Friday, September 25, 2009

Khutbah Aidil Fitri 1430 Hijrah

* Khutbah tahun lepas lagi 'power', bersemangat tahap maksima ketika membacanya. Walau bagaimanapun, khutbah kali ini tetap punya isi-isi yang begitu penting untuk diketengahkan. Sebenarnya khutbah raya ini, kita kena buat sedikit latihan di rumah. Sekurang-kurangnya kita tahu di mana tempat-tempat yang sesuai untuk berhenti, yang perlu bernada tinggi, yang perlu dibaca agak lambat dan sebagainya. Orang kampung sebelah baca khutbah yang sama. Tapi oleh kerana tok khatibnya tidak buat latihan, para pendengar merungut tidak faham. Yang mereka dapat tangkap hanyalah cerita tentang H1N1. Selain kisah H1N1 itu, mereka tidak dapat memahami ke mana hala tuju khutbah tersebut. Tak mengapalah, kita kongsi khutbah yang saya sampaikan pada pagi Aidil Fitri lalu.

Tajuk khutbah- Erti Kemenangan di Pagi Syawal

Kaum muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Dengan rahmat serta kasih sayang Allah, kita bersama menikmati suasana 1 Syawal 1430 Hijrah. Ramadhan telah kita tinggalkan. Apakah ibadah puasa kita selama sebulan telah diterima Allah? Apakah dengan berakhirnya bulan Ramadhan yang penuh dengan rahmah dan maghfirah ini, dosa-dosa yang telah kita lakukan telah terampun? Apakah nafsu amarah yang bersarang di hati kita selama ini sudah kita tundukkan sehingga taat sepenuhnya kepada perintah Allah?

Tujuan kita berpuasa adalah untuk membebaskan diri kita daripada belenggu hawa nafsu yang menjauhkan kita dari rahmat Tuhan. Kenapa kita masih terbelenggu dengan nafsu? Nafsu kita, kita suburkan pada bulan Ramadhan dengan berpesta makanan dan minuman. Ibadah puasa yang kita lakukan tidak lebih daripada menahan diri dari makan dan minum serta perhubungan seksual pada siang hari. Tetapi mata kita, telinga, mulut, tangan dan kaki dibiarkan terdedah dengan maksiat. Apabila nafsu kita masih lagi subur, ertinya puasa yang kita lakukan tidak dapat melahirkan sifat taqwa sepertimana firman Allah yang bermaksud:

“Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu, supaya kamu bertaqwa.” (Al-Baqarah: 183)

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa lillahilhamd.

Muslimin dan muslimat yang dikasihi sekelian,

Berbagai-bagai jenis ibadah yang kita lakukan dalam bulan Ramadhan hanya menjadi tradisi ketika Ramadhan sahaja. Selepas Ramadhan berlalu, sembahayang berjemaah kita tinggalkan, qiamullail kita tinggalkan, membaca al-Quran kita tinggalkan dan bersedekah tidak lagi menjadi amalan. Sepatutnya semua bentuk ibadah tersebut merupakan latihan untuk kita meneruskan kehidupan pada sebelas bulan yang akan datang, sehingga kita bertemu Ramadhan berikutnya.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa lillahilhamd.

Sidang jemaah yang dirahmati Allah sekelian,

Pada bulan Ramadhan, syaitan yang menjadi musuh manusia telah dirantai. Kita hanya perlu mengekang nafsu dari melakukan perkara yang dilarang Allah. Jika nafsu yang ada dalam diri kita tidak dapat kita tundukkan, ini bererti kita akan kecundang dalam sebelas bulan yang akan datang. Nafsu akan sentiasa mendorong kita supaya jauh dari Allah dan rasul-Nya.

Sepatutnya pada bulan puasa kita dapat rasakan sifat kehambaan dan rasa berTuhan yang mendalam sehingga kita rasa bersalah dan insaf kerana banyak melakukan dosa seperti mengumpat, memfitnah, pergaulan bebas, mencuri, minum arak, menghisap dadah, tidak menutup aurat dengan sempurna, membiasakan diri dengan hiburan-hiburan yang tidak selaras dengan Islam dan berbagai-bagai maksiat yang lain.

Tanpa kita sedari kita melakukan dosa, sombong dan angkuh kerana tidak mahu menerima syariat Allah sebagai panduan hidup. Kita mengambil perintah Allah yang sesuai dengan selera dan nafsu kita sahaja. Yang kita rasa tidak sesuai, kita tinggalkan. Ini bererti kita tidak menerima Islam secara keseluruhannya. Hanya nafsu yang membuat pilihan untuk kita.

Bagi orang-orang yang beriman dan bertaqwa, mereka sentiasa patuh dan taat kepada syariat Allah kerana Allah adalah segalanya bagi mereka.

Hayatilah firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 23-24 yang berbunyi:

“Dan jika kamu masih di dalam keraguan tentang al-Quran yang kami wahyukan kepada hamba kami (iaitu Muhammad), buatlah satu surah sahaja yang seperti al-Quran itu, dan ajaklah penolong-penolong kamu selian dari Allah jika kamu orang-orang yang benar. Maka jika kamu tidak dapat membuatnya, maka peliharalah dirimu dari neraka yang bahan bakarnya ialah manusia dan batu- yang disediakan bagi orang-orang kafir.”

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa lillahilhamd.

Kaum muslimin dan muslimat yang berbahagia,

Untuk keselamatan manusia di dunia dan di akhirat, serta mendapat rahmat dan kasih saying Allah, manusia tidak dapat lari daripada menerima segala peraturan dan undang-undang Allah. Allah Maha Mengetahui segala kelemahan dan kekurangan hamba-hamba yang diciptakan-Nya. Demi keselamatan manusia di dunia dan di akhirat, Allah sediakan peraturan dan undang-undang, yakni sunnatullah yang wajib dipatuhi.

Peraturan Allah yang disunnahkan Allah kepada manusia itu ada dua peringkat. Pertama- karhan. Kedua- tou’an.

Karhan adalah satu peraturan yang dijadikan Allah kepada manusia di mana manusia mesti menerimanya. Sekiranya manusia menolak, akan mendatangkan kemusnahan dengan segera. Sunnatullah itu ialah seperti- manusia yang sudah disunnahkan untuk bernafas dengan oksigen. Kalau diganti dengan air, manusia akan mati. Begitu juga- berjalan dengan kaki, melihat dengan mata dan sebagainya. Jika ditukar, manusia akan binasa dengan segera.

Oleh itu tidak ada manusia dari dahulu hingga sekarang menganggap orang yang bernafas dengan oksigen itu kolot dan ketinggalan zaman. Manusia terpaksa menerima dan berpuas hati seperti mana yang disebutkan dalam surah ar-Ra’d ayar 15:

“Dan kepada Allah jualah sekelian makhluk yang ada di langit dan di bumi tunduk patuh, sama ada dengan sukarela ataupun dengan terpaksa, dan (demikian juga) bayang-bayang mereka pada waktu pagi dan petang.”

Manakala peraturan kedua iaitu tou’an, manusia tidak dipaksa menerimanya seperti sunnatullah, kalau manusia ingin selamat, mereka mestilah menyembah Allah dan meninggalkan larangan-Nya. Melaksanakan perintahnya seperti sembahyang, menutup aurat dengan sempurna, berpuasa pada bulan Ramadhan, membayar zakat, menunaikan haji dan lain-lain ibadah lagi.

Oleh kerana sunnatullah yang berbentuk tou’an ini kebinasaannya lambat datang, maka kebanyakan manusia tidak bersungguh-sungguh mengamalkannya. Ada pula yang terus menolaknya.

Akibat dari penolakan ini, akan berlaku kemusnahan dalam tempoh yang tidak dijangka oleh manusia. Akan berlau berbagai gejala maksiat seperti keruntuhan akhlak remaja mahupun penyuburan dosa. Ia adalah hasil yang kita tanam sebelum ini. Umpama buah yang berduri dan beracun, yang tidak member manafaat kepada kita. Hanya merosakkan jika ada orang yang sudi memakannya.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa lillahilhamd.

Sidang jemaah yang dirahmati Allah sekelian,

Hari ini kita telah dikejutkan dengan berbagai-bagai bala bencana. Bencana alama seperti banjir, ribut taufan dan gempa bumi. Sebelum ini wabak selsema burung merebak ke seluruh dunia, kini wabak Influenza A- H1N1 pula. Doktor seluruh dunia bertungkus-lumus mengkaji dan mencipta vaksin untuk merawat penyakit ini. Sebenarnya kita tidak perlu terlalu panik dengan situasi ini kerana setiap bala bencana yang menimpa manusia adalah ujian Allah kepada manusia yang membuat dosa supaya kembali kepada-Nya. Firman Allah yang bermaksud:

“Setiap manusia pasti akan Kami uji dengan ujian ketakutan, ujian kelaparan, kekurangan harta benda, jiwa dan hasil tanaman. Berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar apabila ditimpa musibah, mereka berkata dari Allah dia datang dan kepada Allah dia kembali.”

Segala bentuk wabak yang didatangkan Allah kepada kita adalah merupakan sebab dan akibat, di mana sebab dan akibat itu semua adalah datangnya daripada Allah. Sebab dan akibat tidak memberi bekas.

Kenapa umat Islam hari ini terlalu takut dengan bala yang berbentuk hissiy, yakni bala yang berbentuk lahiriah iaitu bala yang nampak dengan mata sedangkan kalau kita redha dan sabar dalam menghadapinya, ia merupakan penghapusan dosa dan peningkatan darjat di sisi Allah. Penderitaan tidaklah hebat jika dibandingkan dengan azab Allah di akhirat kelak. Tetapi bala yang berbentuk lahiriah inilah yang menjadi keresahan setiap golongan sama ada pemimpin mahupun rakyat jelata.

Manakala bala yang berbentuk maknawi tidak diambil kira. Bala maknawi sebenarnya ialah bala hilang iman, bala hilang rasa berTuhan, hilang rasa kehambaan di hati manusia, tiada rsa kasih saying sesama manusia, meninggalkan solat, meninggalkan puasa, tidak membayar zakat, tidak mengerjakan haji dan lain-lain ibadah. Bala ini menyebabkan kita berdosa. Dosa-dosa itu kalau tidak diampunkan Allah, akan menyebabkan kita dihumban ke neraka. Nauzubillah.

Hasil daripada kita melanggar perintah Allah yang berbentuk bala maknawi ini, maka Allah datangkan bala hissiy, iaitu bala yang berbentuk lahiriah supaya manusia yang engkar dan mungkir akan diseksa di dunia sebelum seksaan yang lebih berat di akhirat.

Mudah-mudahan dengan bala bencana yang menimpa manusia itu, mereka akan sedar supaya kembali bertaubat dan menyerah diri kepada Allah. Firman Allah dalam surah ar-Ruum ayat 41 yang bermaksud:

“Lahirlah kerosakan di daratan dan di lautan hasil usaha manusia, dengan Allah mendatangkan azab, supaya manusia kembali ke jalan yang benar.”

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa lillahilhamd.

Muslimin dan muslimat yang berbahagia,

Demikianlah juga segala amalan lain dalam kehidupan, termasuk kepada amalan dan perbuatn mencari rezeki dan nafkah bagi menyara hidup, sehingga kepada memenuhi keperluan diri dan peribadi seperti makan dan minum, pernikahan dan sebagainya. Semuanya mesti ditunaikan demi ketaatan kepada Allah Subhana wa Taala.

Para ulama menyebutkan- hendaklah usaha mencari rezeki dilakukan kerana hendak mentaati Allah Subahanahu wa Taala dan dilakukan kerana menurut perintah-Nya yang menyuruh hamba-hamba-Nya mencari nafkah dan rezeki.

Malangnya manusia hari ini mencari rezeki dan sara hidup demi keperluan peribadi dan demi hawa nafsu, dan menunaikan kehendak hidupnya tanpa ada apa-apa ikatan kepada ketaatan kepada Allah Subhanahu wa Taala. Lalu bagaimanakah mereka ini mendakwa sebagai hamba Allah yang menunaikan ketaatan kepada-Nya?

Hari ini kita mencari wang ringgit kerana kita memerlukannya. Kita perlu bekerja kerana kita mesti mendapatkan wang ringgit bagi membolehkan membeli sesuatu barangan dan memiliki sesuatu keperluan ataupun perkhidmatan yang diingini.

Di manakah ketatatan kita kepada Allah Subhana wa Taala?

Para salafus soleh dahulu, para aulia’ Allah subhanahu wa Taala, para nabi dan mereka yang beriman sebaliknya berusaha bekerja semata-mata kerana Allah Subhanahu wa Taala. Mereka mencari kerja demi menunaikan ketaatan kepada Allah yang memerintahkan hamba-Nya supaya berusaha. Apabila mendapat sesuatu pekerjaan, mereka menunaikannya demi untuk melakukan ibadah kepada Allah Subahanu wa Taala dan mereka menjalankan kerja tersebut sebagai ibadah kepada Allah Subahanahu wa Taala. Lalu setelah itu mendapat hasil kerja dalam bentuk wang ringgit, barangan dan keuntungan sebagai ganjaran dari ketaatan kepada Allah, yang disampaikan dalam bentuk duniawi iaitu wang ringgit dan lain-lain, dan mereka membeli barangan dan makanan demi ibadah kepada Allah supaya berjual beli dan bermuammalah sesama manusia, kemudian mengisi perut kerana ketaatan kepada Allah.

Mukmin yang hakiki makan dan minum untuk menghilangkan kelaparan dan dahaga demi ketaatan kepada Allah Subahanahu wa Taala. Tetapi manusia yang mengaku Islam hari ini makan dan minum kerana hawa nafsu, mahu menikmati rasa yang lazat dan kesedapan makanan.

Muslim dahulu yang bergelar salafus soleh bernikah dan berkahwin demi menjaga agama, untuk berjuang dan keperluan fitrah dengan memilih wanita yang solehah. Tetapi muslim hari ini bernikah dan berkahwin dengan wanita yang cantik dan yang menarik semata-mata, sehingga pernikahan dilangsungkan semata-mata demi syahwat, bukan demi ketaatan dan perjuangan.

Pekerjaan yang dilakukan pada hari ini dengan kita semua masing-masing memiliki pekerjaan khusus, dengan harapan beroleh wang ringgit, lalu semua perkara dipergantungkan kepada wang, bukan kepada Allah Subhanahu wa Taala lagi.

Pemilihan pekerjaan juga dilakukan kepada yang mana satukah yang lebih memberikan keuntungan dan ganjaran wang yang lebih besar, bukan dipilih perkerjaan kepada yang mana satukah yang lebih memberikan ketaatan yang besar kepada Allah Subhanahu wa Taala dan dapat menunaikan ibadah yang lebih kepada Allah Subhanahu wa Taala.

Terdapat beberapa kesimpulan dan iktibar dari khutbah ini:

Pertama- segala perbuatan dan tindak tanduk kita mestilah untuk mendapat keredhaan Allah Taala.

Kedua- Ramadhan adalah bulan mengumpul bekalan untuk perjalanan hidup sebelas bulan akan datang.

Ketiga- Hawa nafsu boleh ditewaskan dengan mengingati Allah.

Keempat- Syawal adalah bulan kemenangan dan membina silaturrahin sesama umat Islam.

Firman Allah Taala dalam surah al-Fajr ayat 27-30 yang bermaksud:

“Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati lagi diredhai (di sisi Tuhanmu), serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hamba-Ku yang berbahagia, dan masuklah ke dalam syurga-Ku.”

KHUTBAH KEDUA

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa lillahilhamd.

Muslimin dan muslimat yang berbahagia,

Pada hari yang mulia ini marilah kita bermaaf-maafan. Buangkan yang keruh, ambil yang jernih. Merapatkan kembali hubungan sanak saudara yang terputus disebabkan perselisihan dan pergaduhan. Banyakkah berdoa memohon keampunan kepada Allah atas dosa-dosa yang telah kita lakukan terhadap diri kita, ibu bapa, ahli keluarga dan sanak-saudara. Juga tidak kita lupakan bermaaf-maafan sesama sahabat handai, jiran tetangga.

Marilah kita mengadakan silaturrahim. Kunjung-mengunjung sesama kita, bersedekah dan berkorban kepada yang tiada. Mengadakan jamuan serta eratkan kasih sayang sesama kita. Yang tua mengasihi yang muda, yang muda menghormati yang tua. Hapuskan segala dendam kesumat yang boleh memecah-belahkan perpaduan. Carilah titik persamaan menuju keredhaan Allah. Mudah-mudahan kita dikurniakan rahmat dan kasih sayang Tuhan, serta mampu untuk bergerak sebagai satu umat.

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa lillahilhamd.

Tuan-tuan dan puan-puan yang dimuliakan,

Di dalam bulan yang berbahagia ini satu perkara yang sepatutnya tidak dapat kita lupakan iaitu ibu bapa kita yang telah kembali ke rahmatullah, meninggalkan kita buat selama-lamanya. Jangan kerana kesibukan kita menyambut hari raya sampai kita melupai kedua-dua ibu bapa kita yang menunggu doa dan sedekah pahala daripada anak-anak yang tercinta. Ketika itu ruh kedua-dua ibu bapa kita akan kembali ke alam barzakh memohon agar ada dalam kalangan anak-anak akan mendoakan keselamatannya di dalam kubur. Tetapi sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tidak berguna lagi.

Anak-anak yang diharapkan berdoa paa pagi 1 Syawal ini menyambut kedatangan hari raya dengan melakukan maksiat, hanyut dalam melakukan kemungkaran seperti mendedahkan aurat, bergaul bebas antara lelaki dan perempuan yang bukan mahram, meninggalkan sembahyang, ada yang berjudi dan minum arak bagi memuaskan nafsu yang terhimpun di bulan Ramadhan.

Hasil dari itu, ibu bpa bertambah derita dan tersiksa di dalam kubur. Ini telah dijelaskan oleh Allah dalam surat al-Ahkhaaf ayat 15 yang bermaksud:

“Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada ibu bapanya. Ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah-payah, dan telah melahirkannya dengan menanggung susah-payah. Sedangkan tempoh mengandungnya beserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah dia besar sampai ke peringkat umur 40 tahun, berdoalah dia dengan berkata: Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmat-Mu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal salih yang Engkau redhai. Dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Mu, dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepada-Mu).”

Marilah kita meluangkan masa buat seketika untuk menziarahi pusara kedua-dua ibu bapa kita. Namun ia bukan sekadar untuk menimbulkan kesedihan yang membawa kepada ratapan, tetapi untuk mendatangkan keinsafan kepada setiap diri. Bahkan mereka akan bergembira dengan kedatangan kita.

Doakan mereka: “Wahai Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, ampunilah dosa kedua ibu bapa kami dan dosa-dosa kami. Kasihanilah mereka seperti mana mereka mengasihi kami sewaktu kami masih kecil. Masukkanlah ruh mereka ke dalam syurga dengan rahmat dan kasih sayang-Mu, dan lapanganlah kubur mereka dan jadikanlah kubur mereka daripada taman-taman syurga. Dan jadikanlah setiap amalan baik yang kami lakukan sebagai pengampunan dosa bagi mereka. Wahai Tuhan yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Peliharakanlah kedua ibu bapa kami daripada fitnah serta huru-hara siksaan di dalam kubur.”

“Ya Allah ya Rahmaan ya Rahiim, ampunkanlah segala dosa kami, dosa isteri-siteri kami dan anak-anak kami, dosa saudara-saudara kami, datuk nenek kami serta dosa pemimpin-pemimpin kami yang memperjuangkan kebenaran, sama ada yang masih hidup ataupun yang sudah mati.”

Allahu Akbar, Allahu Akbar, Allahu Akbar, wa lillahilhamd.

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails