Tuesday, March 3, 2009

Video - Yakjuj Makjuj









BANGSA-BANGSA YANG DIMUSNAHKAN ALLAH

“Belumkah datang kepada mereka berita penting tentang orang-orang yang sebelum mereka (iaitu) kaum Nuh, 'Aad, Tsamud, kaum Ibrahim, penduduk Madyan, dan negeri-negeri yang telah musnah? Telah datang kepada mereka rasul-rasul dengan membawa keterangan yang nyata; maka Allah tidaklah sekali-kali menganiaya mereka, akan tetapi merekalah yang menganiaya diri mereka sendiri. (QS. At-Taubah: 70)

Kaum Nabi Nuh
Menyembah selain Allah. Menghina Pesuruh Allah. Mencabar azab Allah.
Dimusnahkan dengan banjir besar.
(Sumber: Al-Quran)

Dalam “Sathapatha Brahmana” diceritakan ada seorang maharesi (nabi) bernama Manu mandi di laut. Datang seekor ikan yang boleh berkata-kata. Ia minta Manu memeliharanya dan berjanji akan menyelamatkan Manu daripada banjir besar yang akan berlaku suatu hari nanti. Mulanya Manu tidak percaya tapi dia setuju memelihara ikan itu. Ikan itu bertambah besar hingga menjadi seekor raksasa. Suatu hari ia menyuruh Manu membina sebuah perahu besar kerana banjir besar akan melanda dan menghancurkan dunia. Manu seorang saja yang selamat daripada banjir itu.


Daripada Bible:
Ketika Tuhan melihat kejahatan manusia di muka bumi begitu besar (banyak) dan segala kecenderungan hatinya selalu membuahkan kejahatan. Maka menyesallah Tuhan (kerana) Dia telah menjadikan manusia di bumi, dan hal itu memilukan hati-Nya. Berfirmanlah Tuhan: "Aku akan menghapuskan manusia yang telah Kuciptakan itu dari muka bumi, baik manusia mahupun haiwan dan binatang-binatang melata dan burung-burung di udara, sebab Aku menyesal Aku telah menjadikan mereka." (Kejadian 6: 5-8)

Kesalahan/ kekeliruan Bible:
Tuhan menyesal.
Banjir berlaku di seluruh dunia.
Semua spesis binatang dibawa ke dalam kapal.

Di mana banjir Nuh berlaku?
Di Mesopotamia, di antara Sungai Tigris dan Sungai Furat. Wilayah ini selalu dilanda banjir besar. Antaranya pada tahun 100 SM, 700 M, 800 M, 1000 M, 1100 M, 1200 M, 1925 M, 1930 M, 1954 M. Banjir Nuh mungkin tahun 3000 SM.

Hujan dan limpahan berlaku selama 40 hari 40 malam. Selepas 7 bulan, kapal itu berlabuh di Bukit Judi. (cerita riwayat)

Kaum Nabi Lut
Mengamalkan homoseks. Menghina malaikat Allah.
Dimusnahkan pada waktu Subuh dengan bunyi yang sangat kuat, angin ribut yang membawa batu-batu belerang seperti hujan datangnya dan bumi kediaman mereka diterbalikkan.
(Sumber: Al-Quran)

Lokasi kejadian- di kota Sadum (Sodom) dan Gomorah berhampiran Laut Mati sekitar tahun 1800 SM.

Kemusnahan Kaum Aad (penduduk Iram)
Dimusnahkan dengan angin yang sangat sejuk lagi kencang selama 7 malam 8 hari. Mereka mati bergelimpangan seperti tunggul-tunggul kurma.
(Sumber : Al-Quran)

Tempat kejadian- di selatan Tanah Arab. Mulanya mereka seronok melihat awan datang berkepul-kepul. Sekitar 1300 SM.
Kaum Nabi Salih (kaum Tsamud)
Hina para nabi. Hina ancaman Allah. Bunuh unta yang ditentukan oleh Tuhan. Menyembah selain Allah.
Selepas 3 hari ancaman Nabi Salih, mereka dimusnahkan dengan bunyi yang sangat kuat. Mereka mati bergelimpangan. (Al-Quran)
Lokasi- utara Tanah Arab. Dipercayai keturunan kaum Aad. Sekitar 800 SM.

Kaum Nabi Syuaib
Menyembah selain Allah. Menipu dalam timbangan.
Dimusnahkan dengan satu teriakan keras lalu mati bergelimpangan. Nabi Syuaib dan pengikutnya diselamatkan. (Sumber: Al-Quran)

Kaum Nabi Yunus (Zun Nun)
Sembah berhala bernama Asytar. Berdakwah kepada penduduk Niwana ( di Mosul, Iraq) sejumlah 100,000 orang yang menyembah berhala bernama Asytar. Nabi Yunus ‘frust’ lalu meninggalkan kaumnya. Banyak kaumnya yang bertaubat tetapi Nabi Yunus merajuk. Dia dihukum buang ke laut.
Dia ditelan ikan paus/ ikan nun. Jika dia tidak berzikir di dalam ikan itu, dia akan kekal di dalamnya hingga hari kiamat. Akhirnya dia kembali kepada kaumnya.

الظَّالِمِيْنَ مِنَ كُنْتُ إِنِّي سُبْحَانَكَ نْتَ إِلاَّ إِلَهَ لاَ

“Tidak ada Ilah melainkan Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk dalam golongan orang-orang yang zalim.” (Al-Anbia’: 87)

“Doa saudaraku Dzin Nun (Nabi Yunus). Tidaklah seorang yang dalam kesulitan, lalu berdoa dengan doa ini melainkan Allah akan lepaskan dia dari kesulitan itu, iaitu: ‘Tidak ada ilah melainkan Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang zalim’.” (Turmizi & an-Nasa’i)


SAMBUNGAN KETERANGAN HADIS 2
Oleh Syeikh Fahmi Zamzam

Dalam hadis di atas, walaupun khusus disebutkan bangsa Arab, tetapi yang dimaksudkan adalah seluruh bangsa yang ada di dunia ini. Tujuan disebutkan bangsa Arab secara khusus adalah kerana Nabi kita saw sendiri dari kalangan mereka, dan yang menerima Islam pada masa permulaan penyebarannya adalah kebanyakannya dari kalangan bangsa Arab dan sedikit sekali dari bangsa yang lain. Begitu pula halnya dalam masalah yang berkaitan dengan maju mundurnya umat Islam adalah banyak bergantung kepada maju mundurnya bangsa Arab itu sendiri. Selain daripada itu, bahasa rasmi Islam adalah bangsa Arab.

Kemudian Yakjuj dan Makjuj pula adalah dua bangsa (dari keturunan Nabi Adam as) yang dahulunya banyak membuat kerosakan di muka bumi ini, lalu batas daerah dan kediaman mereka ditutup oleh Zulqarnain dan pengikut-pengikutnya dengan campuran besi dan tembaga, maka dengan itu mereka tidak dapat keluar, sehinggalah hampir tiba hari kiamat. Maka pada masa itu dinding yang kuat tadi akan hancur dan keluarlah kedua-dua bangsa itu dari kediaman mereka lalu kembali membuat kerosakan di permukaan bumi ini. Apabila ini telah terjadi, ia menandakan bahawa hari kiamat sudah dekat sekali tibanya.

NAMA-NAMA YAKJUJ DAN MAKJUJ
• Yajuj dan Majuj
• Gog dan Magog
• Koka dan Vikoka
Menurut Imam Tabari, para ulama berselisih dalam menyebut Yakjuj Makjuj ataupun Yajuj Majuj. (Buku ‘Iskandar Zulkarnain’ oleh Mohd Khair Ramadhan Yusuf ms 133)

YAKJUJ MAKJUJ DALAM AL-QURAN
“Sehingga apabila terbuka (penghalang) Yakjuj dan Makjuj, dan mereka meluru turun dari tiap-tiap tempat yang tinggi.”
“Dan hampirlah datangnya janji hari kiamat yang benar, maka dengan serta-merta pandangan mata orang-orang yang kufur terbeliak (sambil berkata dengan cemas): “Aduhai celakanya kami. Sesungguhnya kami telah tinggal dalam keadaan yang melalaikan kami daripada memikirkan perkara ini, bahkan kami telah menjadi orang-orang yang menganiaya diri sendiri”. (Surah Al-Anbia’: 96-97)

“Sehingga apabila dia (Zulqarnain) sampai di antara dua gunung, dia dapati di tepinya satu kaum yang hampir-hampir mereka tidak dapat memahami perkataan.”
“Mereka berkata: “wahai Zulqarnain, sesungguhnya kaum Yakjuj dan Makjuj sentiasa melakukan kerosakan di muka bumi; oleh itu, setujukah kiranya kami menentukan sejumlah bayaran kepadamu dengan syarat engkau membina sebuah tembok di antara kami dengan mereka?”
“Dia menjawab: “(kekuasaan dan kekayaan) yang Tuhanku jadikan daku menguasainya, lebih baik (dari bayaran kamu); oleh itu bantulah aku dengan tenaga (kamu beramai-ramai), aku akan bina antara kamu dengan mereka sebuah tembok penutup yang kukuh.”
“Bawalah kepadaku ketul-ketul besi”; sehingga apabila ia terkumpul separas tingginya menutup lapangan antara dua gunung itu, dia pun memerintahkan mereka membakarnya dengan berkata: “Tiuplah dengan alat-alat kamu” sehingga apabila ia menjadikannya merah menyala seperti api, berkatalah dia: “Bawalah tembaga cair supaya aku tuangkan atasnya”.
Maka mereka (Yakjuj Makjuj) tidak dapat memanjat tembok itu, dan mereka juga tidak dapat menebuknya.”
“(Setelah itu) berkatalah Zulqarnain: “Inilah suatu rahmat daripaa Tuhanku. Dalam pada itu, apabila sampai janji Tuhanku, ia (tembok) akan menjadikan tembok itu hancur lebur. Dan adalah janji Tuhanku itu benar.” (Surah Al-Kahfi: 93-97)

YAKJUJ MAKJUJ DALAM AGAMA HINDU
Ada dua saudara kembar bernama Koka dan Vikoka (Gog and Magog, Yakjuj wa Makjuj) yang berkhidmat sebagai pemimpin di bawah kekuasaan Iblis. Mereka mahir dalam peperangan. Mereka sangat kuat hinggakan para dewa pun berasa gentar dengan mereka. Tidak ada cara dan senjata yang dapat menumpaskan mereka sekiranya mereka bergabung. Untuk menewaskan mereka, mestilah dengan cara memisahkan mereka terlebih dahulu. Seorang utusan Tuhan meletakkan dirinya di antara kedua-dua Koka dan Vikoka, batu-batan berhamburan ke arah mereka hinggakan mereka mati. (Rujukan: Wikipedia)


'BERTUHANKAN ALLAH, BERSYARIATKAN SYARIAT MUHAMMAD SAW'

Abu Zulfiqar 'Alexanderwathern'

2 comments:

Juniyati Abdul Hamid said...

salam ustaz..buku Yakjud & Makjud..bencana disebalik gunung oleh Muhammad Alexander atau Wisnu Sasongko ..yd telah dikaji oleh beliau ..siapa sebenarnya yakjud dan makjud.
Hasil dari kajian beliau yg berbentuk ilmiah perlu dipertimbangkan utk disampai kepada orangramai dlm kuliah ustaz..Harap blh ustaz baca buku tersebut kerana apa yg beliau kaji ada kebenarannya juga...kjun.(lgpun namapun lebihkurang aje)

ABU ZULFIQAR AMSYARI said...

Wlksm kak.

Yah, saya sudah membaca bukunya sebaik-baik sahaja dipasarkan di Malaysia tempoh hari. Kajiannya bagus juga.

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails