Tuesday, May 31, 2016

Selepas Kuliah Kitab Ihya

Situasi 1

Selepas salah satu kuliah Kitab Ihya', seorang hamba Allah datang bertanya. Dia seorang polis, minat sukan bina badan, badannya pun memang nampak tegap kemas. Aktif sukan bina badan sekadar hobi, bukan hendak masuk pertandingan. Untuk kesihatan dan kepuasan diri.

Persoalannya, dia ada pos gambar-gambarnya di media sosial tapi dalam keadaan tertutup antara pusat dan lutut. Bolehkah? Boleh saja, cuma jangan berasa hebat, nak menunjuk-nunjuk, riya', ujub dan lain-lainlah.

Kemudian saya tanya, ada tak pos gambar-gambar pembina badan lain yang terbuka aurat mereka? Gambar dia mungkin terpelihara aurat, tapi bagaimana dengan gambar-gambar orang lain yang tak terhijab aurat mereka (yang dia pos)?

Soalan ini nampaknya cukup untuk membuat dia terfikir, dan dia katakan akan ambil respon.

Memang sering kita lihat tukang pos seorang yang memelihara auratnya, jika yang wanitanya bertudung elok dan tidak bertabarruj, tetapi mereka sering pula poskan gambar-gambar orang lain khususnya sesama Muslim yang terdedah auratnya, dan jika yang wanitanya = bertabarruj. Yang kita, kita tutup. Yang muslim lain, kita dedah. Maksudnya kita masih juga mendedahkan aurat.


Situasi 2

Selepas kuliah, seorang hamba Allah minta pandangan. Dia ada kawan. Kawannya ada belajar ilmu yang didakwa sebagai ilmu makrifat. Masalahnya kawannya tu memang tinggalkan syariat. Bolehkah orang seperti itu dibetulkan balik?

Jawapan saya, jika sudah kukuh pegangan dia dalam hal itu (sudah ekstrem/taksub), biasanya sudah tidak dapat ditarik balik. Dia akan terus dengan pegangannya itu. Kita hanya dapat mendoakan dia sahajalah. Jika ada peluang sembang, cuba selit-selit sahajalah.

Tapi jika belum sampai ke tahap taksub, masih mahu diajak bertukar-tukar fikiran secara adil, maka memang luas lagi peluang nak tarik semula.


Abu Zulfiqar
31 Mei 2016


No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails