisi Tuhan.

(Rujukan saya: “Inilah Agama (Hazaddin)” oleh Asy Syahid Syed Qutb, “Kesatuan Dunia Islam” oleh Abul A’la al-Maududi dan “Gerakan Jihad Fisabilillah & Cabarannya” oleh Abdul Qadir Djaelani serta laman-laman web Hindu)

Sebab itu orang Barat seperti di Amerika tertarik dengan Islam apabila mereka melihat orang-orang Islam berlainan keturunan, rupa dan pangkat makan bersama menggunakan satu talam (salah satu sunnah Rasul).

Saya ingin tanyakan dua perkara yang menarik tentang agama Hindu kepada kamu. Kamu dengar baik-baik dan cuba fikirkan.

Dalam “Sathapatha Brahmana” diceritakan ada seorang maharesi (nabi) bernama Manu mandi di laut. Datang seekor ikan yang boleh berkata-kata. Ia minta Manu memeliharanya dan berjanji akan menyelamatkan Manu daripada banjir besar yang akan berlaku suatu hari nanti. Mulanya Manu tidak percaya tapi dia setuju memelihara ikan itu. Ikan itu bertambah besar hingga menjadi seekor raksasa. Suatu hari ia menyuruh Manu membina sebuah perahu besar kerana banjir besar akan melanda dan menghancurkan dunia. Manu seorang saja yang selamat daripada banjir itu.

Setelah kamu dengar cerita ini, cuba kamu terangkan… siapakah Manu? Ya, Nabi Nuh!

“Katha Upanishad” pula mengisahkan seorang ilmuan bernama Vajasrabaja mengorbankan kerbau tua untuk dapat anugerah suci. Anaknya bernama Nachiketa minta ayahnya sembahkan dirinya kepada Yama-Dewa Kematian. Dewa Kematian bingung lalu menyuruh Nachiketa pulang.

Cerita ini boleh disamakan dengan cerita apa? Ya, cerita Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail!

Pelajar sekelian,

Dengan melihat sepintas lalu agama Hindu tadi maka kita berasa sangat beryukur kerana beragama Islam. Islam agama yang sangat istimewa. Istimewanya Islam boleh kita baca dalam buku “Bagaimana Kita Menyeru Kepada Islam” oleh Syeikh Fathi Yakan. Menurut Fathi Yakan, antara keistimewaan Islam ini ialah ia:
  1. ajaran Ilahi
  2. sempurna dan syumul
  3. bersifat membaiki dan membangunkan
  4. bersifat abadi
  5. bersifat sejagat (‘alamiyyah)
Kita akan bertemu juga dengan buku ini suatu hari nanti insyaallah.

Sebagaimana yang dijanjikan dalam pertemuan yang lalu, kali ini kita akan melihat 'antara kejar dunia dengan kejar akhirat'- yang mana sebenarnya lebih senang, tetapi yang mana lebih dikejar manusia.

Antara solat Subuh dengan turun ke laut (sebagai nelayan), mana yang lebih mudah? Solat Subuh untuk mendapatkan akhirat manakala turun ke laut untuk mendapatkan bekalan hidup di dunia. Banyak nelayan yang solat Subuh tapi banyak juga yang tidak (sebagai contoh). Betul tak? Kamu sendiri mengakuinya.

Turun ke laut memakan masa yang lama. Kalau pergi pagi pulang petang. Pergi malam pulang pagi. Ada juga yang berada di laut dua tiga malam, baru pulang. Berada di bawah panas matahari, berhadapan dengan bahaya di laut dan sebagainya. Tapi orang suka turun ke laut kerana nampak hasilnya, nampak duitnya.

Padahal solat Subuh (yang manusia malas melakukannya itu) mudah- lebih kurang 10 minit sahaja. Kalau paling lama pun mungkin setengah jam. Mana lebih senang antara solat Subuh dengan turun ke laut? Tentulah solat Subuh, tapi itulah yang dirasakan berat dan sangat susah oleh kebanyakan manusia.

Solat sunat dua rakaat atau membaca Al Quran satu mukasurat umumnya untuk mengejar akhirat. Menghadiri latihan sukan seperti latihan bola sepak, bola baling, bola tampar, hoki, ragbi dan lain-lain umumnya untuk mengejar dunia. Mana yang lebih susah?

Solat sunat dua rakaat atau membaca Al Quran satu mukasurat boleh dilakukan dalam masa yang singkat, tak perlu keluar rumah, tidak mengeluarkan banyak tenaga, tak perlu keluar wang… Tapi kalau pergi latihan bola sepak umpamanya, setiap hari 2-3 jam, di tengah panas, keluar duit tambang, duit makan minum, penat, ririko kecederaan… dan sebagainya. Namun manusia masih mengatakan susah untuk kejar akhirat, senang kejar dunia.

Nak kumpul pahala cukup mudah. Banyak cara. Buat kebajikan kecilpun dapat pahala. Senyum dapat pahala. Buang batu atau kayu dari jalan dapat pahala. Bangun beribadah pada malam hari tak ada orang marah, tak perlu keluar belanja, tidak perlu berlakon dan menunjuk-nunjuk. Tapi kalau nak kumpul pengikut macam orang-orang yang mahu jadi ketua atau terlibat dengan politik… cukup susah. Ada kalanya kena keluar duit, keletihan, orang iri hati, ada musuh, ada kalanya terpaksa berpura-pura, menipu dan sebagainya yang semuanya menyusahkan. Begitu juga kalau nak kumpul duit. Habis tenaga, wang, masa dan ada kalanya sampai mencemarkan maruah dan pegangan agama untuk mengejar duit, nak kumpul harta.

Tapi fikirkanlah… yang mana lebih dirasakan senang dan seronok oleh kebanyakan orang?

Jelaslah bahwa sesungguhnya sangat senang untuk kejar akhirat dan susah pula untuk kejar dunia. Maka kita sebagai orang yang sedar akan hal ini hendaklah bijak dalam mengejar kedua-duanya.

Ustazah Norhayati pada Konvensyen Wanita Ikatan Siswazah Muslim Malaysia (KONWANIS) 2005 lalu dalam pembentangannya bertajuk “Kewajipan Berdakwah Kepada Masyarakat” ada menyenaraikan beberapa sifat para pekerja agama (dai’e). Antaranya ialah kita mesti “tahu hakikat dunia”. Apabila kita tahu dan faham akan hakikat dunia, maka akan bijaklah kita mengatur langkah mengejar dunia dan akhirat.

Akhirnya, kita sebagai pekerja agama mestilah menunjukkan contoh yang baik. Biarlah ‘title’ kita sebagai pendakwah (atau sekurang-kurangnya orang yang suka akan agama) sepadan dengan amalan kita. Jangan nanti orang yang tidak mengikuti program seperti kita pula yang lebih bacaan Qurannya, lebih solat sunatnya, lebih baik akhlaknya daripada kita sedangkan kita pula sebaliknya.

PANDANG GLOBAL, BERGERAK SEBAGAI SATU UMAT

alexanderwathern

*Dipetik dan disesuaikan daripada tazkirah pada MEI 2006

*Tazkirah ini saya sampaikan secara lisan, kemudiannya baru dipindahkan dalam bentuk tulisan. Gaya penyampaiannya diubahsuai sedikit untuk memudahkan pemahaman pembaca.

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails