Friday, April 29, 2016

Dalam Hujanan Anak Panah

SITUASI

Kita diserang hendap oleh satu angkatan tentera. Anak panah datang bagaikan hujan. Ramai yang cedera dan ada juga yang mati.

Kita sememangnya mampu membalas balik serangan itu, tetapi apakah tindakan utama yang sepatutnya kita ambil buat SEMENTARA WAKTU sebelum kita dapat menyusun gerakan tentera kita selanjutnya?


TINDAKAN

Kumpulan A - Sebahagian daripada tentera kita terus meluru dan menyerbu ke arah pihak musuh.

Kumpulan B - Sebahagian lagi sibuk mencari ubat, tonik, herba, tabib, penawar dan sebagainya untuk mengubati luka-luka di badan.

Kumpulan C - Sebahagian lagi berusaha mencari perisai, membina atau membuat perisai perlindungan dengan bahan-bahan yang ada.

Kumpulan D - Sebahagian lagi terus berundur lari untuk menyelamatkan diri.


AKIBAT

Kumpulan A berkemungkinan besar akan mati keseluruhannya. Hal ini kerana pihak musuh sudah menyusun serangan mereka dengan baik. Kita tidak tahu sepenuhnya kedudukan-kedudukan tentera musuh. Ada yang nampak, mungkin juga ada yang bersembunyi. Meluru menyerbu pihak musuh dalam hujan anak panah sedangkan kita dalam keadaan tidak bersedia, hanya menempah maut. Banyak lagi yang sedang menunggu kita selain hujan anak panah seperti pasukan berkuda, pasukan berjalan kaki, lontaran lembing dan batu, jerangkap samar, mata pedang dan sebagainya. Sebelum dapat mencapai pasukan musuh lagi, tidak mustahil tentera kita sudah habis jatuh kesemuanya.

Apalah gunanya menyerbu musuh dalam keadaan langsung tidak bersedia, tidak berperisai, tidak tersusun, tidak terpimpin, tidak terorganisasi...


Kumpulan B juga berkemungkinan besar akan mati keseluruhannya. Hal ini kerana mereka tidak ada sebarang penahan atau penepis daripada hujan anak panah yang sedang melanda. Sebaliknya mereka sibuk mencari doktor terbaik dan ubat terbaik untuk merawat kecederaan dan menguatkan tubuh. Dalam sibuk-sibuk itulah, sedar-sedar semua sudah mati kepanahan. Kalau bukan mati kepanahan pun, dalam keadaan pasukan kita tidak tersusun dan tidak berperisai seperti itu, mudah-mudah sahaja pasukan berkuda musuh menyerbu dan mencantas semua yang ada.

Apalah gunanya merawat luka,penyakit dan emosi dalam keadaan tidak berperisai, tidak berpelindung, terdedah sepenuhnya kepada serangan musuh...


Kumpulan C, inilah kumpulan yang masih berpeluang selamat walaupun mungkin peluang mereka 50-50. Hal ini kerana apabila mereka berusaha mendapatkan perisai atau benda-benda yang boleh dibuat perisai, mereka akan terselamat daripada hujan anak panah yang berterusan. Apabila semua orang sudah berada di belakang perisai, serangan anak panah boleh dikatakan sudah tidak efektif lagi. Sasaran-sasaran terbuka untuk anak-anak panah sudah tertutup. Maka serangan menggunakan panah akan jadi sia-sia lalu dihentikan oleh pihak musuh. Musuh akan memikirkan serangan seterusnya. Mungkin musuh akan buntu buat seketika kerana musuh tidak tahu apa strategi kita seterusnya, mungkin musuh menghantar pasukan berkuda, mungkin musuh menghantar pasukan pejalan kaki, mungkin juga musuh berhentikan serangan terus, mungkin juga musuh buka ruang rundingan, atau sebagainya. Namun semua itu tetap memakan masa walaupun sebentar.

Inilah pentingnya membina perisai, ketahanan, pelindung, benteng...

Di sinilah akan ada ruang untuk tentera kita menurunkan kekencangan degup jantung dan mengatur nafas yang berhambat-hambatan. Ketika ini jugalah wujudnya ruang untuk tentera kita mengatur kembali barisan, menyusun kedudukan, memperkuatkan benteng berperisai, mengatur strategi, merawat luka-luka yang dialami, menyelamatkan dokumen2 strategi perang, dan sebagainya. Maksudnya, harapan masih ada.


Kumpulan D pula, yang berundur lari dalam keadaan tidak terancang, dengan mudah juga akan jadi mangsa kepada tentera musuh. Musuh mungkin menghantar pasukan berkuda untuk mengejar dan mungkin juga sudah memasang pasukan penghendap yang akan membereskan sesiapa yang keluar dari medan. Ringkas cakap, mungkin semua yang lari itu akan mati.

Apalah gunanya berundur dalam keadaan tidak terancang, terbuka kepada serangan musuh....


CADANGAN

Tindakan yang bijak tentunya berusaha sedapat mungkin dalam keadaan yang sangat gawat itu mencari, mendapatkan, mencapai, memakai, membina, membuat atau menghasilkan perisai sepantas mungkin, dengan apa sahaja bahan atau benda yang ada di sekitar kita, walau sesukar mana pun untuk merealisasikannya.

Apabila sudah berperisai, berpelindung, berpenepis, dan hujan serangan anak panah sudah mereda, maka barulah sesuai untuk untuk kita mengambil tindakan seterusnya sama ada mahu mengubat dan merawat kecederaan atau kesakitan, mahu menyerbu musuh dengan perancangan, mahu terus bertahan sahaja dengan harapan, ataupun mahu berundur dari medan dengan gerakan yang penuh strategi lagi tersusun.

Wallahua’lam.



Abu Zulfiqar

29 April 2016

Mimpi Bertemu Abu Zulfiqar

Suatu waktu saya menerima mesej daripada seorang hamba Allah, demikian bunyinya :


Salamun ‘alaik ustaz. Apa khabar?
Maaf ganggu ustaz, semalam saya bermimpi terjaga jam 4 pagi.
Merantau ke sana ke mari mencari sesuatu yang tidak pasti.
Akhirnya saya kebingungan......
bertanya sendiri apa yang aku cari......
dalam hati nak sangat tapi nak sebut tak terluah.

Hingga saya disapa oleh satu suara......
Carilah olehmu akan perihal Ihya’ ‘Ulumuddin.
Bukankah itu yang kamu mahukan?

Berpaling saya ke arah datangnya suaru itu dan....
Yang sedang berdiri meenung dan senyum di depan saya
ialah Ustaz Abu Zulfiqar Al-Amsyari.

Ustaz, kalau tak keberatan
bolehkah saya menjadi anak murid ustaz
dan belajar kitab Ihya’ dengan ustaz?







Mimpi Ulama Dibuai Air

Bercakap tentang mimpi, sudah banyak kali orang memberitahu yang mereka mimpikan saya. Bermacam-macamlah cerita mimpi mereka itu yang mereka kongsikan dengan saya. Kali ini, saya hendak kongsi cerita saya mimpikan orang pula.

Malam Khamis lalu, saya bermimpi berada di suatu kawasan yang ada baaanyak air. Banyak rumah dimasuki air, seimbas pandang seperti banjir lagaknya. Airnya cantik, bersih, beralun-alun damai macam air laut, sedap mata memandang, sedap hati mengenang, luas sungguh kawasan yang dipenuhi air itu, seluas mata memandang, dalamnya antara paras paha ke pinggang mengikut tinggi rendah alun airnya.

Ketika itu saya berada di dalam sebuah bangunan (mungkin sebuah rumah) yang tinggi lantainya dan tidak dimasuki air. Sedang saya menikmati pemandangan yang indah itu, saya ternampak ada seorang hamba Allah di tengah-tengah air itu. Berjubah putih dan berserban putih dengan gaya serbannya yang memang kita kenal. Saya tahu siapa hamba Allah ini tetapi belum pernah bertemu bertentang mata selama ini. Dia seperti sedang duduk di atas sebuah kerusi, tidak tenggelam tetapi terapung-apung dibuai air yang banyak itu, cuma bahagian pinggang dan ke bawah sahaja yang basah. Wajahnya cerah dan ceria, asyik tersenyum. Macam sedang sangat berpuas hati dan sangat gembira.

Di hadapannya ada pula sebuah meja empat segi yang turut diapungkan alun air tetapi bahagian muka mejanya tidak terkena air, tidak basah. Di atas meja itu ada dua bungkus tapai, yang berbungkus seperti nasi lemak.

Orang itu mempelawa saya untuk mengambil tapai. Kebetulan saya memang tidak minat makan tapai. Saya menolak sahaja sambil mengucapkan terima kasih. Dengan senyum yang tidak putus-putus di atas alunan air, dia berulang-ulang kali mempelawa saya ambil. Bersungguh-sungguh dia mempelawa.

Akhirnya saya pun turun ke dalam air. Basahlah separas paha ke pinggang. Oleh kerana meja itu teralun-alun ke sana ke mari, kedua-dua bungkus tapai itu pun sekejap ke tepi sekejap ke tengah, tetapi tidak jatuh. Ketika saya hendak mengambil bungkusan tapai, ketika itulah saya pun terjaga.

Oh ya, orang yang di tengah air itu ialah Syeikh Zainul Asri. Entahlah apa maksud mimpi ini, cuma berkongsi cerita.



Abu Zulfiqar

29 April 2016

Thursday, April 28, 2016

Kenikmatan Sebenar Hanya di Sana



Dengan kehendak dan izin Allah SWT, pada suatu hari saya berhadapan dengan satu white-board besar, sebagaimana yang terdapat di sekolah-sekolah. Saya pun melukis (sebenarnya menconteng-conteng sahaja) satu gambar menggunakan pena white-board, penuh dari atas ke bawahnya. Kiranya lukisan ini agak besar jugalah. Begitulah hasilnya sebagaimana yang para pembaca dapat lihat di atas.


ZAHIR GAMBAR

Sekarang saya cuba kongsikan terlebih dahulu tentang hal-hal yang zahir yakni yang tersurat pada gambar tersebut.

Ø Terdapat sebuah lukisan yang bergambarkan buah-buahan, yang didirikan di atas sebuah meja.

Ø Meja itu berada di suatu tempat di tepi jalan dan di tepi sawah padi.

Ø Gambar dalam lukisan itu sebenarnya sama dengan gambar di belakangnya. Maksudnya memang terdapat buah-buahannya, sawah padi, sebatang jalan raya, sebuah gerai kecil, pokok kelapa, sebuah rumah nun di kejauhan, belukar dan langit.

Itu cerita tersuratnya. Sekarang kita hendak pergi kepada cerita tersiratnya pula.


CUBA-CUBA MENGEMBARA

“Dan Kami tidak menciptakan langit dan bumi dan apa yang ada antara keduanya tanpa hikmah.” (Sad : 27)

Sebelum saya ceritakan pemahaman saya, anda pun bolehlah menjelajah sendiri lukisan itu sambil cuba-cuba menghadamkan apa-apa yang mungkin bermanfaat, menurut pemahaman sendiri.

(*Sambil-sambil itu, anda bolehlah menikmati secawan kopi yang disediakan di atas meja itu).


MAKSUD GAMBAR (PERINGKAT AWAL)

Sebenarnya yang saya cuba kongsikan di sini ialah tentang sedikit petikan daripada kitab Ihya’ ‘Ulumuddin pada Kitab Mahabbah (Kitab Cinta), dengan tariq yang tersendiri.

Ø Di dalam lukisan itu terakam gambar hidup di belakangnya.

Ø Gambar pada lukisan hanyalah gambaran, sedangkan pemandangan yang sebenar adalah yang di belakang sana.

Ø Gambar lukisan dan pemandangan sebenar secara umumnya adalah sama. Umumnya, apa yang ada pada pemandangan itu, ada juga pada gambar lukisan.

Ø Sesiapa yang melihat lukisan itu walau di mana pun dia berada, sebenarnya dia telah melihat pemandangan di belakang.

Ø Walaupun kelihatan sama, tetapi sebenarnya gambar lukisan tidak setepat, tidak sejelas, tidak seterang, tidak sebetul, dan tidak senikmat pemandangan dan suasana aslinya.

Ø Pemandangan asal adalah yang sebenar, sedangkan gambar lukisan hanyalah gambaran yang masih punya ketidakjelasan, ketidaksamaan dan ketidaknikmatan setara dengan yang asal.


MAKSUD GAMBAR (PERINGKAT PERTENGAHAN)

Stevenson ialah seorang hamba Allah yang dilahirkan dan dibesarkan di negara Denmark. Sepanjang hidupnya, Stevenson belum pernah melihat pemandangan suasana kampung dan sawah padi. Pada suatu hari, seorang guru di sekolahnya bercerita tentang suasana dan pemandangan sebuah kampung di Malaysia. Stevenson sangat tertarik hati.

Sejak itu, Stevenson sering membayangkan, menggambarkan, dan mengagak-agak wajah sebenar pemandangan dan suasana desa di Malaysia. Dia tidak berpuas hati lalu pergi ‘bertemu lutut’ dengan gurunya untuk mendapatlkan lebih maklumat tentang suasana tersebut. Akhirnya Stenvenson berjaya membina satu gambaran suasana desa bersawah padi di Malaysia dengan mata hatinya. Semua yang digambarkan oleh Stevenson memang sesuai dengan suasana dan pemandangan sebenar tetapi tidaklah setepat, senikmat, secerah, seterang, sejelas suasana dan pemandangan sebenar. Berbekalkan kuasa hatinya, Stevenson dapat merasai sedikit-sebanyak nikmatnya pemandangan dan suasana sebuah kampung bersawah padi di Malaysia, sekalipun dia belum pernah melihat dan merasainya secara langsung. Berbanding rakan-rakannya, Stevensonlah yang paling ‘alim (tahu/ berilmu) dan paling ma’rifah (mengenal) akan pemandangan yang dimaksudkan.

Yang terdapat dalam minda Stevenson diumpamakan dengan lukisan berbingkai di atas meja itulah. Selalulah Stevenson terindu-rindu akan suasana dan pemandangan tersebut.

Kata Imam Al-Ghazali : “Setiap yang kita cintai sudah pasti dirindui ketika yang kita cintai itu tidak ada di depan mata kita. Apabila sudah ada dan sudah hadir di depan kita, maka tidak tidaklah dirindui lagi (hilanglah kerinduannya kerana sudah bertemu).”

Kata Imam Al-Ghazali : “Sesungguhnya setiap apa yang terang bagi orang yang berma’rifah akan urusan-urusan keTuhanan, walaupun ada pada penghabisan terang (walaupun sudah maksima), hal itu (masih) seakan-akan dari balik tirai yang tipis. Maka tidaklah ia terang dengan penghabisan terang (belum maksima lagi kejelasannya). Akan tetapi, masih lagi bercampur dengan campuran-campuran kekhayalan.”

Suatu ketika, Stevenson berpeluang datang ke Malaysia. Sudah tentu ada jalannya, ada tariqnya dna ada tuntutan-tuntutan yang pelru dipenuhi untuk dia sampai ke Malaysia. Bukan boleh tiba-tiba sahaja sampai. Dia pun pergi ke desa bersawah padi yang diceritakan oleh gurunya di Denmark dulu. Ternyata gambaran yang bermain-main di fikirannya memang sama dengan suasana dan pemandangan yang sebenar, tetapi jauh lebih indah, terang, jelas, tepat, dan nikmat berbanding berbanding ketika dia di Denmark dulu. Stevenson merasai sendiri embun sejuk dan terik mentarinya, aroma tumbuhan dan tanah kampung bersawah padi, bunyi-bunyian unggasnya, udara dan angin berhembus di kampung itu, dan pelbagai lagi termasuklah hal-hal yang belum pernah terlintas di mata hatinya. Alangkah jauh lebih nikmatnya berbanding ketika dia sekadar menyaksikan dengan mata hatinya ketika di Denmark dulu...

Kata Imam Al-Ghazali : “Ia (orang yang berma’rifah itu) tahu bahwa apa yang ghaib dari pengetahuannya (yang tidak dan yang belum tercapai oleh mata hatinya) dari yang dimaklumi itu lebih banyak daripada apa yang hadir.”

Pemandangan dan suasana sebenar itu kita umpamakan dengan latar belakang lukisan di atas. Apabila sudah melihat, merasai dan melalui sendiri, hilanglah kerinduan dan datanglah kepuasan hati. Hal ini kerana rupa-rupanya banyak lagi yang tidak ada dalam bayangan mata hati Stevenson ketika di Denmark dulu, kini dia dapat menikmatinya secara langsung.

Kata Imam Al-Ghazali : “Sesungguhnya kesempurnaan terang itu adalah dengan penyaksian (al-musyahadah) dan sempurnanya kecemerlangan at-tajalli (nyata dan terangnya sesuatu). Dan tidak adalah yang demikian (tidak akan dapat dicapai seperti) itu selain di akhirat.”

Stevenson sering merindui pemandangan dan suasana desa itu ketika dia di Denmark, walau sebanyak mana maklumat yang dia ada dan sekuat mana mata hatinya. Apabila dia sudah sampai ke kampung itu di Malaysia, maka ketika itu barulah hilang rindunya dan puaslah zahir dan batinnya. Hal ini kerana kerinduan itu hanya akan selesai apabila sudah ‘berhadap-hadapan’.


MAKSUD GAMBAR (PERINGKAT LANJUTAN)

Kita. Kitalah. Selama ini kita dapat tahu tentang Allah, lalu kita berusaha mencari maklumat tentang-Nya. Kita pun berusaha berfikir, kita berguru, kita membaca, kita mendengar, kita menonton, kita mengkaji dan sebagainya. Semakin lama semakin bertambah maklumat kita tentang Dia. Dari sehari ke sehari kita semakin ‘alim dan ma’rifah akan Allah. Lalu kita pun jatuh cinta. Sudah mencinta, merindulah pula. Mengapa datangnya rindu?

Kata Imam Al-Ghazali : “Setiap yang kita cintai sudah pasti dirindui ketika yang kita cintai itu tidak ada di depan mata kita. Apabila sudah ada dan sudah hadir di depan kita, maka tidak tidaklah dirindui lagi (hilanglah kerinduannya kerana sudah bertemu).”

Rindu itu wujud kerana kita masih belum bertemu dengan Allah dalam sebenar-benar pertemuan. Selagi belum bertemu, selagi itulah akan adanya rindu. Apabila sudah bertemu, barulah hilang rindu.

Kata Imam Al-Ghazali : “Sesungguhnya setiap apa yang terang bagi orang yang berma’rifah akan urusan-urusan keTuhanan, walaupun ada pada penghabisan terang (walaupun sudah maksima pencapaian ma’rifahnya), hal itu (masih) seakan-akan dari balik tirai yang tipis. Maka tidaklah ia terang dengan penghabisan terang (yakni belum maksima lagi kejelasannya). Akan tetapi, masih lagi bercampur dengan campuran-campuran kekhayalan.”

Sehebat mana ke’aliman, kema’rifatan dan kemahabbahan kita di dunia ini akan Allah, masih tetap ada hijab atau tirai antara kita dengan Allah. Kita belum dapat ‘memandang’ Dia sepenuhnya. Mengapa?

Kata Imam Al-Ghazali : “Sesungguhnya kesempurnaan terang itu adalah dengan penyaksian (al-musyahadah) dan sempurnanya kecemerlangan at-tajalli (nyata dan terangnya sesuatu). Dan tidak adalah yang demikian (tidak akan dapat dicapai seperti) itu selain di akhirat.”

Kerana kenikmatan ‘memandang’ Allah dengan sebenar-benar pandangan hanyalah di akhirat nanti. Itulah satu nikmat yang tidak terhingga lazatnya sampaikan segala nikmat di dalam syurga pun tidak akan kita hiraukan lagi apabila mengecap nikmat yang ini.

“Adakah kamu puas dengan kehidupan dunia sebagai ganti kehidupan akhirat? Padahal kenikmatan hidup di dunia ini (jika dibandingkan dengan kenikmatan) akhirat, hanyalah sedikit.” (At-Taubah : 38)

Inilah matlamat para sufi.

Ahli-ahli tasawuf merindui Allah semasa masih di dunia lagi walau sebanyak mana maklumat yang mereka ada dan sekuat mana mata hati mereka. Apabila mereka sudah sampai ke jannah dan bertemu dengan Allah, maka ketika itu barulah hilang rindunya dan puaslah zahir dan batinnya. Hal ini kerana kerinduan itu hanya akan selesai apabila sudah ‘berhadap-hadapan’.

“Sesiapa yang yakin akan pertemuannya dengan Allah, maka sesungguhnya masa yang telah ditetapkan oleh Allah itu akan tiba, dan Allah jualah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Al-Ankabut : 5)


PENUTUP

Semoga kita faham tamsilan yang dibuat. Yang lebih penting, kita mestilah sedar bahawa jalan, tariq dan tuntutan-tuntutan ke arah mencapai semua ini hanya ada dalam sukatan pelajaran tasawuf.

Wallahua’alam.



Abu Zulfiqar

24 April 2016

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails