Wednesday, June 10, 2015

Kita Ibarat Penumpang Sebuah Kapal



Kita ibarat penumpang sebuah kapal.

Kapal itu berhenti sebentar di sebuah pulau.

Kapten kapal mengingatkan kita yang kita akan berlabuh sekitar beberapa jam sahaja.

Kita semua turun dari kapal dan menuju ke arah masing-masing.

Kelompok yang bijak akan segera kembali ke kapal setelah mengambil apa-apa yang perlu. Mereka beruntung kerana ruang kapal masih banyak yang kosong. Oleh itu, mereka boleh memilih ruang-ruang yang selesa di dalam kapal itu.

Kelompok kedua pula ambil lebih masa dengan melayan keindahan di pulau itu. Mereka tidak segera kembali ke kapal, tapi tidak juga terlewat. Tiba di kapal, mereka dapati tempat-tempat duduk VIP semua sudah penuh. Mahu tak mahu, mereka pun ambillah tempat-tempat duduk biasa sahaja.

Kelompok ketiga, mereka lebih lama lagi di pulau kerana terpesona dengan apa-apa yang ada di pulau itu. Mereka lewat kembali ke kapal. Mereka dapati tempat duduk VIP dan biasa sudah penuh. Jadi mereka terpaksa duduk di ruang-ruang yang paling bawah, paling buruk.

Kelompok keempat, mereka khayal dengan pulau itu lalu berjalan jauh ke dalam. Akibatnya, ketika kapten kapal memanggil, mereka tidak mendengar. Jika mendengar pun tidak sempat kembali ke kapal dan kapal sudah belayar pergi.

- Ringkasan daripada petikan kitab Kimiya' As-Sa'adah, Imam Al-Ghazali

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails