Wednesday, March 5, 2014

Terjemahan Misykatul Anwar 1 - Pendahuluan

PENDAHULUAN

Puji-pujian bagi Allah yang melimpahkan nur (cahaya) yang memberikan penglihatan, dan dari rahsia yang tertinggi menyingkap hijab (tabir) malam.

Selawat dan salam kepada Muhammad saw : cahaya segala cahaya, penghulu orang-orang soleh, kekasih Allah, guru kepada mereka yang diberi keampunan, kepadanya (Nabi Muhammad saw) diberi kesejahteraan, tangan yang melawan dan memukul orang-orang yang berdosa dan orang-orang kafir.

Saudaraku,

Semoga Allah mengurniakan kepadamu kebahagian tertinggi yang ingin dicari oleh manusia, menjadikan engkau orang yang dipilih-Nya untuk naik ke tingkatan yang paling tinggi, dan memenuhi pandanganmu dengan cahaya hakikat, dan membuang dari batimu apa yang bukan hakiki.

Engkau meminta aku menyampaikan rahsia-rahsia cahaya keTuhanan beserta qias-qias atau perumpamaan yang ada di sebalik maksud-maksud zahir ayat-ayat Al-Quran dan hadith tertentu terutamanya :

“Allah cahaya langit dan bumi. Perumpamaan cahayaNya itu laksana sebuah misykat (lubang di dinding tempat meletakkan lampu, lubang yang tidak tembus ke sebelah sana), (yang) di dalamnya ada lampu. Lampu itu di dalam sebuah bekas kaca. Kaca itu laksana bintang yang bergemerlapan/berkilauan. (Lampu itu) dinyalakan daripada (minyak) sebatang pohon kayu yang diberkati iaitu pohon zaitun, tidak timur, tidak barat. Hampir sahaja minyak itu bernyala-nyala walaupun (minyak itu) belum disentuh oleh api. Cahaya atas cahaya.” (Surah An-Nur : 35)

“Atau (bagi orang-orang kafir, perbuatan mereka itu) ibarat kegelapan yang berlapis-lapis, di laut yang sangat dalam, yang dilapisi oleh ombak’gelombang demi ombak/gelombang, di atasnya awan gelap. Kegelapan atas kegelapan. Sehinggakan (jika ada seseorang) menghulurkan tangannya, tidaklah kelihatan tangan itu. Sesungguhnya sesiapa yang tidak diberi cahaya oleh Allah, maka tidaklah ada cahaya baginya.” (Surah An-Nur : 40)

Apakah yang dimaksudkan oleh Allah dengan perbandingan atau qias antara cahaya dan misykat, kaca, lampu, minyak dan pokok itu?

Dan perhatikan hadith ini :
“Allah mempunyai 70,000 hijab (tabir) cahaya dan gelap. Sekiranya Dia membuka hijab itu, maka keagunganNya pasti akan menghancurkan sesiapa yang mengenalinya dengan pandangan.”

Demikianlah permintaanmu. Tetapi, dengan permintan itu anda telah bercita-cita untuk memanjat ke tempat yang tinggi lagi sukar didaki. Tinggi sekali hinggakan tidak tercapai oleh manusia biasa. Engkau sudah mengetuk pintu yang terkunci, yang hanya akan dibuka kepada mereka yang mengetahui dan mengenal dnegan sebenar-benarnya dan tetap keyakinannya. Tambahan pula, bukanlah semua (setiap) rahsia itu akan  dibentang dan dipamerkan kerana : “Hati-hati yang mulia itu menutup rahsia-rahsia seperti liang lahat.”

Atau sebagaimana kata orang arif :  “Membuka rahsia keTuhanan itu seperti menafikan Tuhan.”

Atau sebagaimana sabda Nabi Muhammad saw :
“Ada satu ilmu yang seperti keadaan benda tersembunyi, tiada siapa yang tahu kecuali mereka yang tahu dan kenal akan Allah.”

Jika rahsia itu dikeluarkan, hanya orang-orang jahil sahaja yang akan menafikannya. Walau seramai mana pun orang-orang jahil itu, rahsia-rahsia itu mestilah dipelihara dan jangan dibiarkan dicemari/dinodai oleh orang-orang yang berdusta.

Namun aku yakin hatimu telah dibuka oleh cahaya itu dan kesedaranmu telah bersih daripada kegelapan kejahilan. Oleh itu aku tidak teragak-agak untuk membawamu menuju hakikat yang mulia dan suci itu kerana kesalahan menyembunyikan ilmu daripada orang-orang yang berkehendakkannya adalah sama dengan kesalahan memberikan ilmu kepada orang-orang yang mensia-siakannya.

Seperti kata penyair : “Orang yang memberi ilmu kepada si bodoh, akan hilanglah ilmu itu. Orang yang menahan ilmu daripada orang yang memerlukannya, adalah melakukan dosa.”

Engkau hendaklah berpuas hati dengan penerangan yang ringkas tentang hal ini. Jika hendak diceritakan sepenuhnya, terpaksalah dihuraikan pula pokok-pokok (asas-asas) dan cabang-cabangnya. Buat masa ini aku tidak mempunyai cukup masa, fikiran dan keupayaan untuk itu.

Kunci kepada semua hati adalah di tangan Allah. Dia membuka hati itu apabila dikehendakiNya menurut kehendakNya dan dengan apa sahaja yang dikehendakiNya.

Buat masa ini, cukuplah dibukakan kepadamu 3 bahagian :

1.       Cahaya dan Berbagai-bagai Cahaya : Kajian Awal
2.       Pengetahuan Tentang Perumpamaan Misykat, Lampu, Kaca, Pokok, Minyak dan Api.
3.       Pemakaian Ayat An-Nur dan Hadith Tentang Hijab

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails