Monday, July 29, 2013

Penjelasan ke atas Dakwaan2 Lily Hashim

Semakin hari semakin ramai orang yang bertanyakan tentang dakwaan-dakwaan Lily Hashim yang ditujukan kepada saya. Memang letih hendak menjelaskannya kepada seorang demi seorang. Alhamdulillah, syukur. Selepas diberikan pencerahan beserta bukti-buktinya, semua yang bertanya nampaknya memahami situasi sebenar dan dengan mudah dapat menolak dakwaan-dakwaan itu.

Untuk mengelakkan daripada menghabiskan banyak masa menjawab berkali-kali, maka di sini saya kongsikan pembelaan saya beserta bukti-buktinya. Kepada yang sedang bertanya dan belum berjawab, dan kepada yang bakal bertanya, saya akan beri link terus ke artikel ini. Senanglah sikit kerja saya.

Saya yakin, masih ada lagi dalam kalangan mereka yang tidak bertanya kepada saya situasi sebenar yang tersalah faham dan ada juga yang percaya bulat-bulat segala dakwaan Lily Hashim kerana mereka hanya berkesempatan mendengar cerita sebelah pihak.  Oleh itu, di sinilah tempat untuk anda mengetahui cerita sebenar, beserta dengan bukti-buktinya.

Lily Hashim mendakwa saya ada melakukan beberapa perkara yang tidak saya lakukan, tetapi apabila diminta bukti berkali-kali, semuanya gagal diberi sehinggalah ke hari ini. Di Facebook, saya memberikan 3 kali peluang untuk Lily Hashim memberikan bukti-bukti ke atas dakwaan-dakwaannya, jika tidak, saya terpaksa 'unfriend'. Tetapi setiap kali dia menulis, hal lain yang ditulis. Selepas 3 kali dia mengelak, maka saya dengan berat hati terpaksa 'unfriend'. Namun begitu, saya sudah maklumkan kepadanya bahawa pada bila-bila masa sahaja boleh 'friend' semula apabila dia sudah bersedia dengan bukti-bukti yang diminta. Malangnya sehingga ke hari ini masih belum ada (*mencari bukti-bukti yang tidak ada memanglah tidak akan berjumpa).

Dalam usaha untuk membersihkan nama saya, maka saya terpaksa memberikan penjelasan beserta bukti-bukti bergambar. Semoga dengan penjelasan ini dapatlah mencerahkan situasi sebenar. 

PERKARA 1 – DAKWAAN KONONNYA ABU ZULFIQAR BERGADUH DENGAN USTAZ ABU WIDAD AD-DUSUNI AL-ASY’ARI 

Kata Lily Hashim : “Abu Zulfiqar Amsyari mula-mula bergaduh dengan Ustaz Abu Widad Al-Dusuni Al-Asy’ari pasal Syeikh Harari." Gambar di bawah ialah bukti kepada kata-katanya itu :



Cerita sebenar – saya tidak pernah bergaduh dengan Ustaz Abu Widad Ad-Dusuni Al-Asy’ari, apatah lagi bergaduh tentang Syeikh Harari. Belum pernah saya berbalah dengan sesiapapun tentang Syeikh Harari, kerana saya sendiri kurang mengenali Syeikh Harari itu. Sebaik-baik sahaja terbaca fitnah ini, saya terus menulis kepada Ustaz Abu Widad sendiri, sebagaimana berikut :

“Aslkm tuan. Lily Hashim kata kita pernah bergaduh tentang Syeikh Harari. Betul ke tuan? Ana tak ingat le. Kalau betul ada, minta tuan imbas semula, ataupun kalau ada link. Sebab rasa-rasanya tak pernah pulak kita bergaduh tentang Syeikh Harari. Manalah tahu kalau-kalau saya tersilap/terlupa.  Tq tuan. Aslkm.”

Gambar di bawah menjadi bukti kepada soalan saya :


Apa jawapan Ustaz Abu Widad? Jawapannya jelas menunjukkan Lily Hashim tidak berkata benar. Jawab Ustaz Abu Widad :

“Waalaikumussalam. Takde tuan. Kita tak pernah gaduh, cuma berkhilaf masalah muzik. Mungkin dia (*Lily Hashim) salah tafsir. Barokallahufik.”

Gambar di bawahlah bukti kepada jawapan Ustaz Abu Widad :


Maka dengan izin Allah, saya dan Ustaz Abu Widad sendiri membuktikan bahawa :
1. Kami tidak pernah bergaduh.
2. Kami pernah bertukar-tukar pandangan soal hukum-hakam muzik, bukannya pasal Syeikh Harari.

Semoga para pembaca dapat memahami situasi sebenar. Dengan ini jelaslah bahawa dakwaan Lily Hashim ini tidaklah benar melainkan cerita rekaannya sahaja.


PERKARA 2 - DAKWAAN KONONNYA ABU ZULFIQAR AL-AMSYARI MENYANGGAH USTAZ FAEZ AL-'AYDRUS

Seterusnya Lily Hashim mendakwa Abu Zulfiqar Al-Amsyari ada menyanggah Ustaz Faez Al-Aydrus. Hakikatnya, saya tidak menyanggah apa-apa, malahan tak pernah komen pun pada mana-mana tulisan Ustaz Faez. Seingat saya sebelum ini berkenalan pun kami tidak pernah, saling bertulisan pun tidak pernah. Wallahua'lam.

Dengan bukti-bukti bergambar, insya-Allah akan terpamer juga kedudukan yang sebenar. Bahkan sudah berkali-kali saya meminta bukti daripada Lily Hashim kononnya saya ada menyanggah Ustaz Faez, sehingga ke hari ini belum ada satu bukti pun yang diberikan olehnya.

Berikut ialah bukti tulisan (dakwaan) Lily Hashim yang mengatakan saya ada menyanggah Ustaz Faez itu :


Kata Lily Hashim : "... dia (Abu Zulfiqar) juga menyanggah Syed As-Sayyid Faez Al-'Aydrus dalam isu Mesir dan Ikhwanul Muslimin Salafi Wahhabi."

Di mana tempat yang dikatakan saya menyanggah Ustaz Faez ini? Sudah tahu tempatnya barulah boleh kita selidik benarkah berlaku sanggahan itu. Tempatnya ialah di wall Facebook Lily Hashim. Buktinya, Lily Hashim sendiri menulis :


Tulis Lily Hashim : "..sedangkan dah diterangkan oleh Ustaz Syed Faez DALAM WALL SAYA - bahawa mereka (ulama-ulama dalam Jabhah Ulama Al-Azhar) yang menyuruh Syeikh Al-Azhar resign ialah Ikhwanul Muslimin Salafi Wahhabi."

Tahulah kita sekarang bahawa tulisan Ustaz Faez yang kononnya saya sanggah itu adalah di wall Facebook Lily Hashim. Benarkah saya ada membuat apa-apa sanggahan?

Mari kita lihat apa sebenarnya yang berlaku (dengan bukti-bukti bergambar).


Kronologi tuduhan Lily Hashim :

1. Saya membuat satu post tentang ringkasan beberapa berita terkini Mesir di wall saya, berdasarkan berita-berita di LAMAN BERITA Satu Umat.

2. Tiba-tiba Lily Hashim menulis satu komen berbunyi : "Al-Azhar tak sokong Ikhwanul Muslimin-baca official page Al-Azhar-wassalam." 


Seingat sayalah, saya tidak pernah menulis apa-apa komen di wall Lily Hashim, tapi tak tahulah kalau-kalau saya terlupa. 

3. Oleh kerana Lily Hashim membuat satu komen di laman saya, saya pun berasa tak ada salahnyalah kalau saya juga buat satu komen di lamannya, sebagai balasan kunjungan dan juga sebagai maklumat tambahan, dan maklumat pengimbang kepada maklumat yang ada padanya. Biasalah, apabila ada maklumat yang pro dan kontra, barulah kita dapat gambaran yang lebih jelas tentang sesuatu isu. Jadi niat asalnya ialah untuk saling berkongsi maklumat. Keadaan sebegini biasa berlaku antara pengguna-pengguna Facebook.

4. Komen saya di wall Lily Hashim itu berbunyi : "Aslkm. Ini 1 komen saya sekadar respon ke atas 1 komen anda di wall saya. Berita bertajuk "Ulama2 Al-Azhar Desak Syeikhul Azhar Letak Jawatan". Jelas di sana tulisan saya itu sekadar 1respon dan dalam bentuk berita (bukan pandangan peribadi). 

Berita saya itu dibalas oleh Ustaz Faez sebagaimana berikut :


Jelas di sana bahawa komen saya itu sekadar sebagai satu respon ke atas komen Lily di wall saya. Saya ingatkan dia orang yang boleh dibuat sahabat bertukar-tukar pandangan, sekalipun pandangan masing-masing mungkin ada berkhilaf, rupa-rupanya tidak.

Berbalik kepada komen Ustaz Faez, saya tak punya banyak maklumat tentang keanggotaan Jabhah Ulama Al-Azhar ini, jadi saya menganggap info yang disampaikan oleh Ustaz Faez itu sebagai satu maklumat/ilmu baru buat saya, kerana nampak gayanya macam dia lebih banyak tahu daripada saya. Maka tidaklah saya membantah apa-apa sampailah ke hari ini. Selepas komen Ustaz Faez itu, yang ada hanyalah komen Lily Hashim dan orang lain. Jika benar saya ada menyanggah, tentulah jelas terpampang tulisan saya selepas tulisan Ustaz Faez itu. Tapi tak ada pun. Sebab itu apabila saya minta bukti kononnya saya ada menyanggah Ustaz Faez, Lily Hashim gagal memberikannya.

Bahkan kalaulah hendak dikatakan menyanggah, maka Ustaz Faezlah yang menyanggah saya kerana dia menulis selepas saya menulis, dan tulisannya memang tertuju secara langsung kepada apa yang saya tulis. Kenapa Lily Hashim tak sebarkan bahawa Syed Faez yang menyanggah saya? Sebaliknya Lily Hashim mengatakan pula kononnya Abu Zulfiqar yang menyanggah Ustaz Faez.

Alangkah peliknya dunia hari ini, orang yang menulis/bercakap dahulu dikatakan menyanggah orang yang menulis/bercakap kemudian!

Namun saya yakin, Ustaz Faez bersikap professional. Niatnya bukan untuk saling menyanggah tetapi untuk saling berkongsi dan bertukar maklumat sebagai pengimbang supaya pandangan kita tentang sesuatu isu itu lebih jelas dengan adanya maklumat yang pro dan maklumat yang kontra.

Kesimpulannya, saya tidak pernah menyanggah apa-apa nukilan Ustaz Faez sebagaimana yang didakwa oleh Lily Hashim. Jika benar ada, pada bila-bila masa Lily Hashim boleh printscreen gambar di situ dan tunjukkan. Maka fahamlah kita kenapa sehingga ke hari ini Lily Hashim masih belum menunjukkan apa-apa bukti atas tuduhannya bahawa kononnya saya menyanggah Ustaz Faez.

Di beberapa tempat, entah berapa kali Lily Hashim 'tag' nama saya dan nama Ustaz Faez bersama-sama dengan harapan agar kami termakan dengan kata-katanya lalu  berbalah. Di bawah ini ada dua contoh :

(*belum diupload gambarnya)



Dengan penjelasan berbukti ini, saya kira dapatlah saya membersihkan diri saya daripada cerita yang diada-adakan oleh Lily Hashim.


PERKARA 3 - BENARKAH ABU ZULFIQAR ADA MENDOAKAN APA-APA YANG TIDAK BAIK KEPADA LILY HASHIM?

Ramai yang bertanya tentang hal ini, kerana mereka terbaca doa Lily Hashim ke atas saya yang nadanya agak kurang manis. Saya jelaskan, tidak pernah ada di mana-mana yang saya mendoakan apa-apa yang tidak baik kepada Lily Hashim. Sekiranya ada, bolehlah dibawakan buktinya.

Inilah doa Lily Hashim yang mereka maksudkan itu :

Bunyi doanya : "Ya Allah, bukakanlah pintu rahmatMu dan makbulkan doaku semoga dia dapat berubah, semoga virus bernama Abu Zulfiqar ini tidak dapat attack umat Islam dan semoga kuliahnya jika masih menabur fitnah ke atas saya takkan mendapat sambutan sehingga dia sedar perbuatan mengaibkan sesama pejuang Islam ASWJ demi ijtihad politik yang sempit sangat salah - aamin."

Pada saya, doa sebegini biasa sahajalah, dan tidaklah mengganggu saya pun kerana sudah biasa menerima doa-doa yang sangat buruk ketika berhadapan dengan puak-puak ajaran sesat, Syiah, anti-Hadis dan lain-lain. Tapi oleh kerana sahabat-sahabat yang membaca doa ini meminta penjelasan, maka saya berusahalah membela diri sekadarnya.

Tapi memang ada seorang sahabat saya (Encik N) yang terkena doa 'seseorang" yang doa itu sangatlah buruk isi kandungannya. Dia didoakan sebegitu hanya kerana dia menulis satu komen agar saya tidak perlu membuang masa melayan Lily Hashim.

Mari kita lihat doanya :

Mula-mula kita lihat doa ke atas Encik N terlebih dahulu (doanya dibuat dengan tulisan berhuruf besar lagi, untuk menunjukkan pendoa memang bersungguh-sungguh) : "SAYA MINTA SUPAYA SEMUA IBU ADIK PEREMPUAN DAN KAKAK KAMU DIFITNAH DAN DIANIAYAI SETERUK-TERUKNYA SEHINGGAKAN KAMU SEDAR PERBUATAN KAMU MEMFITNAH SEORANG WANITA YANG IKHLAS BERJUANG UNTUK ISLAM ASWJ DAN SEMOGA KAMU SEMPAT DAPAT HIDAYAH. SELAGI ITU SAYA TAKKAN MAAFKAN KAMU DAN AKAN BERDOA SEMOGA KAMU DAPAT PEMBALASAN SETIMPAL DENGAN DOSA KAMU DI DUNIA DAN DI AKHIRAT."

Siapa-siapa pun akan terkejut dengan doa yang sebegini buruk ke atas sesama umat Islam.


Benarkah Encik N ada menghina Syeikhul Azhar?
Tidak benar. Saya ada menjelajah ke lamannya dan tidak menemui sebarang hinaan kepada Syeikhul Azhar. Bahkan dia ada membuat pos-pos yang positif tentang Syeikhul Azhar. Dia ada meminta Lily Hashim kemukakan bukti yang mengatakan dia ada menghina Syeikhul Azhar, tapi macam biasalah, tiada sebarang bukti dikemukakan.

Gambar di bawah menunjukkan Encik N meminta bukti kepada Lily Hashim yang kononnya Encik N ada menghina Syeikhul Azhar. Encik N menulis demikian betul-betul di bawah salah satu komen Lily Hashim, tetapi Lily Hashim tidak berikan apa-apa bukti (kerana memang tidak ada bukti berkenaan).



Tulis Encik N di atas : "Saudari Lily Hashim jangan lupa apa bukti yang saya minta... Ingat, puan juga sudah memfitnah saya secara tak langsung, tanpa selidik apa pendirian saya, terus je cakap saya menghina Syeikhul Azhar??? Adakah menyuruh Ustaz Abu Zulfiqar Amsyari jangan layan puan, dikatakan menghina Syeikh Azhar???"

Sebab itulah Encik N menulis dengan nada kecewa di wallnya : "...selepas membuat fitnah terhadap aku (*kononnya menghina Syeikhul Azhar), lalu didoakan pula keburukan jatuh ke atas mak dan kakak aku. Terima kasih wahai Puan Hajjah Lily Hashim......"

Jelaslah kepada kita, bahawa Lily Hashim membuat cerita kononnya Encik N menghina Syeikhul Azhar bukanlah kerana memang benar Encik N ada menghina, tetapi hanya kerana Encik N meminta agar saya tidak melayan Lily Hashim. Begitulah cara kisah sebenar diputar-belitkan.


PERKARA 4 - KONONNYA ABU ZULFIQAR MENUDUH LILY HASHIM SEBAGAI WAHHABI

Dakwa Lily Hashim lagi, saya memfitnahnya sebagai Wahhabi. Ini kata-katanya : "Awak (*saya le tu) tuduh saya Wahhabi? Sedangkan Ibnu Nafis dah verify saya pernah bersama dia di MUAFAKAT untuk himpunan pejuang Islam ASWJ..."


Ini dakwaan yang pelik. Mana mungkin saya menuduh Lily Hashim sebagai Wahhabi, kerana kami sama-sama menghadiri himpunan pejuang Islam ASWJ itu yang isi utama himpunan itu ialah langkah-langkah mengekang fahaman Wahhabi. Padahal yang hadir lebih kurang 30 orang sahaja pun dari seluruh negara. Maksudnya dia tidak perasan yang saya juga hadir kerana mungkin saya berpakaian biasa, tidak berserban hitam dan tidak berjubah sebagaimana biasa. 

Dari itu, memang mustahil untuk saya menuduh Lily Hashim sebagai Wahhabi, kerana saya sedia maklum yang dia memang menentang apa yang salah dan apa yang lemah daripada ajaran Wahhabi itu, sama seperti saya juga Jadi, dari mana datangnya dakwaan kononnya saya menuduh dirinya Wahhabi? Macam dakwaan-dakwaan yang lain jugalah, Lily Hashim mencipta cerita-cerita sendiri kononnya Abu Zulfiqar buat begitu, buat begini... tapi apabila diminta buktinya... tidak ada.


PERKARA 5 - DAKWAAN KONONNYA ABU ZULFIQAR MENOLAK SYEIKHUL AZHAR

Pertama kali Lily Hashim menulis komennya di wall saya dalam isu ini ialah pada hari Rabu 10 Julai. Maksudnya paling awal pun Lily Hashim mendakwa saya menentang Syeikhul Azhar ialah pada 10 Julai itulah.

Dengan kuasa Tuhan, pada 6 Julai (4 hari sebelum dialog antara saya dengan Lily berlaku) berlaku dialog saya dengan seorang teman FB bernama Abu Syakir. Dalam perbualan kami, jelas-jelas menunjukkan saya tidak menolak Syeikhul Azhar. Inilah gambar dialog saya dengan Abu Syakir sebagai bukti.




Abu Syakir berkongsi dengan saya satu tulisan orang lain, yang mendakwa Syeikhul Azhar bersekongkol dengan tentera Fir'aun Mesir menjatuhkan Morsi. Dia minta pandangan saya.

Tuan-tuan boleh baca sendiri bagaimana jawapan saya yang membela Syeikhul Azhar (4 hari sebelum tuduhan Lily Hashim kononnya saya menentang Syeikhul Azhar) : "Tentang pandangan peribadi Syeikhul Azhar, dia juga bukan menolak Mursi dan menyokong tentera. Cuma dia berpandangan, sekiranya Mursi tidak turun, tentera akan mengganas dan dalam masa sekejap sahaja puluhan ribu orang akan terkorban. Jika Mursi turun, korban tetap berlaku tetapi tidak seramai kalau Mursi terus kekal, dan korban akan jatuh sedikit demi sedikit (*maksudnya tidaklah sekaligus ribuan orang). Contohnya (sekadar beri gambaran), jika Mursi kekal, dalam minggu ini sahaja mungkin puluhan ribu orang akan kehilangan nyawa. Tapi kalau Mursi turun, minggu ini mungkin baru ratus-ratus sahaja (*ternyata telahan saya itu benar-benar berlaku kemudiannya). Jadi, syeikhul itu atas ijtihad peribadinya memilih kemungkinan yang kurang buruk berbanding kemungkinan yang sangat buruk."

Jawapan ini saya berikan pada 6 Julai, sedangkan permasalahan saya dengan tulisan pertama saya dna Lily Hashim hanya berlaku pada 10 Julai dan ke atas.

Orang yang bermata hati tentu sedar bahawa saya tidak menentang Syeikhul Azhar. Encik N yang disebutkan di atas tadi pun memang tidak menghina Syekhul Azhar. Semua itu hanyalah cerita rekaan Lily Hashim untuk mendapatkan sokongan orang lain dan menunjukkan seolah-olah kami berdua memang jahat dan berbahaya.


bersambung... ada lagi... belum sempat menulis...

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails