Tuesday, December 22, 2009

Definisi Wahabi Dipertikai


MULVI DARI AL-AHKAM.NET MENULIS:

Definisi wahabi yang diberi tu tak jami mani' pun.. cuba la bagi satu definisi yang betul-betul mantop..ni tidak..berjela-jela ciri-ciri wahabi...semua orang akan jadi wahabi kalau pakai definisi ni..


(*Tulisannya ini dibuat atas ketidakpuasan hatinya terhadap definisi Salafi Wahabi yang saya berikan http://satuumat.blogspot.com/2009/11/definisi-wahabi.html )


SAYA MENULIS:

Benarkah begitu Mulvee? Saya rasa itu satu pendustaan.

Baiklah, buktikan kebenaran dakwaan anda. Buktikan yang semua orang akan jadi wahabi jika menggunakan definisi ini. Dengan bukti-bukti yang jelas, saya sendiri tidak akan segan-segan menyokong kata-kata anda ini dengan sepenuh hati.

Silakan beri buktinya...



KESUDAHANNYA:

Sehingga sekarang belum berjawab. Mengapa ya?

Kerana dakwaan Mulvee mustahil benar! Mana mungkin SEMUA ORANG akan jadi Wahabi kalau pakai definisi yang diberikan itu. Bahkan banyak orang yang tidak termasuk dalam kategori Wahabi jika kita menggunakan definisi itu sebagai kayu ukur. Dia tahu apa yang dicakapnya tidak akan berjaya dibuktikan, sebab itulah dia melarikan diri.



Monday, December 21, 2009

Soal Jawab- Alexander dan Zulqarnain

PERTANYAAN:


Assalamualaikum,


Saudara, boleh saya tahu mengenai kaitan antara Alexander dan Zulkarnain, adakah mereka orang yang sama atau berbeza, atau bagaimana?


Alexander tu nama Islam atau bagaimana yea? Sekiranya anak hendak diletakkan nama tersebut, bagaimana pandangan saudara?



PANDANGAN SAYA:


Waalaikumsalam,


Ada banyak pemerintah zaman silam menggunakan nama Alexander dan Zulqarnain. Yang paling popular ialah Raja Alexander the Great dari Macedonia, dan Raja Zulqarnain yang dinyatakan dalam al-Quran.


Pada saya, Alexander Macedonia dan Raja Zulqarnain ialah dua peribadi yang berbeza.

Hari ini, ramai yang mengaitkan Raja Zulqarnain dengan dua orang tokoh iaitu:

1. Raja Alexander the Great dari Macedonia.

2. Raja Cyrus (Korsh) the Great dari Parsi.



Penelitian saya tidak sependapat dengan mereka. Saya melihat ada 2 orang tokoh lagi yang lebih layak sebagai Raja Zulqarnain. Sehingga kini saya belum terjumpa orang lain yang mengaitkan mereka berdua dengan Raja Zulqarnain. Malangnya saya belum sempat menulis panjang tentangnya. Tulisan saya sudah dimulakan, tapi berhenti setakat itu sahaja buat masa ini. Anda boleh melihatnya di:

http://myalexanderwathern.blogspot.com/2009/05/zulqarnain-menurut-alexanderwathern.html


Bahasan-bahasan saya tentang Raja Zulqarnain boleh anda lihat di:

http://myalexanderwathern.blogspot.com/

Lihat di sebelah kanan bawah, dalam bahagian “KOLEKSI DIALOG & SOAL JAWAB”.


Dalam bahasa Melayu, “Alexander” biasa disebut “Iskandar”. Saya tidak pasti apakah orang-orang Arab menyebutnya “Iskandar” juga ataupun selainnya. Pada saya, boleh saja menggunakan nama “Alexander” untuk anak. Namun begitu, saya lebih mengesyorkan nama “Zulqarnain”, kerana nama ini jelas-jelas dikaitkan al-Quran dengan seorang peribadi yang soleh lagi masyhur pada zaman dahulu.


Wallahualam.



Abu Zulfiqar

21 Disember 2009

Wednesday, December 16, 2009

Kuliah- Kaya Tak Cukup-cukup



Pendapatan sudah RM 800,000 sebulan. Mengaku tidak tahu hendak buat apa lagi dengan duit. Tapi... masih mengejar pendapatan RM 1 juta sebulan.

Kereta 200 biji, isteri 4, kapal layar 3... masih salahguna wang.

Kuliah- Bahaya Duit





Dalam hadis ini nabi kita Muhammad saw menerangkan bahawa umatnya pada suatu masa kelak akan mendapat kekayaan dan kelapangan dalam kehidupan. Pagi petang pakaian silih berganti. Hidangan makanan tak putus-putus. Rumah-rumah mereka tersergam indah dan dihias dengan bermacam-macam perhiasan.

Dalam keadaan demikian kita juga mungkin akan berkata seperti perkataan sahabat. Di mana, kalau semuanya sudah ada, maka senanglah hendak membuat ibadah. Tetapi nabi kita Muhammad saw mengatakan, keadaan serba kekurangan itu adalah lebih baik untuk kita, ertinya lebih memungkinkan kita untuk beribadah.

Kemewahan hidup banyak menghalang seseorang daripada berbuat ibadah kepada Allah SWT, sepertimana yang berlaku di hari ini. Segala yang kita miliki kalau pun tidak melebihi keperluan, namun ianya sudah mencukupi. Tetapi, bila dibandingkan dengan kehidupan para sahabat, kita jauh lebih mewah daripada mereka, sedangkan ibadah kita sangat jauh ketinggalan.

Kekayaan dan kemewahan yang ada, selalu menyibukkan dan menghalang dari berbuat ibadah. Kita sibuk menghimpun harta dan juga sibuk menjaganya serta sibuk untuk menambah lebih banyak lagi. Tidak ubah seperti apa yang pernah disabdakan oleh Rasulullah saw: Seandainya seorang anak Adam itu telh mempunyai satu jorong emas, dia berhasrat untuk mencari jorong yang kedua, sehinggalah dia dimasukkan ke dalam tanah (menemui kematian).

Begitulah gambaran yang sebenar terhadap kehalobaan manusia dalam menghimpun harta kekayaan. Ia sentiasa mencari dan menambah, sehinggalah ia menemui kematian. Maka ketika itu, barulah ia sedarkan dirinya dengan seribu satu penyesalan. Tetapi di saat itu sudah tidak berguna lagi penyesalan.

Oleh itu, janganlah kita lupa daratan dalam mencari kekayaan, tidak kira halal atau haram, yang penting dapat harta. Tidak kira waktu sembahyang, bahkan semua waktu untuk menimbun harta. Biarlah kita mencari mata benda dunia pada batas-batas keperluan. Kalau berlebihan bolehlah digunakan untuk menolong orang lain yang kurang bernasib baik, suka menderma dan suka bersedekah, sebagai simpanan untuk hari akhirat kelak. Orang yang bijak adalah orang yang mempunyai perhotungan untuk masa akhiratnya dan ia menjadikan dunia ini tempat bertanam dan akhirat tempat memetik buahnya.

Kisah Tsalabah

Tsalabah ialah seorang sahabat yang soleh. Suatu hari dia minta Rasulullah mendoakan kekayaan buat dirinya. Dia memelihara kambing dan berjaya jadi seorang hartawan. Apabila kambingnya semakin banyak, dia berpindah ke pinggir kota. Kesibukannya membuatkan Tsalabah susah untuk datang solat berjemaah dan bersama-sama umat Islam lain.

Suatu ketika Rasulullah mengutus dua orang lelaki untuk mengambil zakat daripada Tsalabah, tetapi Tsalabah enggan. Turunlah ayat Quran yang bermaksud: Dan diantara mereka ada orang yang berjanji kepada Allah dengan berkata sekiranya kami diberikan kelebihan dari rezeki Allah maka kami akan bersedekah dan menjadi orang yang soleh. Maka setelah mereka diberikan kurnia-Nya, bahkan mereka bakhil dan berpaling, dan jadilah mereka orang-orang yang engkar (At-Taubah: 75-76).

Apabila Tsalabah mendapat tahu berita ini, dia pun pergi menemui Rasulullah untuk menjelaskan zakatnya, tetapi Rasulullah tidak menerimanya. Begitu juga pada zaman Saidina Abu Bakar, Umar dan Uthman. Tsalabah meninggal pada zaman Uthman ra.

•Kisah ini ada dalam kitab-kitab tafsir tetapi kesahihannya diragui oleh sesetengah pihak.

Kuliah- Buang Ibu dalam Bakul

Kuliah- Ilmu Penunduk Isteri



Isteri asyik melawan cakap suami. Bagaimana menundukkannya?...

Tuesday, December 15, 2009

Solat Witir

Soal Jawab Tentang Solat Witir

Apakah hukum solat witir?

Hukumnya sunat muakkad, yakni sunat yang amat digalakkan untuk kita melakukannya.

Antara sandarannya ialah kata-kata Saidina Ali yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dan Imam An-Nasa’i iaitu:

“Solat sunat witir hukumnya tidaklah wajib seperti solat fardhu, tetapi ia sunat yang amat digalakkan Nabi saw.”

Juga kata-kata Saidina Ali yang digunakan oleh Imam Abu Hanifah iaitu:

“Ia tidak wajib seperti wajibnya solat fardhu, tetapi ia amat digalakkan Nabi, yang tidak layak bagi seseorang meninggalkannya.”

Bilakah waktu solat sunat witir?

Waktunya bermula apabila masuk waktu Isya’ sehinggalah terbit fajar. Ia boleh terus dilakukan sebaik-baik sahaja selesai solat fardhu Isya’. Majoriti ulama berpendapat tidak sah jika solat witir dilakukan sebelum solat fardhu Isya’.

Manakah yang lebih afdhal antara mengerjakan solat sunat witir pada awal malam ataupun pada akhir malam?

“Sesiapa yang khuatir tidak akan bangun pada akhir malam sebelum terbit fajar sadiq, maka hendaklah dia melakukannya sesegera mungkin, kemudian baru tidur. Dan sesiapa yang yakin akan terbangun di penghujung malam sebelum subuh, maka sesunguhnya solat sunat di akhir malam itu lebih afdhal.” (Muslim & Ahmad)

Berapakah jumlah rakaat solat witir?

Paling kurang 1 rakaat dan sebanyak-banyaknya 13 rakaat. Ada juga pendapat mengatakan maksima 11 rakaat. Wallahualam.

Antara sandarannya ialah sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad:

“Berwitirlah dengan 5, jika tidak sanggup maka 3, dan jika tidak sanggup maka 1.”

Berdasarkan hadis ini, jelaslah jumlah minima untuk solat sunat witir ialah 1 rakaat. Namun begitu, bagi Mazhab Maliki dan Hanafi, tidak sah mengerjakan solat sunat witir sekadar 1 rakaat. Paling kurang hendaklah dibuat 3 rakaat.

Dalam kitab Tuhfatul Ahwazi jilid 1 mukasurat 155, Imam Turmizi mengatakan:

“Diriwayatkan daripada Nabi saw bahawa solat witir 13, 11, 9, 7, 5, 3 dan 1 rakaat.”

Berapa rakaatkah untuk setiap satu solat witir?

Biasanya kita melakukan dua dua rakaat. Selepas dua rakaat, beri salam, dan buat lagi dua rakaat. Begitulah seterusnya sehinggalah solat yang terakhir dikerjakan sebanyak 1 rakaat sahaja.

Namun begitu, Rasulullah saw pernah mengerjakan 7 rakaat dengan satu salam dan 5 rakaat dengan satu salam. Antara sandarannya ialah sebuah atsar riwayat Imam Ahmad dan Imam An-Nasa’i:

Kata Ummu Salamah: “Adalah Rasulullah mengerjakan solat witir dengan 7 dan 5 rakaat secara berturut-turut tanpa diselangi dengan salam.”

Sementara sebuah lagi atsar riwayat Imam Bukhari dan Muslim mengatakan:

Kata Aisyah: “Rasulullah pernah mengerjakan solat malam sebanyak 13 rakaat, dia tidak duduk (untuk memberi salam) kecuali jika sudah sampai 5 rakaat.

Apakah surah-surah yang sesuai dibaca dalam solat witir?

Kita boleh membaca mana-mana surah pun.

Apakah surah-surah yang biasa dibaca oleh Rasulullah dalam witirnya?

“Adalah Rasulullah membaca pada rakaat pertama surah Sabbhismarabbikal a’la, pada rakaat kedua membaca Qulyaaiyuhal kafirun dan pada rakaat yang ketiga membaca QulhuallahuAhad dan mu’awwizatain. (Ahmad & Turmizi)

Bilakah doa qunut dibaca dalam solat witir?

Menurut Mazhab Syafie, qunut sunat dilakukan pada separuh kedua bulan Ramadhan sahaja.

Menurut Mazhab Hanafi, sunat dilakukan sepanjang tahun.

Bolehkah kita melakukan solat sunat lain selepas mengerjakan solat sunat witir?

Boleh saja.

Apakah selepas itu kita perlu mengerjakan solat sunat witir sekali lagi?

Tidak perlu, kerana kata Nabi Muhammad:

“Tidak ada dua witir dalam satu malam.” (Abu Daud)

Bolehkah kita mengqada solat sunat witir?

Boleh.

Bilakah masanya?

Menurut Mazhab Syafie, boleh diqada pada waktu siang ataupun malam.

Menurut Mazhab Maliki, boleh diqada sebelum melakukan solat fardhu Subuh.

Menurut Mazhab Hanafi, boleh diqada pada waktu malam.

“Sesiapa yang tertidur sampai habis waktu witir sedangkan dia belum bersolat witir, ataupun lupa melakukannya, maka hendaklah dia mengqadanya pada bila-bila masa dia teringat.” (Abu Daud)

“Apabila salah seorang kamu (terjaga) setelah masuk waktu Subuh, sedangkan dia belum mengerjakan solat witir, maka hendaklah dia melakukan witir.” (Abu Daud)

Wallahualam.


Abu Zulfiqar

13 DISEMBER 2009

Wednesday, December 9, 2009

Kuliah- Statistik Anak Luar Nikah & Perzinaan



Dari tahun 2000-2008, seramai 83,700 orang anak luar nikah berjaya dikesan Jabatan Pendaftaran Negara.
Dalam setahun, berapa orang?
Dalam sebulan, berapa orang?
Dalam sehari, berapa orang?
Dalam sejam, berapa orang?

Kuliah- Terkena Buatan Orang?





Benarkah ada 'buatan orang'?
Badan lenguh-lenguh, apakah itu buatan orang?
Bagaimana perawat/ bomoh tahu seseorang itu terkena buatan orang?
Pentingkah untuk kita tahu yang kita terkena buatan orang atau tidak?
Bagaimana untuk mengelakkan daripada terkena buatan orang?

Kuliah- Adab-adab Berhari Raya



Berapa lama hari raya?
Apakah sunnah-sunnah yang boleh kita lakukan pada hari raya?

Kuliah - Pengorbanan Seorang Sahabat Nabi



Pengorbanan yang mesti kita contohi.

Kuliah- Kaedah Mendapatkan Zuriat yang Soleh



Mahu anak yang cantik, ataupun anak yang soleh, ataupun bagaimana?
Berdoa ada 3 peringkat, tapi ramai yang buat satu sahaja.

Akhirnya Ajaran Layar Bahtera Menjawab

Ajaran Layar Bahtera menggemparkan dunia internet sedikit waktu dahulu. Oleh kerana pada tulisan-tulisan mereka mengandungi beberapa kesalahan dan kelemahan, saya menulis beberapa perkara sebagai memohon penjelasan. Jika benar hujah-hujahnya, kita tiada sebarang masalah untuk menerima dan memperjuangkan ajaran tersebut bersama-sama. Jika sebaliknya, ajaran itu mesti kita tolak dan basmi. Begitulah kaedahnya.

Berbulan-bulan lamanya artikel memohon penjelasan itu tersebar ke serata internet (anda boleh Google untuk melihatnya), nampaknya tiada sebarang usaha mereka untuk memberi penjelasan. Entah mengapa mereka enggan menjelaskan.

Tulisan MOHON PENJELASAN saya itu boleh diteliti di:

BAHAGIAN 1
BAHAGIAN 2
BAHAGIAN 3

Baru-baru ini teman saya menunjukkan sebuah laman. Di situ adalah sedikit jawapan. Para pembaca boleh menilai dialog di bawah. Saya tidak kenal kedua-dua pendialog.



PERSOALAN:
hj afdal hj saat Berkata:

Layarbahtera tidak mampu menjawab.

Ingin saya bertanya kenyataan di atas dari seseorang berilmuan tinggi bernama ALEXANDERWATHERN (*Alex- amboih, lain macam punya tinggi pujian, nak kena belanja makan nih) memberi persoalan-persoalan pada layarbahtera, kenapa layarbahtera tidak mampu menjawab..???

Menurut laman di internet lagi, Layarbahtera menjadi persoalan pada setiap forumer-forumer, yang diketuai oleh ALEXANDERWATHERN dan termasuk saya sendiri, apakah setiap persoalan-persoalan Layarbahtera tiada jawapannya..?

Saya difahamkan Layarbahtera mengajar menggunakan kod rahsia. Aatas dasar apa kod rahsia berkenaan..?

Layarbahtera mengubah ayat-ayat al-Quran, kenapa ini belaku..?

Meminta penjelasan dari layarbahtera..


Hj. Afdal Saat
Lulusan from Jordan and UEA, pelajar terbaik 1987



JAWAPAN:

krulayar Berkata:

Salam,

Tuan haji

Usahlah tuan haji megahkan dengan segulung ijazah yang ada pada tuan haji, sesungguhnya ia tak kemana, malah sikap sombong segolongan manusia menyebabkan seseorang itu lupa asal kejadiannya. Sifat angkuh pada ijazah atau pangkat sehingga seseorang itu bisa hanyut dengan arus dunia, serta lupa pada tertib dan peradapan agama mahupun rukun dalam negara, walaupun telah diterangkan dalam “RUKUN NEGARA” iaitu ‘KESOPANAN DAN KESUSILAAN’. Ini menunjukkan seseorang itu tiada kesopanan apabila memiliki segulung ijazah dan lupa pada agama yang rasul sampaikan baik melalui al-Quran mahupun hadis-hadis.

Dalam persoalan tuan, mengapa LAYARBAHTERA TIDAK MAMPU MENJAWAB. Hal ini berkaitan dengan rukun negara sepertimana kami maklumkan, sikap rakus dengan ilmuan sendiri sehingga terlupa bahawa laman layarbahtera belum siap sepenuhnya pada masa itu, namun ada yang terburu-buru membuat persoalan-persoalan dengan tujuan menghasut seseorang individu lain untuk bersama-sama mengeluarkan fatwa sesat atau khurafat pada LayarBahtera. Walau bagaimanapun, itu tidak menjadi persoalan pada krulayar kerana setiap persoalan telah kami terangkan pada surat peringatan 1, 2 dan 3, contohnya “segulung ijazah sekadar di dunia”.

Banyak persoalan-persoalan yang membabi-buta tanpa sebarang keraguan atau penyesalan untuk LayarBahtera dari mereka-mereka yang kami maksudkan, terlalu menurutkan sikap tamak dan rakus dengan ilmu sendiri hingga lupa rumah yang sedang dalam pembinaan. Contohnya, sekiranya seseorang itu bertanya seperti tuan punya rumah “kenapa dinding rumah ini tidak dilepa dengan simen agar nampak cantik?”, sudah pastilah sang kontraktor tidak menjawabnya kerana rumah berkenaan belum siap sepenuhnya. Keadaan ini bersamaan dengan maksud tuan haji dan sahabat-sahabat yang tidak sabar-sabar membuat andaian yang bukan-bukan sehingga timbul persoalan ‘kenapa layarbahtera tak mampu menjawab’.

Dari mana tuan haji dapat perkhabaran LayarBahtera mengunakan ‘KOD RAHSIA’? Kami tegaskan di sini, LAYARBAHTERA TIADA KOD RAHSIA seperti pihak tuan katakan malah tiada sebarang pengajaran mengunakan kod rahsia. Seeloknya tuan haji beriman pada kitab al-Quran, bukan dari selain kitab berkenaan khuatir ada fitnah dan cuba ingin memesongkan dengan keterangan yang tidak benar.

Sesungguhnya kami nasihatkan tuan haji agar memahami terlebih dahulu sijil dan ijazah yang tuan miliki. Adakah pihak kami mengubah ayat al-Quran, atau ada pihak yang mengubahnya dan tidak percaya dengan kitab berkenaan antaranya terhadap ayat-ayat yang jelas seperti “tangan Allah, Allah melihat dan pelbagai lagi”. Namun ramai yang tak setuju dengan al-Quran berkenaan dan mengubahnya dengan mengatakan Allah tidak berbentuk, berupa, tiada, dan sebagainya. Ini bererti, apa yang dikatakan oleh rasul apakah tidak benar, sedangkan rasul menyatakan Allah adalah wali. Sebaiknya tuan haji tenangkan diri, usah merasa gelisah dengan peringatan kiamat dari LayarBahtera sekiranya tuan haji tidak setuju walau sebaris ayat sekalipun.

Terima Kasih

Krulayar
Ridzuan


KOMEN SAYA:

Nampaknya mereka tidak menjawab apa-apa persoalan yang saya bentangkan. Jadi tuan-tuan boleh menilai sendirilah ajaran ini.

Wallahualam.

Monday, December 7, 2009

Pengalaman Hampir Kerasukan

Peristiwa ini berlaku belasan tahun lalu. Ketika itu saya boleh dikatakan hampir-hampir ‘zero’ tentang hal ehwal jin dan rawatan. 3-4 tahun selepas itu barulah saya terfikir semula akan kejadian ini dan kaitannya dengan gangguan jin.

Kami tinggal serumah lebih 20 orang. Dalam ramai-ramai itu, ada seorang teman yang mengakui dirinya ‘berkawan’ dengan seorang ‘puteri’. Puteri ini mula berdamping dengannya ketika dia mandi di tepi laut pada waktu senja. Sejak itu si puteri menemaninya ke mana sahaja.

Pada bulan Ramadhan, kami sering ke pasar ramadhan. Kata teman kami ini, si puteri selalu membisik-bisik kepadanya supaya membeli kuih itu kuih ini. Teman kami ini juga pernah ditahan oleh puluhan orang (kawan-kawan kami juga) kerana tidak puas hati dengannya dalam hal tertentu. Hampir-hampir terjadi pergaduhan tapi nasib baiklah tak jadi. Namun dakwanya dia langsung tidak berasa gentar kerana dia ada ‘kawan’. Begitulah selesanya dia berkawan dengan si puteri.

Pada suatu malam, salah seorang kawan kami membaca surah Yaasin. Teman yang bergandingan dengan jin ini memarahi kawan kami yang membaca Yaasin. Kalau nak baca boleh, tapi baca dengan suara yang perlahan. Katanya, sang puteri tak suka.

Walaupun ketika itu saya masih ‘zero’, tapi saya sudah mengagak bahawa puteri itu tak lain ialah jin wanita. Saya berasa tidak senang hati dengan kejadian itu lalu mula memprotes sang puteri melalui teman kami yang didampinginya itu. Kalau puteri itu jenis beriman, tak mungkin dia membenci bacaan surah Yaasin.

Saya cadangkan teman kami itu membuang saja puteri yang mendampinginya, tapi nampaknya dia sudah selesa berdamping dengan sang puteri. Menurutnya lagi, sudah beberapa kali dia pergi berubat di Darussyifa’ tetapi tidak berjaya membuangnya. Akhirnya, dia biarkan saja dan tak mahu berikhtiar lagi.

Rupa-rupanya protes saya itu membuatkan tuan puteri bengang. Pada waktu tengah malam, kebanyakan kami sudah merebahkan badan di tempat pembaringan termasuklah saya. Tiba-tiba saya berasa marah yang amat sangat, tapi tak tahu apa puncanya. Saya tidak tahu marah kepada siapa dan kerana apa. Saya rasa seperti hendak melepaskan kemarahan saya itu kepada seseorang ataupun sesuatu. Saya mahu menjerit, mahu menendang barang-barang dan mahu memukul seseorang.

Kemarahan luar biasa ini membuatkan saya bingkas bangun, berdiri dan mula hendak menjerit serta memukul orang. Dengan izin Tuhan, dalam keadaan minda berkecamuk sebegitu, saya lawan perasaan saya. Saya lepaskan jeritan di dalam hati lalu melarikan diri ke luar rumah, ke beranda tingkat atas. Kebetulan salah satu pintu bilik kami menuju ke beranda dan dibiarkan terbuka.

Dalam keadaan badan menggeletar, saya duduk bersila di tengah-tengah beranda. Kalau marah, kita tawarkan dengan duduk, tak cukup lagi, kita berbaring. Begitulah petua yang sempat saya ingat ketika itu. Ternyata petua ini memang berkesan. Perasaan untuk memaki dan memukul mulai reda walaupun hati masih marah berapi-api. Nafas yang mendengus-dengus bagai kerbau hendak berlaga berjaya saya atur semula. Akhirnya saya kembali tenang, tapi perasaan marahkan sesuatu masih belum hilang sepenuhnya.

Ketika itu secara tiba-tiba teman kami yang berdamping dengan si puteri itu datang kepada saya dan bertanya: “Kenapa ni?” Pelikkan? Tadi dia sudah pun berbaring. Bagaimana dia boleh tahu yang saya sedang ada masalah? Sudahlah tegah malam lampu pun semua sudah ditutup. Saya pun memberitahunya yang saya tiba-tiba berasa sangat marah tetapi tak tahu kerana apa. Dia pun berlalu dan menyambung pembaringannya.

3-4 TAHUN KEMUDIAN

Barulah saya tahu, sebenarnya puteri (entah-entah jin kebanyakan, tapi menyamar sebagai puteri) itu cuba merasuk saya. Jika saya tidak berjaya mengawal diri pada malam itu, saya akan jadi histeria. Begitulah antara perasaan orang yang kita lihat kena histeria. Oleh itu, sesiapa yang secara tiba-tiba berasa marah tak ‘memasal’ berusahalah mengawal diri. Duduk ataupun berbaring. Kalau dapat ambil air sembahyang lagi baik. Bacalah apa-apa zikir yang terlintas di fikiran.

Patutlah teman kami itu boleh tahu masalah yang sedang saya hadapi walaupun ketika itu sudah tengah malam dan lampu tertutup. Rupa-rupanya ‘kekasih’ dia yang buat hal. Sudah belasan tahun juga tidak terjumpa teman kami itu. Tapi kalau sekarang tuan puteri itu buat hal, saya ‘zas’ dia cukup-cukup, insyaallah : )



Abu Zulfiqar

2 Disember 2009

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails