Saturday, October 8, 2016

Zat Allah dan Tempat Menurut Imam Al-Ghazali

Datang pula soalan kepada sahaya bertanyakan tentang pegangan Imam Al-Ghazali tentang Zat Allah dan tempat. Maka sahaya pun menulis jawapan ringkas dengan memetik daripada Imam Al-Ghazali (dengan sedikit penjelasan ringkas) sekiranya dirasakan perlu.

Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali menyatakan dalam kitabnya Ihya’ ‘Ulumuddin pada Kitab Aqidah :


“Tidaklah Dia (Allah) itu jauhar dan tidaklah Dia ditempati oleh jauhar-jauhar. Tidaklah Dia itu aradh dan tidaklah Dia ditempati oleh aradh-aradh.”

“Bahkan Dia tidak serupa dengan yang maujud dan tidak suatu pun yang maujud yang serupa dengan Dia. Tiadalah seperti-Nya sesuatu dan tidaklah Dia seperti sesuatu.”
*Maksudnya Zat Allah langsung tidak sama dengan suatu apa pun.

“Dia istiwa’ atas ‘Arasy menurut firmanNya dan menurut erti yang dikehendakiNya, istiwa’ yang suci daripada tersentuh dengan sesuatu, suci daripada tetap dan tenang, suci daripada BERTEMPAT dan berpindah.”

“Dia TIDAK BERTEMPAT pada sesuatu dan tidak ada sesuatu BERTEMPAT padaNya.”
*Yang BERTEMPAT ialah makhluk. Zat Allah tidak terlibat dengan tempat, lokasi atau terlibat dengan ruang. Yang bertempat, berlokasi dan beruang adalah makhluk.

“Maha Suci Dia daripada dipengaruhi oleh TEMPAT, sebagaimana Maha Suci Dia daripada dibataskan oleh waktu/masa/zaman. Tetapi adalah Dia sebelum dijadikan waktu/masa/zaman dan TEMPAT. Dia sekarang menurut apa yang Dia ada.”
*Masa dan TEMPAT adalah makhluk. Sebelum adanya masa dan TEMPAT, Zat Allah sudah sedia ada. Pada azali, yang ada hanyalah Allah. Oleh itu, Dia qadim. Pada azali, selain Allah, belum ada. Kemudian, barulah Allah menjadikan masa dan TEMPAT. Selepas Allah menjadikan masa dan TEMPAT, ZatNya tetap seperti pada azali juga, langsung tidak mengalami sebarang perubahan kerana Dia baqa’. Apa sahaja yang mengalami perubahan, adalah makhluk. Jangan kita tersembah makhluk. Jika pada azali ZatNya TIDKA BERTEMPAT, selepas azali sampailah bila-bila pun, ZatNya tetap kebal daripada TERKENA TEMPAT.

“Kerana pada azali yang ada hanyalah Dia Yang Maha Esa sedangkan selain Dia tidak ada.”

“Allah Taala itu qadim, senantiasa, azali, tidak ada bagi wujudNya permulaan.”

“Tidaklah Allah Taala itu jauhar yang terbatas di SESUATU TEMPAT.”

“Bagaimanakah adanya Dia BERTEMPAT pada jisim sedangkan Dia sudah maujud pada azali sendirinya dan tidak ada beserta Dia yang lain-lain (termasuklah TEMPAT, ruang, lokasi).”

“Maha Suci ZatNya daripada ketentuan arah. Arah itu adakalanya di atas atau di bawah, di kanan atau di kiri, di hadapan atau di belakang.”

“Tentang mengangkat kedua-dua belah tangan ketika berdoa kepada Allah ke arah langit adalah kerana langit itu qiblat doa.”
*Bukan kerana Zat Allah berada di udara, di sebalik awan, di kahyangan, di atmosfera, di angkasa lepas, di Sistem Suria, di Galaksi Bima Sakti, di alam semesta, di langit ketiga atau sebagainya yang seumpamanya.

“Demikianlah dengan hal istiwa’. Jika dibiarkan ertinya sebagai menentap dan BERTEMPAT, tentulah yang BERTEMPAT itu jisim yang bersnentuh dengan ‘Arasy. Adakalanya seperti ‘Arasy ataupun lebih besar atau lebih kecil daripadanya.. Yang demikian itu adalah mustahil.”


MAKLUMAT TAMBAHAN

Siapakah antara golongan yang meyakini bahawa Zat Tuhan bertempat?
Antara yang berpegang bahawa Zat Tuhan itu bertempat ialah beberapa golongan daripada ahli-ahli falsafah Yunani/Greek.

Ahli-ahli falsafah Yunani terdiri daripada banyak golongan. Untuk memudahkan pembicaraan dalam menolak apa yang salah dan apa yang lemah daripada ajaran kaum falsafah itu, Imam Al-Ghazali membahagikan mereka kepada 3 kelompok besar iaitu golongan Dahriyyun, golongan Tabi’iyyun dan golongan Ilahiyyun. Padahal jumlah golongan mereka adalah lebih lagi.

Dalam banyak-banyak golongan itu, ada golongan daripada golongan Ilahiyyun yang meyakini bahawa Zat Tuhan qadim dan zat makhluk juga qadim. Maksudnya Tuhan dan makhluk sudah sedia ada serentak sejak azali. Oleh itu, Zat Tuhan dan tempat sudah sedia wujud serentak. Mereka percaya Tuhan perlukan tempat untuk Dia ada. Oleh itu, Tuhan bertempat. Mereka tidak dapat menerima jika dikatakan Zat Tuhan tidak bertempat.

Imam Al-Ghazali menulis dalam kitabnya Tahafut Al-Falasifah : “Umumnya ahli-ahli falsafah bersepakat mengatakan bahawa alam ini qadim.”

Semoga kita tidak berpegang dengan i’tiqad salah kaum falsafah itu. Wallahua’lam.


Abu Zulfiqar
8 Oktober 2016




Friday, October 7, 2016

Soalan2 Lazim Tentang Tarekat / Tariqat

Tariqat ni apa benda sebenarnya?
Ada banyak definisi dan huraian tentang tariqat. Ringkas cakap, tariqat ni sebenarnya merupakan jalan untuk mencapai maqam muhsin dan seterusnya.

Muhsin tu apa pulak?
Selain daripada kita nak jadi salah seorang muslimin iaitu seorang yang muslim, kita juga nak jadi seorang yang mukminin iaitu seorang yang beriman, dan kita juga nak jadi seorang yang muhsinin iaitu seorang yang muhsin. Muslim - mukmin - muhsin. Huraiannya agak panjang. Nak kena datang kuliah le kalau nak betul-betul faham bahagian ini.

Tariqat bukan ajaran Syiah ke?
Alangkah jauhnya perbezaan antara tariqat dengan Syiah, bagaikan langit dan bumi. Tariqat lain, Syiah lain.

Tariqat ni bukan ajaran sesat ke?
Kalau ajaran sesat, itu bukan tariqat. Kalau tariqat, itu bukan ajaran sesat. Kedua-duanya saling berlawanan. Ramai juga yang masih gagal membezakan antara tariqat dengan sesat.

Kan ada/banyak tariqat yang sesat?
Tidak pernah ada tariqat yang sesat. Yang sesat, itu jelas-jelaslah bukan tariqat. Yang tariqat, itu jelas-jelaslah bukan ajaran sesat. Kedua-duanya sangat berbeza dan saling bertentangan.

Yang orang sebut sebagai tariqat-tariqat sesat tu?
Itu sekadar penamaan, bukan hakikat yang sebenarnya. Contohnya - kita sebut “hadis palsu”. Hadis palsu tu hadis ke? Tidak kan? Hadis palsu bukan hadis. Sudah palsu, mana boleh jadi hadis. Yang palsu, bukan hadis. Hadis pula, tak ada yang palsu. Tetapi mengapa disebut sebagai “hadis palsu”? Hal itu sekadar penamaan untuk memudahkan pembicaraan kita tentangnya. Pada hakikatnya tidak ada hadis palsu. Samalah, pada hakikatnya tidak ada tariqat sesat.

Habis tu, yang tarekat-tarekat yang memang disahkan sesat tu?
Itu ajaran sesat, bukannya ajaran tarekat dan bukannya tariqat sesat. Masalah dalam hal ini ialah sama ada mereka yang mendakwa diri dan perkumpulan mereka sebagai tariqat, ataupun kita yang menjenamakan mereka sebagai tariqatt. Apabila terbukti mereka ajaran sesat, sepatutnya tidak boleh dikaitkan langsung dengan tariqat/tarekat. Apabila terbukti mereka ajaran sesat, sepatutnya kita tidak boleh menyebut mereka sebagai tariqat lagi. Samalah - sepatutnya “hadis palsu” tidak boleh disebut sebagai hadis lagi melainkan kena disebut sebagai “bukan hadis”. “Tariqat sesat” tidak boleh disebut sebagai tariqat lagi melainkan kena disebut sebagai “bukan tariqat’. Cuma kita kena faham dengan kebiasaan umat yang masih menggunakan istilah “hadis palsu” dan “tariqat sesat”, tetapi janganlah sampai kita sendiri yang tersalah faham.

Mengapa ada orang yang menolak tariqat?
Samalah jawapannya kepada persoalan : “Mengapa ada orang tolak agama Islam?” Antara punca utama mereka menolak agama Islam adalah kerana mereka tidak ada maklumat dan pemahaman yang memadai tentang agama Islam. Orang yang sudah punya maklumat dan pemahaman yang memadai tentang agama Islam, sudah tentu tidak akan menolak Islam lagi. Begitulah halnya dengan tariqat. Yang menolak tariqat itu, pada diri mereka tidak ada maklumat/ilmu dan pemahaman yang memadai tentang tarekat. Orang yang sudah punya maklumat dan pemahaman yang memadai tentang tariqat, sudah tentu tidak akan menolak tariqat sekalipun dia sendiri tidak bertariqat.

Bagaimana dengan orang yang pernah bertariqat, tapi lepas tu mereka berhenti dan menentang pula tariqat?
Ada beberapa faktor. Antaranya :

1. Kebanyakan yang mengaku pernah bertariqat itu sebenarnya tidak pernah bertariqat pun. Ramai yang menipu. Harapan mereka, apabila diyakini sebagai bekas ahli tariqat, sudah tentulah orang ramai akan lebih mempercayai kata-kata mereka. Maka mudahlah untuk mereka memperdaya dengan memburuk-burukkan tariqat.

2. Ada segelintir yang memang pernah mengambil dan mengikuti orang atau perkumpulan tertentu YANG MEREKA SANGKA SEBAGAI TARIQAT padahal itu bukan tariqat. Boleh jadi juga mereka mengikut individu ataupun perkumpulan tertentu YANG MENGAKU SEBAGAI TARIQAT tetapi sebenarnya bukan tariqat. Apabila mereka bersama dengan orang-orang itu, mereka terlihat beberapa hal yang kelihatan bertentangan dengan kehendak agama, lalu mereka pun berhenti atau keluar daripada ‘tariqat’ tersebut. Kemudian mereka pun mencanangkan kononnya tariqat begini-begini keburukannya sedangkan pengalaman yang dilaluinya bukan dengan individu atau perkumpulan tariqat yang sebenar. Entah apa ajaran yang disertainya tetapi diperasannya sebagai tariqat. Bahkan dia menghukum semua tariqat berdasarkan pengalamannya dengan ‘tariqat-tariqat’ yang entah ajaran apa sebenarnya itu. Tamsilannya - seorang kanak-kanak lalu di bawah sepohon pisang. Di bawah pohon itu dilihatnya ada beberapa biji buah terletak di atas tanah. Disangkanya itu tentu buah daripada pokok pisang. Dia pun cuba makan buah itu. Pedasnya! Terus dihukumnya buah itu sebagai buah kepada pokok pisang dan dihukumnya juga bahawa buah pisang pedas belaka. Padahal yang dirasanya itu ialah cabai besar yang tercicir.

3. Ada segelintir yang memang pernah menyertai tariqat yang benar, malangnya dia aktif dalam tempoh yang sangat singkat. Hendak dapatkan ijazah akademik di universiti pun biasanya tiga tahun. Itu pun jika pengajian sepenuh masa. Tambah-tambahlah ilmu-ilmu dan amal-amal tariqat. Cukupkah pengalaman pengajian sepenuh masa beberapa hari, beberapa minggu, beberapa bulan untuk arif selok-belok tariqat? Apatah lagi jika sekadar pengalaman bertariqat sambil-sambil. Benarkah dia sudah punya kemampuan yang memadai untuk melayakkan dia mempertikaikan tariqat? Eloklah kita fikirkan jauhhh sedikit sebelum menjadikan orang-orang sebegini sebagai rujukan kita.

4. Ada pula segelintir lagi yang memang pernah menyertai tariqat yang benar, tetapi dia hanya aktif sehingga ke peringkat tahu sahaja, belum sampai ke peringkat faham, apatah lagi untuk mencapai peringkat penghayatan. Padahal tariqat berjalan atas pemahaman dan penghayatan. Apa-apa yang kita tahu, belum tentu kita faham. Banyak perkara yang kita tahu dalam hidup kita, tetapi kan banyak antaranya yang kita belum faham? Jadi, orang itu sudah berhenti tariqat sebelum dia sampai ke peringkat faham. Memang tidak mustahillah dia akan menolak tariqat. Salah dia , bukan salah tariqat.

Ada orang yang mengaku pernah ditugaskan untuk memimpin halaqah zikir dalam tariqatnya, tetapi akhirnya dia keluar daripada tariqat juga. Macam mana pula tu?
Seorang guru mata pelajaran Pendidikan Jasmani di sekolah menengah memilih salah seorang muridnya untuk memimpin aktiviti memaskan badan setiap kali mereka turun padang. Adakah si murid layak menghuraikan Sukatan Pelajaran dan Huraian Sukatan Pelajaran Pendidikan Jasmani lalu dia menggantikan gurunya di dalam kelas untuk menjalankan sesi pengajaran dan pembelajaran? Sebenarnya majlis zikir dan majlis bacaan-bacaan aurad itu semua hanyalah satu bahagian kecil daripada keseluruhan ilmu-ilmu dan ama-amal tariqat. Maksudnya orang itu yang sudah terperasan bahawa dirinya pernah bermaqam begini-begini dalam tariqat, kedudukannya dulu pernah tinggi dalam tariqat, maka layaklah dia kemudiannya mempertikaikan tariqat kepada masyarakat. Padahal tugasan yang pernah dibuatnya itu dahulu ringkas cakap belum apa-apa pun lagi dalam dunia tariqat. Baru merangkak-rangkak, belum berdiri pun lagi, apatah berjalan dan berlari. Kalau sekadar pernah jadi khalifah zikir, sangat jauh lagi jaraknya untuk mengatakan begitu begini tentang tariqat kepada orang lain. Seorang yang tidak pernah melihat kereta melainkan pernah membelek tayar kereta sahaja, tiba-tiba hendak memperkatakan tentang kereta kepada suku kaumnya. Rasa-rasa, banyak maklumat benar dan tepat, ataupun banyak maklumat yang salah dan terkeliru yang bakal dihidangkannya?


Abu Zulfiqar
7 Oktober 2016

Layakkah Seminarkan Tasawwuf dan Tarekat? (Isu V6-4)

Datang soalan kepada saya.... Ada orang yang disyaki sebagai berfahaman atau cenderung Salafi Wahhabi (V6-4) mahu membuat seminar tentang tarekat. Bagaimana kita hendak tahu yang mereka benar-benar layak (maksudnya ada ilmu, ada pemahaman, ada pengalaman dan ada penghayatan tentang tarekat) untuk berbicara tentang tarekat kepada orang ramai dan bukannya berbicara atas dasar cedok-cedok, dengar-dengar, baca-baca, tonton-tonton, agak-agak, tuduh-tuduh dan sebagainya?

Berikut adalah sedikit jawapan kepada isu ini (sahaja). Antara usaha (daripada pelbagai jalan usaha lagi) untuk mengetahui hal tersebut adalah dengan bertanyakan soalan secara terus kepada bakal-bakal pembicara itu. Jika tidak dapat secara terus, bolehlah secara mencari maklumat melalui orang lain atau media lain (seperti tulisan-tulisan mereka, audio video mereka, orang-orang yang rapat dengan mereka, anak-anak murid mereka dan sebagainya) sebelum majlis berlangsung. Sebaik-baiknya soalan-soalan ini ditanya sebelum majlis atau pada awal majlis kerana jika terbukti yang mereka tidak ada kelayakan untuk berbicara tentang tarekat sebegitu, kita tidak perlulah hadir atau kita bolehlah angkat kaki awal.



SOALAN 1 : Apa tarekat yang anda ambil?

Jika dia menjawab yang dia tidak mengambil apa-apa tarekat, maka sesiapa yang mahu bolehlah terus meninggalkan dia dan majlisnya. Hal ini kerana terang-terang dia seorang yang tidak ada ilmu, pengalaman, pemahaman dan penghayatan tentang tarekat melainkan selama hari ini dia hanya main cedok-cedok daripada kata-kata dan penulisan orang lain. Sudah tentu akan ada kesalahan dan kekeliruan maklumat dalam bicaranya tentang tarekat. Orang yang tidak ada ilmu, pengalaman, pemahaman dan penghayatan tentang enjin tiba-tiba hendak buat seminar (atau seumpamanya) tentang enjin. Bolehkah dipercayakah orang jenis ini?

Sekiranya dia menjawab yang dia PERNAH mengambil tarekat, tukang bicara jenis ini juga bolehlah ditinggalkan. Hal ini memberi petunjuk bahawa dia mungkin sekali seorang yang gagal mencapai had minima (had yang memadai) yang sepatutnya dicapai oleh orang yang bertarekat. Orang yang sudah mencapai peringkat yang memadai, ringkas kata tidak akan meninggalkan tarekat lagi. Jika sekadar PERNAH, maka dia belum layak untuk berbicara tentang tarekat. Jika dia memang PERNAH bertarekat, peringkat tertinggi yang dicapainya kemungkinan besar hanyalah sebagai ahli biasa atau peserta sahaja. Orang di peringkat ini keupayaan mereka terhad kepada mengamalkan tarekat untuk dirinya sendiri sahaja, belum layak untuk memperkatakan tentang tarekat kepada orang ramai, apatah lagi buat seminar (dan seumpama) tentangnya. Misalannya, seorang yang PERNAH beragama Islam tiba-tiba hendak berseminar tentang agama Islam. Bolehkah dipercaya?

Tetapi sekiranya dia menjawab yang dia ada mengambil tarekat sekian sekian (maksudnya dia memang sedang mengamal), maka bolehlah berpindah ke soalan seterusnya.


SOALAN 2 : Bila anda ambil tarekat itu?

Soalan ini boleh dijawab dengan mudah sama ada secara jujur ataupun secara mereka-reka maklumat, namun maklumat ini ada gunanya untuk kita nanti.


SOALAN 3 : Di mana anda ambil tarekat itu?

Soalan ini juga dengan mudah boleh dijawab secara jujur atau secara mereka-reka maklumat. Ada gunanya untuk kita nanti.


SOALAN 4 : Siapa nama mursyid atau wakil mursyid yang membimbing anda dalam tarekat itu?

Jawapan kepada soalan ini (dicampur pula dengan jawapan kepada soalan no.2 dan no.3 di atas) sangat penting kerana maklumat ini membolehkan orang lain membuat kajian dan penelitian tentang kesahihan tarekat itu, kebenaran perkumpulan yang disertainya, kebenaran ajaran-ajarannya, kredibiliti guru atau pembimbingnya dan sebagainya. Dari situ kita boleh mengetahui sama ada dia memang bertarekat atau tidak, dan sama ada dia mengikut tarekat yang betul ataupun tarekat yang salah yang disangkakannya itulah tarekat.

Jika dia menjawab tidak mempunyai mursyid atau pembimbing, maka bolehlah hadirin bangun dan tinggalkan majlis tersebut. Dalam bertarekat kenalah ada penunjuk tarekat (penunjuk jalan). Yang tidak punya penunjuk jalan tiba-tiba mahu seminarkan tarekat? Ke mana dia hendak membawa manusia sebenarnya? Seorang yang tidak pernah ada guru ilmu-ilmu hadis, tiba-tiba hendak seminarkan ilmu-ilmu hadis. Macam mana? Elok sangatlah dihentikan kerana risiko tersalah dan terkeliru maklumat sangatlah tinggi.

Namun sekiranya dia menjawab bahawa nama pembimbingnya sekian-sekian, maka boleh saja diteruskan. Maklumat tentang tarekat dan pembimbingnya itu akan kita selidiki dan cari kebenarannya kemudian.


SOALAN 5 : Berapa lama anda aktif (dari segi istiqamah amalnya dan menghadiri majlis-majlis tarbiyyahnya) dalam tarekat yang anda ambil itu? Boleh berikan purata lebih kuranglah kekerapan anda menghadiri majlis-majlis tarbiyyah tarekat itu dalam setahun?

Jika jawapannya dia hanya mengambil, menyertai, mengamal dan menghadiri program-program tarekat itu 2-3 hari, 3-4 minggu, 5-6 bulan, kemudian sudah tidak aktif, menurut adatnya memang tak ke mana pun tahunya. Orang yang badannya biasa-biasa (bukan bodybuilder, tak pernah main besi dll) tetapi tiba-tiba mahu masuk pertandingan bina badan peringkat kebangsaan, bolehkah badannya berubah jadi sasa dalam masa sesingkat itu? Walaupun sudah bertarekat selama 10 tahun tetapi kehadiran ke majlis-majlis pentarbiyyahan ilmu-ilmu dan amal-amal tarekat hanya 5-6 kali setahun, sangatlah tidak boleh dipertanggungjawabkan untuk buat seminar (atau seumpamanya). Eloklah kita angkat kaki dari situ.

Jika dijawabnya (sebagai contoh) : “Saya memang istiqamah hadir majlis zikir kuat beramai-ramai setiap minggu selama dua tahun.” Jelas dia tidak tahu yang mana satu majlis-majlis pentarbiyyahan ilmu-ilmu tarekat. Maka bolehlah ditinggalkan dia dan majlisnya.

Jika jawapannya menunjukkan dia sudah aktif bertahun-tahun dan sering ke majlis pentarbiyahan ilmu-ilmu tarekat, maka sesuailah diteruskan ke soalan berikutnya.


SOALAN 6 : Setakat mana pencapaian anda dalam tarekat itu? Ahli biasa/peserta sahaja? Ahli aktif? Diangkat sebagai pembimbing peringkat bawahan? Dilantik sebagai pembimbing peringkat yang lebih tinggi? Wakil mursyid? Khalifah? Mursyid? Lain-lain?

Kalau setakat ahli biasa atau ahli aktif sahaja, eloklah jangan buat seminar (dan seumpamanya) tentang tarekat. Umpama budak sekolah Tingkatan 1 hendak seminarkan isu-isu pendidikan peringkat kebangsaan. Kan kacau jadinya? Dikhuatiri nanti pembicara akan memalukan diri sendiri sahaja pada pandangan mata hati orang-orang yang tahu tentang tarekat. Lebih malang lagi jika para hadirinnya ialah orang-orang yang tak ada pengalaman dengan tarekat. Sudah tentu ramai yang akan percaya bulat-bulat segala kesalahan dan kekeliruan maklumat si pembicara. Maka lebih baiklah hadirin beredar sahaja daripada majlis tersebut.

Bagaimana jika dia menjawab pencapaiannya sekian-sekian? Kita dahulukan snagka baik dan bolehlah beralih ke soalan seterusnya.


SOALAN 7 : Siapa atau perkumpulan mana dalam tarekat itu yang boleh mengesahkan pencapaian anda itu?

Kita mahu nama, bukannya dolak-dalik. Sekiranya dia gagal ataupun tercari-cari hendak beri nama guru dan halaqah/zawiyah yang boleh diminta pertanggungjawaban mereka ke atas dakwaan-dakwaan si pembicara, eloklah hadirin angkat kaki dari majlis tersebut. Sudah tentu dia ada agenda yang tidak baik sebenarnya.

“Dan janganlah engkau mengikut apa yang ENGKAU TIDAK ADA PENGETAHUAN TENTANGNYA. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungjawabannya.” (Al-Isra’ : 36)


SOALAN 8 (*soalan tambahan) : (*Soalan ini sesuai ditanyakan oleh orang-orang yang sudah ada ilmu dan amal tarekat) Cuba anda huraikan serba-sedikit tentang sukatan pelajaran peringkat sederhana (tak perlu peringkat tinggi pun) dalam tarekat yang anda sertai itu.

Jawapannya nanti akan memberikan gambaran sejauhmana kelayakan dia untuk berbicara tentang tarekat. Benar atau palsunya boleh dikenalpasti, insya-Allah.



PENGHUJUNG BICARA

Sekiranya ada soalan-soalan yang tersangkut atau tidak beres, ternyatalah para pembicara yang disyaki membawa atau cenderung fahaman V6-4 itu tidak punya kelayakan pun untuk berbicara tentang tarekat. Jika benar sebegitu, eloklah kita jangan menghadiri majlis itu dan sekiranya telah hadir, bolehlah beransur pulang ketika itu juga. Janganlah kita bersubahat dalam perkara yang kita tidak ada pengetahuan yang memadai tentangnya.

Bahkan bukankah sepatutnya pada awal majlis, sudah diperkenalkan terlebih dahulu latar belakang para pembicara beserta maklumat-maklumat penting berikut sekurang-kurangnya :

1. Tarekat apa yang sedang diamalnya sekarang?

2. Sejak bila dia berpegang dengan tarekat itu (untuk hadirin mengagak keluasan pengalamannya).

3. Di mana diambilnya tarekat itu?

4. Siapa nama mursyid, atau wakil mursyid, atau sesiapa sahaja yang membimbingnya dalam tarekat itu?

5. Di mana lokasi atau halaqah tempat dia aktif dengan tarekat itu sekarang?

Sekiranya tidak ada maklumat-maklumat ini, berwaspadalah!

Akhir kata, nasihat kita - biarlah orang yang berkeahlian yang berbicara tentang bidangnya. Umumnya, sangat berisiko tinggi jika seorang mekanik motosikal tiba-tiba hendak seminarkan ilmu-ilmu dan isu-isu dunia kedoktoran moden. Kesannya boleh jadi sangat berbahaya kepada orang ramai. Wallahu’lam.

“Dan tiadalah yang dapat mengambil pelajaran melainkan orang-orang yang menggunakan akal fikirannya.” (Al-Baqarah : 269)

Memberi ingat itu tandanya sayang.


Abu Zulfiqar
5 Oktober 2016




*Mesti baca!


 Tasawwuf & Tarekat : Antara Ketulenan dan Kepalsuan Orang Yang Mahu Berbicara Tentangnya http://alexanderwathern.blogspot.my/2016/10/tasawwuf-tarekat-antara-ketulenan-dan.html

Maulana Asri, Bicara Tariqat Tasawuf http://alexanderwathern.blogspot.my/2016/09/maulana-asri-bicara-tariqat-tasawuf.html

 





Wednesday, October 5, 2016

Tasawwuf & Tarekat : Antara Ketulenan dan Kepalsuan Orang Yang Mahu Berbicara Tentangnya

YANG BERPOTENSI TULEN :

Dia memang mengambil tarekat, mengamalkan tarekat, memahami dan menguasai tarekat itu sehingga sampai ke had minima yang layak untuk membicarakannya dan berkongsi tentangnya dengan orang lain. Maksudnya dia seorang yang “ahli” (berkemahiran) bukannya sekadar ahli biasa (bukannya sekadar peserta tarekat). Dia boleh menghuraikan dengan baik sekurang-kurangnya selok-belok satu tarekat yang dipegangnya sekalipun tidak sampai ke peringkat cemerlang. Hal ini dapat menjadi salah satu bukti yang dia memang ahli dalam tarekat.

Selain itu, selama ini umumnya dia memang sedia dimaklumi oleh orang-orang tarekat dan orang lain sebagai seorang ahli tarekat. Jika secara tiba-tiba dia muncul entah dari mana dan mahu berbicara lantang tentang tarekat, kita kena meletakkan tahap berjaga-jaga peringkat tertinggi dengan orang jenis ini.

Selama ini dia memang dimaklumi sebagai seorang yang tidak menolak, menentang dan memusuhi tarekat sama ada secara jelas ataupun secara tidak langsung.


YANG BERPOTENSI PALSU :

Orang yang tidak mengambil mana-mana tarekat tetapi mahu berbicara juga tentang hal ehwal tarekat. Sudah tentu akan banyak maklumat yang salah dan yang terkeliru dalam peti simpanan akalnya, dan itulah yang akan dikeluarkan dan hidangkan dalam bicaranya nanti.

Orang yang pernah mengambil tarekat tetapi tidak mengamalkannya. Maka bagaimana dia boleh tahu, faham dan menghayati sesuatu yang dia tidak amalkan? Bagaimana kita hendak mempercayai seseorang yang mahu membicarakan tentang sesuatu yang dia tidak tahu, tidak faham dan tidak kuasai? Sangat besar potensi palsunya.

Orang yang pernah mengambil tarekat tetapi sudah tidak mengamalkan tarekat lagi. Maksudnya dia sebenarnya sudah gagal untuk mencapai had minima dalam bertariqat untuk berkongsi tentang tariqat kepada orang lain. Hanya untuk tahu dan amal sendiri, mungkinlah dia pernah sampai. Sebenarnya dia hanya berada di peringkat tahu, tidak berjaya sampai ke peringkat faham pun. Apatah lagi untuk mencapai peringkat menghayati. (Elok kalau kita tanya dia, guru atau perkumpulan tarekat yang mana yang ada mengesahkan yang dia memang betul-betul ahli dalam tarekat, bukan sekadar ahli biasa atau peserta).

Orang yang mengamalkan tarekat tetapi tidak sampai ke peringkat memahami dan menguasai hal ehwal tarekat itu. Maksudnya dia tidak disahkan sebagai ahli (berkemahiran) tetapi sekadar ahli biasa (peserta). Pengetahuan ahli biasa/peserta sangatlah terbatas, apatah lagi pemahaman dan penghayatannya. Ibaratlah seorang murid darjah satu yang tiba-tiba mahu mengadakan seminar tentang ilmu matematik tambahan yang tidak pernah dilalui dan dikuasainya pun. Sudah tentu dalam seminar itu dia hanya akan berbiacara tentang ilmu matematik sekolah rendah yang disangkakannya sebagai ilmu matematik tambahan. Orang-orang yang tidak tahu akan menganggapnya hebat kerana sampai mampu seminarkan ilmunya, tetapi bagi orang-orang yang tahu pula, mereka akan tertawa di dalam hati kerana jelas terpampang kepalsuannya

Orang yang pernah melihat, membaca, mendengar, menonton atau mengikut mana-mana perkumpulan atau ajaran yang bermasalah yang mengaku sebagai tarekat lalu diyakininya betullah itu tarekat. Berapa banyak ajaran dan perkumpulan yang bukan tarekat tetapi mengaku tarekat atau disangka tarekat? Sangat banyak! Padahal itu semua bukan perkumpulan atau ajaran tarekat. Tarekat yang salah bukanlah tarekat walaupun kita menyebutnya sebagai tarekat. Samalah dengan hadis palsu yang bukannya hadis walaupun kita menyebutnya sebagai hadis (iaitu disebut hadis palsu). Orang yang hanya berpengalaman dengan tarekat sesat tetapi tidak ada pengalaman yang memadai dengan tarekat yang benar, mana mungkin dia boleh berbicara tentang tarekat. Sudah tentu dia akan berbicara tentang tarekat sesat tetapi disangkanya sebagai itulah tarekat. Sangat besar potensi palsunya.

Orang yang selama hari ini orang-orang tarekat sendiri umumnya tak pernah tahu pun yang dia seorang ahli tarekat, tiba-tiba sahaja dia mahu terus berbicara lantang tentang tarekat bahkan sehingga ke peringkat kritis. Kemungkinan besar palsu.

Orang yang tidak mampu untuk menghuraikan sekurang-kurangnya selok-belok satu tarekat (sekurang-kurangnya tentang tarekat yang dipegangnya) dengan baik, yang dapat menunjukkan yang dia memang ahli dalam tarekat tersebut. Yang teragak-agak, tercari-cari, tersangka-sangka.... sudah tentu bukan ahli dalam tarekat tetapi berlagak tahu melainkan seorang yang berpotensi besar palsu.

Orang yang selama ini yang kita maklumi sebagai penolak, penentang dan memusuhi dunia tarekat sama ada secara jelas tau secara tidak langsung, tiba-tiba terus mahu berbicara lantang tentang tarekat. Kemungkinan besar dia seorang yang palsu dalam hal ini.

KESIMPULAN

Kesimpulannya, kita mestilah sedari awal lagi berusaha untuk mengambil langkah yang memadai dalam memastikan antara ketulenan dan kepalsuan orang yang mahu berbicara tentang tasawwuf dan tarekat, lebih-lebih lagi yang mahu berbicara di depan orang ramai.

Wallahualam.

(*Jika dalam hal yang betul-betul "basic" dalam tarekat pun boleh salah, macam mana kita hendak meyakini bicara hal yang sederhana dan yang mendalam tentang tarekat? Antara kesalahan yang sangat tidak sepatutnya terjadi http://alexanderwathern.blogspot.my/2016/09/maulana-asri-bicara-tariqat-tasawuf.html .
Nilailah dengan hati yang jernih dan ikhlas, bukan dengan ketaksuban)

Abu Zulfiqar
4 Oktober 2016

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails