Friday, December 6, 2013

Hendak Menyelamat Pelbagai Cara Tapi Jangan Melampau

Hendak menyelamatkan kucing yang mahu berlari melintas jalanraya yang sangat sibuk ada banyak cara. Ada cara lembut, ada cara kasar, mengikut keadaan. Yang penting, menyelamatkannya daripada mati digilis kenderaan ataupun daripada cacat seumur hayat. Dia bukan sedar pun yang kita sedang berusaha hendak menyelamatkannya.

Ada kucing yang jika kita halau : "Push! Push! Pegi, pegi! Pegi sana!" elok dia tak jadi melintas dan pergi ke arah lain. Selamat nyawa dia.

Ada kucing yang pabial kita panggil... umpan2... dia datang. Kita pun ambil dan letakan dia di tempat yang lebih selamat.

Ada kucing yang "push push pi sana" dia tak layan, nak lintas jugak. Kena jerkah kena herdik baru dia berpatah arah. Selamat nyawanya. Tapi orang2 jahil yang memandang akan mengatakan si tukang selamat sebagai seorang yang kasar bahkan zalim terhadap si kucing.

Ada kucing yang betul2 nak melintas dah, kita tangkap cepat2, tapi dia punya meronta marahkan kita, bahkan menggigit dan mencakar kita, kerana disangkakannya kita sedang menggangu dan berlaku buruk terhadapnya. Tak mengapalah, sekurang2nya dia masih selamat. Masih boleh makan minum. Tidaklah jadi pisang lenyek di tengah jalan ataupun terpaksa berjalan dengan dua kaki depan sahaja seumur hidupnya meraih simpati agar orang beri makan.

Ada kucing yang kadang2 secara mengejut nak lintas jalan sedangkan dia tak nampak kereta yang datang. Orang2 yang berada di situ pun kaget lalu salah seorang terpaksa menjerit dan menyepak si kucing ke pinggir jalan untuk menyelamatkannya. Jatuhlah kucing itu ke dalam longkang lalu berlari ke arah lain. Selamat nyawanya. Orang2 yang berada di situ semua faham tindakan kasar penyelamat tadi, tapi orang2 di kejauhan mengutuk, menghina, memperli, mengecop salah, marah dsb terhadap si penyepak kucing tadi. 

Biarlah apa pun yang orang hentam, sindir, perli, nyatakan kekesalan, marah dsb, asalkan Allah tahu jasa di penyelamat. Caranya mungkin nampak tidak sesuai di mata orang2 jahil, tetapi yang pastinya si kucing tadi sudah terselamat nyawanya.

Walaupun nyawanya sudah terselamat, kucing yang beruntung tadi tetap akan marah, geram sakit hati dsb terhadap para penyelamatnya. "Nak lintas jalan pun tak boleh! Apa pun tak boleh! Semua tak boleh! Nak lintas jalan... aku dijerkah, akau disepak, akau dihalau!" Itulah katanya. Bagi para penyelamatnya pula : "Alhamdulillah, syukur! Selamat juga nyawa kucing tadi."

*Tapi kalau dengan sekali sepak sudah membuatkan dia terselamat, janganlah sengaja disepak berulang kali pula, salahlah cara yang hendak menyelamat tu.


No comments:

Anda mungkin meminati:

Related Posts with Thumbnails