Saturday, September 26, 2009

Sesekali Usaha Tidak Menjadi...

Mulai raya kedua, jika ada masa saya terus mengasingkan diri dan menyiapkan sedikit bahan dakwah untuk remaja di IPT. Selama tiga hari tiga malam menulis, mengumpul, menilai dan menyusun sedangkan orang lain menghabiskan masa dengan bergembira. Maklumlah, minggu perayaan. Pada hari ke-4, keluar pula 30 kilometer cari tempat untuk fotostat yang agak berkualiti. Dengan kuasa Tuhan, setelah berpusing-pusing akhirnya ditemukan jodoh dengan sebuah kedai yang mengenakan bayaran 3 sen semuka, dan berkualiti. Seingat saya, di sini paling rendah pun 4 sen. Sudah lama tidak kedengaran kedai yang menawarkan 3 sen.

Pada hari ke-5, sepatutnya bahan-bahan dakwah ini sudah bergerak. Malangnya ia tersangkut, dan mungkin akan terperam untuk 2 ke 3 bulan lagi sebelum boleh menemui sasarannya. Padahal ia sudah siap 100% dan memang berkaitan dengan Ramadhan dan Syawal.

Begitulah fitrah dalam dakwah. Ada kalanya ujian yang datang agak berat. Terasa letih pada 2, 3, 4 dan 5 Syawal menjadi berganda kerana apa yang kita usahakan tidak sempurna pengakhirannya. Suasana raya kita korbankan, masa gembira kita korbankan, wang, tenaga..... usaha kita boleh terbatal dengan sebegitu mudah.

Ini bukan keluhan menyesal, tapi satu perkongsian. Mana boleh kita berhiba hati berlebih-lebihan kerana kesemuanya adalah gerak Allah. Namun dari satu sudut, benda-benda sebegini memang jadi satu cabaran yang menarik untuk disahut. Kita nak lawan (usaha terus) ataupun mengalah? Tuhan beri kita ikhtiar untuk memilih.


Lagi ini menasihatkan kita agar teguh menghadapi ujian Tuhan. Para nabi jauh lebih teruji tetapi mereka sabar.

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails