Thursday, March 12, 2015

Zikir Harian - Apa Lebihnya Beristighfar?



Apalah lebihnya beristighfar ini sehinggakan sangat digalakkan dalam Tariqat Ghazaliyyah untuk dilakukan pada bila-bila masa, bahkan dimasukkan ke dalam sukatan pelajarannya sebagai Zikir Harian untuk hari Rabu?


Kelebihan-kelebihan Beristighfar Menurut Al-Quran

“Maka aku katakan kepada mereka : “Beristighfar-lah kamu kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia Maha Pengampun, nescaya Dia akan mengirimkan hujan lebat kepadamu, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan sungai-sungai.” (Nuh: 10-12).
“Dan (dia berkata): “Hai kaumku, mohonlah ampun kepada Tuhanmu lalu bertaubatlah kepada-Nya, nescaya Dia menurunkan hujan yang sangat lebat atasmu, dan Dia akan menambahkan kekuatan kepada kekuatanmu, dan janganlah kamu berpaling dengan melakukan dosa”. (Hud : 52).

“Dan hendaklah kamu meminta ampun kepada Tuhanmu dan bertaubat kepada-Nya, nescaya Dia akan memberi kenikmatan yang baik kepadamu sampailah kepada waktu yang telah ditentukan dan Dia akan memberikan kepada tiap-tiap orang yang mempunyai keutamaan keutamaannya. Jika kamu berpaling, maka sesungguhnya aku takut kamu akan ditimpa seksa hari kiamat.” (Hud : 3).

“Hendaklah kamu meminta ampun kepada Allah, agar kamu mendapat rahmat”. (An-Naml : 46).

“Dan tidaklah Allah akan mengazab mereka, sedangkan mereka meminta ampun”. (Al-Anfal : 33)

“Sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertaubat dan mencintai orang-orang yang mensucikan diri.” (Al-Baqarah: 222).


Fadhilat-fadhilat Beristighfar Menurut As-Sunnah

“Sungguh Allah lebih suka akan taubat hamba-Nya daripada kesukaan salah seorang dari kalian yang menjumpai semula untanya yang hilang di padang pasir.” (Bukhari & Muslim).

“Demi Allah, Sesungguhnya aku meminta ampun kepada Allah (beristighfar) dan bertaubat kepada-Nya dalam sehari lebih daripada tujuh puluh kali.” (Bukhari).

“Barangsiapa yang duduk dalam satu majlis lalu di dalamnya banyak salah dan silap, kemudian sebelum ia bangkit dari majlis ia membaca : “Subhaanakallahumma wa bihamdika asyhadu allaa ilaaha illaanta astaghfiruka wa atuubu ilaik”, (Maha suci Engkau ya Allah dan aku memuji-Mu dan aku bersaksi bahwa tiada Allah melainkan Engkau, aku meminta ampun dan bertaubat kepada-Mu), maka akan diampuni kesalahan-kesalahan yang dilakukannya selama berada di majlis itu.” (Turmidzi, Nasa’i, Ibnu Hibban, Abu Daud dan Al Hakim).

“Apabila seorang mukmin melakukan suatu dosa, maka tercoretlah noda hitam di hatinya. Apabila ia bertaubat, meninggalkannya dan beristighfar, maka bersihlah hatinya.”(Nasa’i, Ibnu Majah, Ibnu Hibban, Turmidzi).

"Barangsiapa yang selalu beristighfar, maka Allah akan memberikan kegembiraan dari setiap kesedihannya, dan kelapangan bagi setiap kesempitannya, dan memberinya rezeki dari sudut yang tiada disangka-sangka.”(Abu Daud, Ibnu Majah, Ahmad).

“Sesungguhnya seorang hamba boleh tertahan rezekinya kerana dosa yang dilakukannya.” (Ahmad, Ibnu Hibban, Ibnu Majah).

“Allah telah berfirman :"Wahai hamba-hamba-Ku, setiap kalian pasti berdosa kecuali yang Aku pelihara. Maka beristighfarlah kalian kepada-Ku, nescaya kalian Aku ampuni. Dan barangsiapa yang meyakini bahawa Aku punya kemampuan untuk mengampuni dosa-dosanya, maka Aku akan mengampuninya dan Aku tidak peduli.” (Ibnu Majah, Turmizi)

“Sesungguhnya syaitan telah berkata,”Demi kemuliaan-Mu ya Allah, aku terus-menerus akan menggoda hamba-hamba-Mu selagi roh mereka ada dalam badan mereka. Maka Allah membalas : ”Dan demi kemuliaan dan keagungan-Ku, Aku senantiasa mengampuni mereka selama mereka memohon ampunan kepada-Ku.”(Ahmad, Al-Hakim).

“Barangsiapa menjadikan istighfar sebagai kebiasaan, pasti Allah memberi kepadanya jalan keluar daripada kesempitan dan memberi rezeki yang tidak terhingga.” (Abu Daud).

“Orang yang bertaubat adalah kekasih Allah. Orang yang bertaubat atas dosanya, bagaikan orang yang tidak berdosa.” (Ibnu Majah)


Fadhilat Beristighfar Menurut Ulama

                Ibnu Shabih berkata : “Hasan al-Basri pernah didatangi seseorang dan mengadu bahwa ladangnya tandus, dia berkata, “Perbanyaklah istighfar”. Lalu ada orang lain yang mengadu bahawa kebunnya kering, dia berkata, “Perbanyaklah istighfar”. Lalu ada orang lain lagi yang mengadu bahwa dia belum punya anak, dia berkata,”Perbanyaklah istighfar”. (Kitab Fathul Bari: 11/98)


Himpunan Fadhilat/Kelebihan Beristighfar 

1.       Diampunkan segala dosa.
2.       Diturunkan hujan lebat.
3.       Menghilangkan kemarau.
4.       Ditambah harta.
5.       Dikurniakan anak-anak.
6.       Dikurnikan tanah pertanian yang subur.
7.       Ditambahkan “kekuatan”.
8.       Dikurniakan nikmat berterusan.
9.       Terhindar daripada azab.
10.   Terlepas daripada seksaan pada Hari Qiamat.
11.   Dikurniakan rezeki.
12.   Dicintai Allah.
13.   Mendapat pahala Sunnah kerana mencontohi Nabi saw.
14.   Menghapuskan kesalahan2 dalam sesuatu majlis.
15.   Membersihkan hati.
16.   Dihapuskan kesedihan dan diberikan kegembiraan.
17.   Dihilangkan kesempitan dan diberi kelapangan.
18.   Dikurniakan rezeki melalui jalan yang tidak disangka-sangka.
19.   Rezeki2 yang masih tertahan dilepaskan.
20.   Ada harapan terpilih sebagai kekasih Allah.


Alangkah banyaknya keuntungan beristighfar? Oleh itu, hendaklah kita meringankan diri untuk beristighfar dan menghayatinya. Semoga kita termasuk dalam kalangan hamba-hamba Allah yang mencintai-Nya dan dicintai-Nya.

Abu Zulfiqar
12 Mac 2015

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails