Friday, January 22, 2016

Mesti Berusaha Sekalipun Allah yang Menentukan


 Berdasarkan pengalaman dan pengamatan, ilmu tasawuf, ilmu kesufian, ilmu haqiqat, ilmu ma’rifatullah, ilmu cinta Allah dan amal-amalnya ini ADA KALANYA :
i.                     Orang yang dekat jaraknya tidak dipilih oleh Allah, orang yang jauh jaraknya pula yang dipilih.
ii.                   Orang yang sudah banyak ilmu agama tidak dipilih, orang yang kurang pula yang dipilih.
iii.                  Orang yang berharta tidak dipilih, orang yang tidak berharta pula yang dipilih.
iv.                 Orang yang ada mempunyai pelbagai kemudahan tidak dipilih, yang hidup serba kekurangan pula yang dipilih.
v.                   Orang yang rapat (keluarga, saudara-mara dan sahabat) tidak dipilih, yang tidak ada kena-mengena pula yang dipilih.
vi.                 Orang yang berpelajaran tinggi tidak dihadiahkan, yang biasa-biasa pula yang dihadiahkan.
vii.                Orang yang diharap-harapkan untuk dapat tidak dipilih, yang tidak disangka-sangka dapat pula yang terpilih.
viii.              Orang yang sihat, kuat dan cergas tidak dianugerahkan, yang sakit-sakit pula yang dianugerahkan.
ix.                 Orang yang kacak, cantik, ada rupa, ada gaya tidak dipilih, yang huduh, buruk, tiada rupa, tidak pandai bergaya pula yang terpilih.
x.                   Orang yang sudah lama Islam dan yang sedia Islam tidak direzekikan, yang baru Islam pula yang direzekikan-Nya.
xi.                 Anak sahabat tidak dipilih, anak musuh pula yang terpilih.
xii.                Orang terhormat tidak terpilih, orang yang dipandang hina pula yang terpilih.
xiii.              Orang yang dalam kelapangan tidak terpilih, mereka yang dalam kesempitan pula yang terpilih.

Begitulah seterusnya dan begitulah sebaliknya. Apabila Allah telah memilih atau tidak memilih, jika seluruh isi alam makhluk bersatu tenaga untuk mengubahnya, tidak akan berubah segala ketetapannya pada azali walau sekecil-kecil perubahan. Namun sebagai hamba Allah yang berfahaman Ahlus Sunnah wal Jama’ah, kita mestilah berusaha. Berusaha pula mestilah dengan gigih. Tidak boleh berserah kepada taqdir sahaja.

Abu Zulfiqar
21 Januari 2016

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails