Monday, June 7, 2010

Dendangan Rohku Malam Ini

Sebulan dua ini, irama munajat ini jadi dendangan di bibir dan di jiwaku. Pada malam ini, ia lebih memberi erti dan tepat. Pernah kualunkan iramanya dalam kuliah-kuliahku... selalu kurintihkan di rumah... di mana-mana...


Berjuang penuh dengan ranjau duri
Engkau kan disisih dicaci
Seringkali engkau bersedih hati
Namun itu baja penguat diri

Perjuangkan sunnah bukannya mudah
Engkaukan disanggah difitnah
Akhirnya engkau berseorang diri
Namun perjuanganmu jangan mati

Walaupun engkau hilang segalanya
Perjuangan tetap teruskan
Membela Allah dan Rasul-Nya
Sehingga kauhilang nyawa


Berjuang memang perit. Itulah fitrahnya. Para rasul dan nabi tidak terlepas daripada keperitannya. Seseorang nabi itu biasanya ditolak oleh kaumnya, oleh kaum keluarganya. Nabi Nuh ditolak kaumnya, ditolak anak isterinya. Nabi Ibrahim ditolak kaumnya. Nabi Musa ditolak kaumnya. Nabi Isa ditolak kaumnya. Nabi Muhammad sekalipun ditolak oleh kaum keluarganya.

Fitrah ini terus berjalan dan jatuh pada para wali, para ulama, para pendakwah, para pekerja di jalan Allah. Tidak sekadar disisih dalam perkumpulan-perkumpulan dan perhimpunan-perhimpunan, bahkan diperli, dihina, dicaci, dijadikan bahan ketawa... Semua sudah pernah dirasa. Ia jadi pengalaman yang bagus untuk dikenang-kenang dan diambil iktibar.

Apabila malam tiba... bersunyi-sunyian dengan Kekasih... ketika itulah air mata meluncur laju. Kesedihan demi kesedihan yang terkumpul di jiwa diadukan pada Allah. Jarang sekali mengadu pada makhluk, jika ada pun secara berkias-kias. Namun mengadu kepada Khalik sebenarnya merapatkan lagi hubungan kita dengan-Nya.

Banyak manusia tidak suka akan sunnah Rasulullah. Maka memperjuangkannya bukan satu tugas yang mudah. Manusia suka memilih-milih. Mana sunnah yang mendatangkan untung dan sedap pada dirinya, dia terima dan perjuangkan. Mana-mana sunnah Nabi yang dirasakan merugikan dan tidak sedap buat dirinya, ditolak ke tepi. Tidak kurang yang menentangnya pula... ya Allah...

Agama Islam itu syumul. Ia berada di sebalik segala sesuatu dalam kehidupan kita ini. Ia datang dalam satu pakej. Kita diperintahkan untuk menerima keseluruhan pakej itu 100%. Ia bukan untuk dipilih-pilih, diambil yang mana suka dibuang mana yang kita tak suka. Amalkan Islam secara keseluruhan, bukan secara pilih-pilih.

Jika kita perjuangkan dan pertahankan sunnah-sunnah ini, kita akan menerima sanggahan demi sanggahan. Pelbagai alasan dan hujah penolakan akan diberi supaya sunnah-sunnah ini diketepikan. Jika kita berkeras untuk memperjuang atau mempertahankannya, pihak-pihak yang menentang akan membikin fitnah pula. Yang tidak benar dikata benar, yang benar dikata tidak benar. Mereka akan mengolah cerita hinggakan akan kelihatanlah si pejuang sunnah itu berada pihak yang salah.

Sanggahan diterima, fitnah pun diterima. Akhirnya kita tinggal bersendirian. Hendak perjuangkan Islam? Agama? Sunnah? Tinggallah engkau seorang diri. Berjuanglah berseorangan. Inilah yang dirasai dan dilalui.

Agama Islam sebagai ad-din... semua berani sebut. Tapi apabila tiba masa untuk mempraktikkannya... ramai yang lari. Mengapa? Kerana budaya hidup Islam ini dirasakan sebagai penyekat kebebasan, perampas keseronokan, pengganggu keselesaan. Jelas... mereka tidak sabar menunggu hari kebebasan, hari keseronokan dan hari keselesaan di akhirat nanti. Padahal bukan lama lagi pun untuk kita ke sana. Apakah tiada kesabaran untuk menanti?

Kata Nabi, dunia ini ibarat penjara bagi orang-orang mukmin. Jadi... bersabarlah.

Tak mengapalah. Gagal jalan ini, kita cuba jalan yang lain. Gagal perjuangan besar, aku juangkan perkara yang kecil. Juang tetap juang! Rancang tetap rancang! Aku tidak akan mengalah. Sekalipun aku akan kehilangan segala-galanya yang pernah dan sedang kumiliki. Untuk Allah dan Rasul-Nya, semua sanggup kukorbankan (dengan izin-Nya)... insyaallah. Sehinggalah sampainya hari matiku, ketika datang bertamunya hamba Allah bernama Izrail. Mungkin hari ini, mungkin esok, mungkin tahun depan, 50 tahun lagi.... wallahualam.

Apa yang pasti, segala rancangan dan juangku pastinya untuk kebaikan. Aku tidak akan merancang untuk mendapatkan sesuatu yang tidak baik. Apa yang kurancang, semuanya yang boleh dicapai. Aku tidak akan merancang sesuatu yang tidak boleh dicapai. Allah sebagai saksiku.

Nampaknya... irama di atas akan lebih selalu bermain-main di bibirku... pada rohku...



Lagunya pada minit 3:02

No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails