Friday, November 26, 2010

Nota Kuliah Kitab Kifaayatul Muhtaaj 68-73

Sejurus Sebelum ke Sidratul Muntaha

“Kemudian aku melihat umatku dalam dua bahagian. Satu bahagian memakai pakaian putih seolah-olah kertas, dan satu bahagian lagi memakai pakaian yang kotor. Lalu aku masuk ke Baitul Makmur dan diikuti oleh umatku yang berpakaian putih. Sementara umatku yang berpakaian kotor disingkirkan tidak boleh masuk. Kemudian aku bersolat bersama-sama orang-orang yang ikut ke Baitul Makmur. Setelah itu kami semua keluar.” (Baihaqi 1)

“Baginda pun masuk (ke Langit Ketujuh) dan tiba-tiba baginda bertemu dengan seorang lelaki yang sudah beruban sedang duduk di atas kerusi dekat pintu syurga. Di sampingnya satu kaum sedang duduk dengan muka yang putih seperti kertas, lalu ada satu kaum dengan warna hitam di kulit mereka. Kemudian mereka masuk ke dalam satu sungai lalu mandi. Ketika mereka keluar dari sungai itu, warna hitam yang terdapat pada diri mereka telah hilang. Kemudian mereka memasuki sungai yang lain dan mandi. Ketika mereka keluar dari sungai itu, tiba-tiba mereka sudah sama seperti warna sahabat mereka yang lain.” (Jawab Jibrail lepada Nabi...)

“Lelaki tua itu ialah bapamu Nabi Ibrahim – orang yang mula-mula beruban di bumi. Adapun mereka yang mukanya putih ialah orang-orang yang keimanan mereka tidak dihiasi dengan kezaliman. Manakala orang yang hitam mukanya ialah orang yang mencampuradukkan amal soleh dengan amal yang buruk, lalu mereka bertaubat, dan Allah pun menerima taubat mereka.”

“Adapun sungai-sungai itu – sungai pertama ialah rahmat Allah, sungai kedua ialah nikmat Allah dan sungai ketiga ialah Allah memberi mereka minuman kepada mereka dengan minuman yang suci.” (Baihaqi 2)

Pengalaman Rasulullah di Sidratul Muntaha

“Setelah itu Buraq itu membawa kami naik ke Sidratul Muntaha yang daun-daunnya seperti telinga gajah dan buah-buahnya seperti bejana (tempayan) besar. Tatkala perintah Allah memenuhi Sidratul Muntaha, maka Sidratul Muntaha berubah dan tidak ada seorang makhluk pun yang dapat menjelaskan sifat-sifat Sidratul Muntaha kerana sangat indahnya.” (Muslim)

“Kemudian kami melanjutkan perjalanan sehingga sampai ke Sidratul Muntaha, lalu ditutupi oleh pelbagai macam warna, dan aku tidak tahu apakah itu. Kemudian aku dimasukkan ke dalam syurga, dan di dalamnya terdapat kubah permata dan tanahnya adalah misk (kasturi).” (Bukhari)

“Kemudian aku diangkat ke Sidratul Muntaha. Setiap daun di sana hampir menutupi umat ini. Di dalamnya terdapat mata air yang mengalir, namanya Salsabil. Dari Salsabil itu dibahagi menjadi dua sungai. Pertama al-Kautsar dan yang kedua dinamakan sungai ar-Rahmah. Lalu aku mandi di sungai itu, maka Allah mengampuni dosaku yang akan datang dan yang telah lalu.”

“Kemudian aku diangkat ke syurga dan aku pun disambut oleh seorang bidadari. Lalu aku tanyakan: “Milik siapakah engaku wahai bidadari cantik?” Bidadari itu menjawab: “Aku milik Zaid bin Harithah.”

“Kemudian aku berada di sungai-sungai dari air yang tidak berubah rasa dan baunya, sungai-sungai dari air susu yang tidak berubah rasanya, sungai-sungai dari khamar yang lazat rasanya bagi peminumnya, dan sungai-sungai dari madu yang ditapis.”

“Kemudian diperlihatkan kepadaku neraka. Di dalamnya terdapat kemarahan, murka dan seksa Allah. Seandainya dijatuhkan batu dan besi di dalamnya, nescaya ia akan lebur.” (Baihaqi 1)

“Kemudian sampai ke Sidratul Muntaha, lalu dikataakan kepada baginda : “Inilah Sidrah, tempat terakhir setiap umatmu yang mengamalkan sunnahmu. Di Sidrah itu terdapat sepohon kayu, dari akarnya keluar sungai-sungai dari air yang tiada berubah rasa dan baunya, sungai-sungai dari khamar yang lazat rasanya bagi peminumnya dan sungai-sungai dari madu yang ditapis. Iaitu pohon kayu yang naungannya sahaja tidak dapat ditempuhi oleh seorang penunggang kuda selama tujuh puluh tahun. Sehelai daunnya dapat menaungi seluruh umat.” (Baihaqi 2)

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails