Monday, July 6, 2015

Syarah Hikam Al-Ghazali no. 1

HIKAM AL-GHAZALI 1

Akhirat itu di hadapan.
Dunia itu di belakang.
Ajal itu dekat.
Perjalanan itu jauh.
Perbekalan itu sedikit.
Bahaya itu besar.
Dan jalan itu tertutup.


SYARAH

“Akhirat itu di hadapan, dunia itu di belakang.”

Sekarang kita berada di alam dunia. Kemudian setiap daripada kita akan mengalami kematian. Ketika mati, kita ditempatkan buat sementara waktu di suatu alam yang dinamakan alam barzakh atau disebut juga sebagai alam kubur. Alam barzakh ini merupakan pemisah, pembatas, sekatan, dinding, sekaligus jambatan antara alam duniawi dengan alam akhirat. Alam barzakh ialah satu lokasi ghaib dan juga satu jarak masa.  Ringkasnya alam barzakh ialah suatu keadaan yang akan dialami oleh seseorang ketika mati sehinggalah dibangkitkan semula di akhirat nanti.

“Hingga apabila kematian tiba ke atas seorang daripada mereka, dia berkata : “Wahai Rabbku, kembalikanlah aku (hidup di dunia). Agar aku dapat berbuat kebaikan yang telah aku tinggalkan.” Sekali-kali tidak! Sesungguhnya itu adalah alasan yang di ucapkannya sahaja. Di hadapan mereka ada barzakh (dinding) sehinggalah hari mereka dibangkitkan.” (Al-Mu’minun : 100)
                   
Akhirat ialah alam terakhir yang akan dihuni oleh manusia dan jin. Disebut juga sebagai alam paling kemudian. Alam akhirat merupakan alam paling kemudian yang bakal kita pergi. Di alam akhirat inilah ada himpunan di Mahsyar, timbangan amal, kolam Nabi Muhammad saw, titian, syurga, neraka dan sebagainya.

“Kebaikan itu bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan ke arah barat, tetapi kebaikan itu ialah orang yang beriman kepada Allah, hari akhirat, para malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi, ……… ” (Al-Baqarah : 177)

“Iaitu engkau beriman (percaya) kepada Allah, para malaikatNya, kitab-kitabNya, rasul-rasulNya, hari akhir, dan engkau beriman akan takdir yang baik ataupun yang buruk.” (Bukhari & Muslim)

Mengapa dikatakan akhirat itu di hadapan dan dunia itu di belakang? Kerana tanpa disedari kita semua sebenarnya sedang berada dalam satu perjalanan, iaitu perjalanan meninggalkan dunia menuju ke lokasi terakhir iaitu akhirat. Kita sentaiasa dalam keadaan melangkah, tanpa kita sedari. Detik demi detik, hari-hari, minggu-minggu dan tahun-tahun yang kita lalui tidak lain adalah jarak perjalanan kita ke sana. Setiap detik, kita semakin meninggalkan dunia di belakang dan semakin menghampiri akhirat yang berada di hadapan. Namun umumnya hati kita cenderung tertipu apabila meyakini bahawa kita masih sangat dekat dengan dunia dan masih sangat jauh daripada akhirat.

Masa atau jarak yang telah kita lewati walaupun sedetik yang lalu, bahkan kurang daripada itu pun, sebenarnya jaraknya sangat jauh daripada kita. Hal ini kerana masa atau jarak yang sebentar tadi kita lalui, tidak akan kembali, tidak akan kita temui lagi. Oleh itu ia sangat jauh. Sebaliknya, masa hadapan termasuklah alam akhirat yang entah bila akan tiba itu, walau sekejap lagi atau walau ribuan tahun lagi, tetap dikira dekat kerana kita sedang menghampirinya dan pasti akan bertemu dengannya.


“Ajal itu dekat.”

Mengapa dikatakan ajal itu dekat? Kerana ajal kita boleh datang pada bila-bila masa. Sekejap lagi? Malam ini? Esok? Minggu depan? Bulan depan? Tahun ini? Bahkan sekarang pun tidak mustahil. Alangkah dekatnya ajal dengan kita? Persoalannya…….adakah kita bersedia?

“Dan (ingatlah bahawa) Allah tidak sesekali akan menangguhkan kematian seseorang apabila sampai ajalnya. Dan Allah amat mendalam pengetahuanNya tentang segala yang kamu lakukan.” (Al-Munafiqun : 11)

Hujjatul Islam Imam Al-Ghazali menulis di dalam kitabnya Nasihat Buat Para Penguasa sebuah kisah iktibar yang sesuai untuk kita jadikan pengajaran.

Diceritakan bahawa Malaikat Maut (dalam rupa seorang manusia) pernah masuk ke tempat Nabi Sulaiman bin Dawud as. Pandangan tajam malaikat itu tertumpu kepada teman Nabi Sulaiman as dan pandangannya cukup lama.
Ketika malaikat itu sudah keluar, teman Nabi Sulaiman as bertanya : “Wahai Nabi Allah! Siapakah lelaki yang masuk ke sini tadi?”
“Malaikat Maut.”
“Aku takut dia bertujuan mencabut nyawaku. Oleh itu, bebaskanlah aku daripada terkaman tangannya.”
“Bagaimana cara untuk kau membebaskan kamu?” tanya Nabi Sulaiman as.
“Perintahkanlah angin agar membawa aku ke negeri India supaya dia tersesat tidak tahu dan tidak dapat menemui aku.”
Nabi Sulaiman as ketika itu juga memerintahkan angin supaya menerbangkan lelaki itu.
Tidak berapa lama kemudian Malaikat Maut datang menemui Nabi Sulaiman as lagi.
“Apa yang membuatkan engkau memandang lelaki itu begitu lama?” tanya Nabi Sulaiman as.
“Aku hanya berasa hairan, kerana aku diperintahkan mencabut nyawa lelaki itu di bumi India. Namun ketika itu (tadi) dia sangat juauh dari India, sampailah angin membawanya ke tempat kematian. Itulah ketentuan Allah SWT.”

Ambillah iktibar daripada kisah ini.

Orang-orang yang masih berlengah dan berasakan ajalnya masih jauh, adalah orang-orang yang tertipu dengan dunia. Orang-orang seperti itu apabila tiba-tiba sampai ajalnya, keluar nyawanya jadi sukar. Hal ini kerana mereka tidak bersedia untuk melepaskan nyawa sedangkan malaikat sedang menariknya. Sebab itulah keadaan mati mereka kelihatan azab, sehinggakan ada yang tenat dalam tempoh yang sangat lama, ada yang terlompat-lompat tubuhnya di pembaringan, yang menjerit-jerit dan sebagainya.

“Datanglah sakaratulmaut dengan sebenar-benarnya. Itulah dahulu yang kamu mahu hindari.” (Qaf : 19)

“Kematian yang paling ringan adalah seperti sebatang pohon penuh duri yang menancap pada selembar kain sutera. Bolehkah batang pohon berduri itu diambil tanpa membawa bahagian kain sutera yang terobek?” (Bukhari)

Sebaliknya bagi orang-orang yang sentiasa membuat persediaan, apatah lagi yang cinta untuk bertemu dengan Tuhannya, mati mereka kelihatan licin dan tenang. Hal ini adalah kerana mereka dengan senang hati melepaskan nyawa mereka. Inilah golongan yang meyakini bahawa ajal itu dekat. Biasa kita dengar keadaan orang-orang yang mati dalam keadaan tersenyum, dalam keadaan tenang, dalam keadaan dia kelihatan tahu nyawanya akan habis sebentar lagi, dan sebagainya.

 “Yang banyak ingat akan mati dan yang lebih kuat buat persediaan untuk itu. Merekalah orang-orang yang pintar, yang pergi dengan kemuliaan dunia dan kehormatan akhirat.” (Ibnu Majah)

Sebanyak mana kita mencintai dunia, sebanyak itulah kesukaran kita untuk melepaskan nyawa ketika Malaikat Maut tiba. Lagi kurang kita mencintai dunia, lagi mudah kita melepaskannya ketika sakaratul maut.

Orang-orang yang payah untuk melepaskan nyawanya biasanya kerana hatinya masih terpaut, kasih sayang dan rindu dendam akan rumahnya yang selesa, hartanya di sini dan di sana, jawatan dan kedudukannya yang mulia, gaji bulanannya yang besar, wang simpanannya yang akan tidak dapat digunakannya lagi, kenderaan-kenderaan selesa miliknya selama ini, kebun dan ladang, tanah dan bangunan, kemasyhuran yang dikecapinya selama ini, dan pelbagai lagi yang bakal ditingalkannya buat selama-lamanya sebentar sahaja lagi, yang akan terlepas ke tangan-tangan orang lain tidak lama lagi. Oleh sebab itu, dia enggan melepaskan nyawanya, membuatkan masa kematiannya kelihatan penuh seksa. Baik jenis yang “ada ditangan, ada di hati” ataupun jenis yang “tidak ada di tangan, tapi ada di hati”.

“Katakanlah : Sekiranya bapa-bapa kamu, anak-anak kamu, saudara-saudara kamu, isteri-isteri kamu, kaum keluarga kamu, kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yan kamu sukai, adalah lebih kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad pada jalanNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya. Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik.” (At-Taubah : 24)

Sebaliknya bagi orang-orang yang dalam hatinya tidak terkesan dengan semua itu, sekalipun memang dia memilikinya, dengan mudah dia melepaskan nyawanya. Kata orang, “ ada di tangan, tidak di hati”.  Ataupun yang “tidak ada di tangan, dan tidak juga di hati”. Sebab itu masa matinya kelihatan lancar.


“Perjalanan itu jauh.”

Perjalanan apakah yang jauh? Perjalanan kita untuk sampai ke destinasi terakhir iaitu sama ada beristana di syurga ataupun merempat di neraka.

Perjalanan ini mempunyai beberapa hentian. Setiap satu hentiannya mesti disinggahi, tidak boleh tidak. Antara hentian wajib itu ialah :
i.                     Zaman hidup di dunia.
ii.                   Zaman sakaratul maut.
iii.                  Zaman alam barzakh/alam kubur.
iv.                 Zaman Mahsyar.
v.                   Zaman timbangan amal.
vi.                 Zaman titian sirat.

Umumnya bolehlah dikatakan bahawa pada hari ini, rata-rata jangka hayat orang-orang yang agak sihat di dunia ini adalah sekitar 60 ke 80 tahun. Sekali dengar nampak macam lama, tapi sebenarnya zaman hidup di dunia ini sangat singkat. Zaman yang singkat ini pun kadang-kadang tak larat untuk kita tempuhi kerana kepelbagaian dugaan dan cabarannya.

“Dia (Allah) berfirman : “Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi?” Mereka menjawab : “Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari (sahaja), maka tanyakanlah kepada mereka yang menghitung.” Dia (Allah) berfirman : “Kamu tinggal di bumi sebentar sahaja, jika kamu benar-benar mengetahui.” (Al-Mu’minun : 112-114)

Zaman sakaratul maut, sungguhpun biasanya kita temui sekadar beberapa minit, tetapi Allah berkuasa memanjangkannya selama mana yang dikehendakiNya. Hal ini kerana Allah Maha Berkuasa ke atas masa. Masa di sisiNya boleh dipendekkan atau dilanjutkanNya mengikut kemahuanNya.

Sebab itulah kadang-kadang kita saksikan seseorang itu melalui sakaratul mautnya dalam dua tiga minit, tetapi di sisi Allah mungkin seksaan yang dialami oleh orang itu berhari-hari. Cuma kita yang masih hidup terhijab daripada menyaksikan keadaan itu.

Seterusnya hentian zaman alam kubur. Allah boleh panjangkan selama mana yang dikehendakiNya. Jika bahagia, bahagialah kita pada zaman itu. Jika sengsara, sengsaralah kita selama berada di zaman itu.

Kemudian kita dibangkitkan semula pada zaman Mahsyar. Entah berapa ribu berapa juta tahun pula di sana. Begitu juga ketika di timbangan yang sangat ketat proses hisabnya.

Sampai pula kita ke zaman titian. Entah berapa ribu berapa juta tahun pula di atasnya.

“Dan mereka meminta kepadamu (wahai Muhammad) agar azab itu disegerakan. Padahal Allah tidak akan memungkiri janjiNya. Dan sesungguhnya sehari di sisi Rabbmu adalah seperti 1,000 tahun menurut kiraan kamu.” (Al-Hajj : 47)

Sekarang kita sudah boleh menjawab sendiri, apakah perjalanan itu dekat ataupun jauh.

Bagaimana usaha kita selaku hamba untuk melalui setiap hentian itu dengan jayanya? Bak kata guru-guru tua, tentunya dengan menggunakan ‘Ilmu Penahan Api Neraka’!

Apakah Ilmu Penahan Api Neraka itu? Iaitu melakukan segala suruhan Tuhan dan meninggalkan segala laranganNya. Inilah Ilmu Penahan Api Neraka. Dengan ilmu ini,  insya-Allah kita akan dapat melewati kesemua hentian itu dengan lancar.


“Perbekalan itu sedikit.”

Sediakanlah bekalan untuk hidup di dunia, sepadan dengan usia kita di dunia. Juga sediakanlah bekalan untuk hidup di akhirat, sepadan dengan kekalnya kita di sana. Namun rata-rata manusia dan jin sibuk membuat perbekalan untuk hidup di dunia yang sebentar ini, dan hanya buat perbekalan yang memang sangat tidak cukup untuk hidup di akhirat yang selama-lamanya itu.

“Dan tidaklah kehidupan di dunia itu selain daripada permainan dan senda-gurau sahaja, dan sesungguhnya negeri akhirat itu adalah lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Tidakkah kamu faham?” ( Al-An’am : 32)

“Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa apabila dikatakan kepada kamu : “Berangkatlah pada jalan Allah”, kamu berasa berat dan ingin tinggal di tempat kamu? Adakah kamu berpuas dengan kehidupan di dunia sebagai ganti kehidupan di akhirat, padahal kehidupan di dunia ini (dibandingkan dengan) di akhirat hanyalah sedikit?” (At-Taubah : 38)

Maha Pemurahnya Allah terhadap kita! Dia Maha Mengetahui bahawa tempoh masa kita hidup di dunia ini sangat pendek, sedangkan perbekalan yang mahu disiapkan itu bakal digunakan untuk selama-lamanya. Mana mungkin dalam tempoh 60 ke 80 tahun di dunia ini dapat kita sediakan perbekalan untuk makan minum, tempat perlindungan dan pakaian di alam yang selama-lamanya! Untuk sejuta tahun punya perbekalan sahaja pun mustahil dapat kita sediakan, apatah lagi untuk selama-lamanya.

Atas dasar itulah, Dia Yang Maha Pengasih dan Penyayang menganugerahkan kepada kita fadhail ‘amal (kelebihan-kelebihan beramal). Kita buat kebajikan sedikit, tapi dibayar dengan ganjaran yang berlipat kali ganda.

Lihatlah betapa besarnya ganjaran melakukan kebaikan, Malam Al-Qadar, mengeluarkan harta pada jalan agama, berpuasa enam hari pada bulan Syawal, dan sebagainya.

“Barangsiapa melakukan kebaikan, mendapat balasan sepuluh kali ganda amalannya. Dan barangsiapa melakukan kejahatan, dibalas setimpal dengan kejahatannya. Mereka sedikitpun tidak dizalimi.” (Al-An’am : 160)

“Malam Al-Qadar itu lebih baik daripada 1,000 bulan.” (Al-Qadr : 3)

“Perumpamaan orang yang mengeluarkan hartanya pada jalan Allah adalah seperti sebutir biji yang menumbuhkan tujuh tangkai, pada setiap tangkainya ada serratus biji. Allah menggandakan bagi sesiapa yang Dia kehendaki, dan Allah Maha Luas lagi Maha Mengetahui.” (Al-Baqarah : 262)

“Sesiapa yang berpuasa Ramadhan, kemudian diikuti enam hari pada bulan Syawal, dia seolah-olah telah berpuasa sepanjang masa.” (Muslim)

“Barangsiapa yang solat Isya’ berjemaah seumpama mendirikan separuh malam, dan barangsiapa yang solat Subuh berjemaah seumpama mendirikan seluruh malam.” (Muslim)

Dari segi pertimbangan akal fikiran, nampak seakan-akan tidak sepadan ganjaran-ganjaran yang dikurniakan Allah berbanding usaha yang kita buat. Tidakkah terang-benderang lagi betapa besarnya rahmat dan kasih sayang Allah kepada kita? Walaupun waktu yang diberikan-Nya kepada kita sekadar puluhan tahun, tetapi kita sangat berpeluang untuk mengumpulkan bekalan untuk hidup di alam yang selama-lamanya itu, iaitu alam akhirat. Alhamdulillah, syukur……


“Bahaya itu besar.”

Salah satu faktor dikatakan bahaya itu besar kerana proses yang bakal kita lalui adalah sangat panjang. Dari sekarang sampailah ke destinasi terakhir kita, yang kita harapkan syurga hendaknya , mungkin akan memakan masa ribuan tahun, jutaan tahun atau sebagainya, bergantung kepada nasib masing-masing yang sudah ditentukan oleh Allah SWT sejak azali.

“Dan mereka meminta kepadamu (wahai Muhammad) agar azab itu disegerakan. Padahal Allah tidak akan memungkiri janjiNya. Dan sesungguhnya sehari di sisi Rabbmu adalah seperti 1,000 tahun menurut kiraan kamu.” (Al-Hajj : 47)

Tidak seorang pun pemilik simpanan yang tidak menunaikan haknya (seperti zakat) kecuali Allah akan menjadikan untuknya kepingan-kepingan timah yang dipanaskan di neraka Jahannam, kemudian kening  dan dahi serta belakangnya diseterika dengannnya (kepingan-kepingan timah itu) sehinggalah Allah SWT berkenan menetapkan keputusan anatara hamba-hambaNya pada hari yang lamanya 50,000 tahun menurut hitungan kalian. Setelah itu ia akan melihat jalannya, mungking ke syurga dan mungkin ke neraka.” (Ahmad)

Demi jiwaku yang berada di dalam genggamanNya, sesungguhnya hari itu dipendekkan bagi orang beriman hinggakan lebih pendek daripada solat wajibnya ketika di dunia.” (Ahmad)

Dikatakan juga bahaya itu besar kerana sekiranya kita mengalami kerugian, kerugian itu tidak ada tandingannya dengan segala kerugian yang kita alam dalam kehidupan di dunia ini. Jika di dunia kita tidak cukup makan, hidup menderita, cacat, sakit berpanjangan, panas, diseksa, dimalukan dan sebagainya, paling lama pun sekadar ratusan tahun bagi manusia dan ribuan tahun bagi golongan jin. Tapi jika kita mengalami semua itu di akhirat, tempoh masanya tidak terhad. Ada yang menderita bertahun-tahun, ada yang ribuan tahun, ada jutaan tahun, atau yang selama-lamanya.

Berdiri lama berbaris di kaunter pasar raya pun kita sudah mengeluh, apatah lagi menunggu yang jauh lebih lama di Mahsyar, ketika timbangan amal, ketika di titian dan sebagainya.

Sanggupkah kita dengan saja-saja berada dalam bilik air, dalam kereta, atau dalam lubang pokok tanpa keluar-keluar selama bertahun-tahun? Dalam beberapa hari sahaja pun kita tidak mahu. Jadi, sanggupkah kita untuk tinggal ribuan tahun dalam jurang-jurang api neraka?

“Sesungguhnya seringan-ringan seksaan ahli neraka pada Hari Qiamat ialah orang yang ditelapak kakinya diletakkan bara api yang mendidihkan otaknya.” (Bukhari & Muslim)

“Kecuali jalan ke neraka Jahannam, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Dan hal itu mudah bagi Allah.” (An-Nisa’ : 169)

Fahamlah, alangkah bahaya itu besar!


“Jalan itu tertutup.”

Jalan ke destinasi terakhir kita itu tertutup kerana ia tidak mudah dikesan oleh akal fikiran, tidak kelihatan oleh pandangan, tidak terdengar oleh telinga, tidak terhidu oleh hidung, tidak terasa oleh lidah dan tidak tersentuh oleh jasad.

“Alif Lam Mim. Kitab (Al-Quran) ini tidak ada keraguan padanya, (menjadi) petunjuk kepada orang-orang yang bertaqwa. (Iaitu) mereka yang beriman akan yang ghaib, mendirikan solat, dan menginfakkan sebahagian daripada rezeki yang Kami berikan kepada mereka.” (Al-Baqarah : 1-3)

Apa yang menyebabkan jalan itu tertutup?

Antaranya kerana tertutup oleh zaman. Hal-hal yang belum kita alami, yang belum sampai masanya, tidak dapat kita saksikan. Orang yang belum melalui proses sakaratul maut, tentulah belum dapat menyaksikan proses sakaratul maut itu. Orang yang belum melalui proses timbangan amal, tentulah belum dapat menyaksikan nilai pahala dan dosa. Begitulah seterusnya. Secara tidak langsung, jalan itu tertutup kerana belum dapat disaksikan oleh mata di kepala. Namun mata hati sedikit-sebanyak dapat menerima pantulan-pantulannya jika kena dengan caranya.

Sebab itulah ada hamba-hamba Allah yang menafikan adanya hari akhirat.

“Sesungguhnya mereka pasti berkata : “Tidak ada kematian selain kematian di dunia ini. Dan kami  tidak akan dibangkitkan.” (Ad-Dukhan : 34-35)

Alangkah tertutupnya jalan itu kepada mereka!

Jalan itu juga tertutup oleh syaitan, hawa nafsu kita dan keadaan sekeliling kita yang ringkasnya disebut ‘dunia’. Syaitan, hawa nafsu dan keadaan kita seakan-akan bersepakat untuk menjauhkan kita daripada jalan itu. Mereka berusaha keras untuk menghijab kita dengan hijab yang tebal, agar jalan itu terus tertutup daripada kita.

“Kamu dilalaikan oleh perlumbaan memperbanyak (terutamanya harta benda). Sampailah kamu masuk ke dalam kubur.” (At-Takatsur : 1)

Apabila jalan itu tertutup, maka ramailah manusia dan jin yang sering terlepas pandang atau kurang peduli akan jalan itu. Oleh itu para nabi, para wali, para ulama dan orang-orang yang punya kesedaran tentang jalan itu gigih berusaha untuk mengingatkan semula manusia dan jin tentangnya.

Bagaimana usaha kita untuk mengetahui perihal jalan itu?

Mata di kepala punya penyuluhnya iaitu matahari yang di langit. Mata hati juga ada penyuluhnya, punya mataharinya iaitu Al-Quran. Untuk mendapatkan manfaat daripada Al-Quran, kita yang serba dhaif ini hendaklah mengambilnya daripada mereka yang punya pengetahuan tentang matahari hati ini iaitu para anbiya’, para auliya’ atau para ulama’. Dari sinilah sedikit demi sedikit pengetahuan kita tentang jalan itu akan semakin jelas.

Namun kita jangan lupa, bahawa pada hakikatnya, yang menutup kesemua jalan itu tidak lain ialah Allah SWT sendiri. Hanya Dia sahaja yang berkuasa membuka atau menutup. Selain Dia, langsung tidak ada sebarang kuasa. Begitulah dari segi hakikatnya. Namun dari segi syariatnya, kita yang berada di landasan Ahlu Sunnah wal Jama’ah mestilah gigih berusaha untuk mengetahuinya sekadar kemampuan kita, agar dapat kita mengambil manfaat dan tindakan yang sewajarnya. Apalah nilai ilmu tanpa tindakan…


ANTARA TINDAKAN KITA

i)                    Bersyukur kepada Allah SWT kerana telah melorongkan kita untuk mengikuti syarahan ini dan mengambil manfaat daripadanya.

ii)                   Kita mestilah mencari dan mendapatkan pengetahuan tentang alam yang sedang dan alam yang bakal kita lalui dan hentian-hentiannya. Juga bekalan-bekalan yang perlu dibuat untuk melalui setiap hentian itu.

iii)                 Kita mestilah buat persediaan untuk menghadapi mati kerana ia boleh berlaku pada bila-bila masa mulai sekarang. Sekurang-kurangnya apabila saat itu tiba, berkuranglah sedikit keterkejutan kita dan mudahlah untuk kita melepaskan nyawa. “Perbanyakkanlah mengingati pemutus kelazatan (mati).” (Turmizi, An-Nasa’I, Ibnu Majah).

iv)                 Janganlah sampai kita jatuh hati dengan perkara dan benda keduniaan, kerana semua itu akan memudaratkan kita pertamanya ketika sakaratul maut. Tidak salah memiliki, cuma jangan sampai jatuh hati.

v)                  Tanamkan ingatan dalam diri bahawa dunia ini sangat sekejap dan akhirat itu selama-lamanya. Hendaklah selalu diulang ingat agar sebati dengan diri.

vi)                 Sampaikan ilmu ini kepada saudara-saudara kita yang lain agar mereka juga beroleh manfaatnya. Dan tidak mustahil suatu ketika nanti apabila kita terlupa, merekalah yang akan mengingatkan kita semula.




No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails