Saturday, March 1, 2014

Resepi Kejayaan Imam Al-Ghazali

Walaupun sudah mahir dan bertaraf ulama dalam tauhid, fiqh, tasawuf dan pelbagai cabang pengetahuan serta menjadi ulama nombor 1 dunia Islam pada zaman itu, Imam Al-Ghazali masih berasa wujudnya kekosongan besar dalam dirinya.

Hal ini membuatkan beliau mengembara dan beruzlah selama 10 tahun, barulah kekosongan itu terisi. Resepi kejayaannya itu diterjemahkannya sebagai kitab Ihya’ ‘Ulumuddin, yang dihadiahkannya kepada seluruh umat manusia. Resepi yang sesuai untuk semua orang yang mahu berusaha, ada di dalamnya.

Bagaimana dengan aku yang bukan ulama tauhid, fiqh dan tasawuf ini? Sudah berasa cukupkah aku dengan apa yang ada selama ini tanpa rasa perlunya menyelak helaian-helaian Ihya”?
Tidak mahukah aku menggali resepi kejayaan yang sudah disediakan oleh Al-Ghazali itu?

Beliau yang sudah bergelar Hujjatul Islam pun masih memerlukan kitab Ihya’, aku yang dhaif ini pula boleh memandang sepi sahaja dan berasa ok dengan apa yang ada…

Itulah aku…

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails