Sunday, November 25, 2012

Tazkirah Facebook 43 (Oktober 18, 2012)


Zaman dahulu…

Anak kita hendak pergi merantau jauh, entah kembali entah tidak. Sebagai ibu bapa yang bertanggungjawab, kita bekalkan anak kita dengan peta, kompas dan teropong. Sekalipun dia tidak mahu benda-benda itu, kita tetap masukkan ke dalam begnya. Sekalipun dia keberatan, kita ajarkan juga cara-cara menggunakan alat-alat itu.

Dalam perjalanan meredah hutan belantara dan lautan, anak kita tersalah jalan. Sekali pun tersesat jalan, dia tetap meneruskan perjalanannya. Hinggalah pada suatu hari, dia sedar yang dia perlu berpatah balik ke pangkal jalan, iaitu ke negeri asalnya. Dapatkah dia berpatah balik?

Kemungkinan besar dia berjaya kembali ke pangkal jalan kerana di dalam begnya ada peta untuk pulang ke negerinya, ada kompas sebagai penunjuk arah dan ada teropong untuk melihat benda-benda yang jauh. Tapi bagaimana kalau ibu bapanya tidak memasukkan peta, kompas dan teropong serta tidak mengajarkannya cara-cara menggunakannya? Kemungkinan besar dia gagal berpatah balik.

Begitulah halnya dengan ilmu dan pemahaman agama. Dari anak-anak masih kecil, ibu bapa mestilah berusaha keras menerapkan ilmu-ilmu dan pemahaman agama, sekalipun anak-anak tidak menggemarinya. Hal ini kerana, sekiranya anak-anak tersalah haluan hidup apabila dewasa kelak, dan kemudiannya dia terfikir untuk berubah ke arah kebaikan (hidup beragama), dengan mudah dia dapat berpatah balik kerana dia sudah tahu membaca Al-Quran, ilmu bersuci, cara solat, ilmu berpuasa, cara berinteraksi dengan hadis-hadis dan sebagainya.

Tapi kalau insaf ketika sudah berumur sudah 50 tahun (sekadar contoh), ada jawatan dan kedudukan (dipandang tinggi oleh orang-orang), kesihatan semakin menurun…… baru hendak belajar alif ba ta, cara mandi wajib, cara mendirikan solat….. memang susah untuk dia hendak berpatah balik.

Orang yang sudah ada ‘alat’ untuk pulang dan tahu cara menggunakannya, biasanya berjaya pulang dengan segera dan selamat.
Orang yang tidak ada ‘alat’ untuk pulang, biasanya sangat sukar untuk pulang, ataupun mungkin tidak sempat pulang, ataupun dia berputus asa lalu membatalkan hasratnya untuk pulang.

Kepada ibu bapa, sediakan ‘alat’ untuk anak-anak sekalipun mereka tidak minat, sekalipun kita sendiri mungkin tidak minat.
Kepada individu, sediakan ‘alat’ yang sewajarnya untuk diri masing-masing.

Tazkirah Facebook 42 (Oktober 18, 2012)


Di dunia ada nikmat  pasangan, pelayan, makanan, minuman, pemandangan, sungai-sungai, istana, kebun-kebun, pakaian serba mewah, haruman, perhiasan…….
Di syurga pun ada nikmat pasangan, pelayan, makanan, minuman, pemandangan, sungai-sungai, istana, kebun-kebun, pakaian serba mewah, haruman, perhiasan…….

Namun begitu di syurga tidak ada nikmat berjuang, berkorban dan bersusah-payah pada jalan Allah. Nikmat berjuang, berkorban dan bersusah-payah pada jalan Allah hanya ada di dunia. Sebab itulah para pencinta Allah dan Rasul-Nya berebut-rebut untuk mengecap nikmat berjuang, berkorban dan bersusah-payah pada jalan Allah itu.

Namun bagi para pencinta dunia, di dunia ini mereka HANYA menyibukkan diri berjuang, berkorban dan bersusah-payah untuk pasangan (berkahwin/berumahtangga, pelayan (orang gaji/suruhan/pekerja), makanan, minuman, pemandangan (hiasan rumah dan melancong), sungai-sungai, rumah-rumah cantik lagi mewah, ladang-ladang, pakaiaan, haruman, perhiasan….. kata orang, berjuang bersungguh-sungguh untuk ‘perut’ dan ‘bawah perut’ tetapi meninggalkan berjuang bersungguh-sungguh untuk agama Allah.

Padahal segala nikmat-nikmat itu ada disediakan di dalam syurga, bahkan jauh lebih hebat. Bersabar sahajalah menantikannya. Dan sepatutnya di dunia ini kita mengejar nikmat-nikmat yang tidak terdapat di dalam syurga…… iaitu berjuang, berkorban dan bersusah-payah untuk Islam. Maka semestinyalah di dunia ini kita tidak gentar dan ragu-ragu untuk berjuang, berkorban dan bersusah-payah pada jalan Allah.

Memakan buah rambutan yang diberi orang memang nikmat, tapi lebih nikmat lagi jika kita berusaha pergi ke pokoknya, memetiknya dengan tangan sendiri lalu memakannya.

Persoalan : Adakah kita termasuk dalam golongan para pejuang itu?

Tazkirah Facebook 41 (Oktober 17, 2012)


Tubuh kita satu kenderaan. Siapakah pemandunya?
Pemandunya ialah hati.

Hati yang mana? Hati yang dagingkah ataupun hati yang batin?
Hati yang batin.

Ke mana destinasi pemandunya?
Ke syurga.

Apa akan berlaku sekiranya si pemandu tidak tahu jalan ke destinasi ataupun tersilap jalan?
Si pemandu dan kenderaannya tidak akan sampai ke destinasi.

Apa pula yang akan berlaku sekiranya si pemandu tahu jalannya tetapi dia lalai atau main-main?
Si pemandu mungkin berjaya membawa kenderaannya ke destinasi tetapi dalam jangka masa yang saaangat lama. Dan kenderaannya akan mengalami banyak kerosakan dan kecacatan sebelum sampai ke destinasi.

Apa berlaku sekiranya si pemandu memang bagus?
Pemandu akan berjaya membawa kenderaannya ke destinasi dengan selesa, selamat dan cepat.

Kita sudah punya kenderaan masing-masing, pemandu yang bagaimana yang kita mahukan? Masing-masing tentukan dan usahakan sendiri kerana diri kita yang batin itulah pemandunya, iaitu hati kita.

Belajar Ilmu Tinggi, Baru Ilmu Rendah?


Dalam salah satu kuliah kitab Ihya’ ‘Ulumiddin, saya mengatakan ada orang mencari ilmu-ilmu agama yang tinggi-tinggi terlebih dahulu (contohnya ilmu hakikat), kemudian baru hendak cari ilmu-ilmu yang lebih rendah (contohnya ilmu fiqh). Mereka mendalami agama secara melawan arus, menyebabkan akhirnya nanti mereka sukar hendak turun ke ilmu-ilmu yang lebih rendah sedangkan ilmu-ilmu yang lebih rendah ini ada yang sangat penting. Seorang hamba Allah menyatakan pandangan sebaliknya…

HAMBA ALLAH :
llmu yang tinggi-tinggi tu ilmu fekah, ilmu yang bawah-bawah ni ilmu hakikat. Ramai yang mula dengan fekah yang kemudiaannya susah sangat nak faham ilmu yang bawah.

ABU ZULFIQAR :
Nampaknya berbeza dengan ajaran Imam Al-Ghazali khususnya dalam Ihya' 'Ulumiddin dan umumnya dalam kitab-kitabnya yang lain, kerana baginya ilmu hakikat itu termasuk dalam ilmu-ilmu yang tinggi-tinggi dan ilmu fiqh itu ilmu yang biasa-biasa. Wallahua'lam.

HAMBA ALLAH :
Wallahua'lam.
Saya ada satu persoalan, bukankah Nabi Muhammad mengajar dulu bab-bab aqidah sebelum hal-hal fiqh?

ABU ZULFIQAR :
Benar, tetapi bukan ilmu hakikat. Ilmu Tauhid Sifat 20 belum mencapai ilmu hakikat lagi. Sebab itu dalam sistem pengajian pondok/pesantren, Sifat 20 diajar awal, tapi kitab-kitab ilmu hakikat seperti Durrun Nafis dan Kasyful Asrar diajar hujung-hujung, dan adakalanya kepada murid-murid yng layak sahaja.

Ilmu tauhid itu ada beberapa peringkat.
1. Tahap lulus - dengan mengakui 2 Kalimah Syahadah.
2. Tahap memuaskan - dengan memahami Sifat 20.
3. Tahap baik - dengan ilmu hakikat.
4. Tahap cemerlang - dengan ilmu mukasyafah.
(*Pembahagian di atas hanyalah huraian yang sangat ringkas dan umum)

Rasulullah tak ajar semua tahap aqidah itu sekaligus. Sebab itu ilmu hakikat itu termasuk ilmu yng tinggi-tinggi. Wallahua’lam.

Suka saya menyarankan, agar tuan mengikuti kuliah kitab Ihya' 'Ulumiddin ini dari awal, supaya lebih jelas dan lebih memahami, sebab isi kitab ini berkesinambungan dan saling berkait.

Wednesday, November 7, 2012

Kuliah TAZKIRAH FACEBOOK (audio)


KULIAH TAZKIRAH FACEBOOK 1/5
- Kelebihan 'Taman-taman Syurga'.
- Merenung nikmat mata. (Tazkirah Facebook 31)
- Kalau mengantuk.....
http

KULIAH TAZKIRAH FACEBOOK 2/5
- Apakah makanan, hiburan dan servis mata? (Tazkirah Facebook 33)
- Bicara soal hati dan 'hati'.
- Apakah dua jenis hati?
- Tubuh kita itu kenderaan. Siapakah pemandunya? (Tazkirah Facebook 41)

KULIAH TAZKIRAH FACEBOOK 3/5
- Camne nak bagi hati ikut peraturan?
- Mahmudah vs mazmumah.
- Hendak tentang musuh, kenalah kenal musuh terlebih dahulu. (Tazkirah Facebook 44)
- Apakah pekerjaan paling mulia? (Tazkirah Facebook 40)
- Peranan guru-guru.
- Dunia & akhirat.

KULIAH TAZKIRAH FACEBOOK 4/5
- Dunia vs akhirat. (Tazkirah Facebook 37)
- Mencurah air ke daun keladi tetap bermanfaat (Tazkirah Facebook 36)
- Payung dan hujan.
- Peta, kompas dan teropong. (Tazkirah Facebook 43)
http://www.youtube.com/watch?v=4kEu34S3sF0 

KULIAH TAZKIRAH FACEBOOK 5/5

- Cara hendak betulkan hati.
- Kelazatan terjun ke dunia agama. (Tazkirah Facebook 48)
- Tazkirah Facebook 42, 21 dan 26.

 
 

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails